Sendal Hanyut, Kewarasan Ikut Hanyut, Hujan Gerimis Berpayung Serasa Syuting Drama..

Hai..

Kedengarannya ceritaku bakalan kayak fiksi karena saking lucunya, tapi ini beneran kejadian.. kayaknya pernah ada readers yang komentar “Mbak lucu banget sih, sayangnya aku perempuan..”

Sekarang pukul berapa? 23:30, sekitar seminggu lalu sendalku tuh hanyut.. itu sumpah malu-malu’in, sewaktu itu baru mau berangkat. Ada saatnya saya “Halah, paling gerimis kecil doang.. ga usah sok sok an pake payung dah..” Malahan, bress.. deres, wes agak jauhan dan aku balik ke kosan lagi ambil payung. Kan kampret, malu tauk dilihatin gerombolan mas mas yang lagi nongkrong di warung pertigaan.. huhu,

Mungkin dipikirnya, itu mbanya gilak kalik ya? Ujan deres ditrabas, balik lagi pake payung.. edan. Sesampainya, malah jalanan depan pelataran sudah nyaris tenggelam seperti kolam ikan. Walhasil.. hampir kepleset.. enggak sih, licinnya bikin melangkah agak susah. Nah.. sendal aing ga ngikut pas mau jalan, hanyut.. merasa malu tapi berusaha. Ah.. gapapa, palingan mereka ga kenal gw juga.. nyeker sebelah ngejar sendaaal. Mas Khasan yang lagi nongkrong sambil merekam hujan, malah ketawa. Iiih… tolongin keeek..

Azab karena berangkat kerja mepet waktu mungkin..

Tiap agak gerimis aku pakai payung, pas jalan ngerasa romantis. Berputar lagunya Beautiful Life ostnya Goblin. Pernah bercanda’an sama Uma memayungkan jaket ke kami berdua ketika agak gerimis “Pris! Syuting drama! Goblin..” Hhahahaha.. Priska cuman ketawa liatnya.

 Warasku ngikut ilang, kan nemenin temen nikah. Yang manaa.. dia menyayangkan kenapa ga hadir pas ijabnya. “Seribu malaikat menyaksikan.., kamu kalau lihat pasti dicepetin nikahnya. Sana, ambil bedak habis riasku.. biar cepet nyusul!” heuheuheu hahahahahaha, bukannya apa-apa mbaak.. belom ada calon 100% fixnya siapa?

Ya tidak semewah pernikahan pada umumnya, tapi cuman syukuran dan melakukan adatnya daerah tersebut.

Ada momen saya yang gandeng lengannya muterin sebuah pohon besar. Saya ga ngerti, apa di sana saja.. ataukah semuanya ada cuman aku yang ga tau? Cuman.. yaaa.. itu Masnya yang ngiringin suaminya mba cakep jughaa.. di endingnya saya sama mbah Sus mempertanyakan siapa dia, ternyata sodara sepupunya suami.. wkwkwk

Gimana? Mau dikenalkan?

Wkak ga ga ga mbak.. cuman menarik saja…

Ada satu pertanyaan besar yang saya tanyakan ke beliau, Masnya udah akrab sama anakmu?

Wah wah wah.. pertanyaanku wes kayak konselor pro wae, wkwkwk.. sok caring banget. Ya gitulah.. karena saya salah satu orang yang tau cerita sedih hatinya, jadi tidak mau terjadi apa-apa.

Wait wait wait.. tak cerita’in sesuatu yang menarik. Outputnya kampret… bikin iri setengah mati. Rumah sedang dalam proses pembangunan, entah sebulan ga tau dijatah duit belanja + jajan berapa.. kayaknya banyak banget + semisal salah beli baju.. atau ini baju lama yang si Masnya ga suka istrinya pakai.. “Buang, kasih ke siapa kek, Mas belikan yang  baru” 2y827y487287248298298728782872872error error keyboard error karena authornya jeles! Temenku sendiri, aku sebel dalam artian iri. Ikut seneng pastinya ikut seneng. Pas ketemu saya tanya dooong

Q: Bagaimana caramu mengenal suami kamu? Apakah kalian itu komunitas pengajian atau sejenisnya?

A: Lewat grub ta’aruf gitu. Akhir 2018 kan biasalah resolusi, salah satunya tertulis kepengen nikah tahun depan. Dan alhamdulillahnya berjalan dengan lancar. Khitbah pun aku ga ada. Kami ga pernah ketemu atau chatt yang ga perlu pas proses menuju menikahnya.

Q: Kamu merasa jatuh cinta padanya kapan?

Intinya dia ngejawab ya pelan-pelan perasaan itu tumbuh.

Keren sih.. tapi aku ga nyambung sama pemikirannya yang novel banget, maafkan aku yang nakall inih.. Ukh maafkan.. maafkan aku yang menolak doronganmu “Aku lihat kamu wes butuh lho Za, mau nikah kapan?” Bentar bentar bentaran, nanti aja deeh.. aku masih akan keliaatan cakep walau umur 30 nanti kog! XD *plakk

“Nikah itu soal biaya juga..” realistis

Sejelasnya dia mendorongku cepetan nikah.. mau sampai kapaaan? Kapaaan??? Jangan nabung buat nikah.. tapi buat kehidupan setelahnya. Ya tauk.. tapi omonganmu ga jadi nyambung di aku.. ga nyambung blass hahahah. Itu dalam sudut pandangku yang kepengen sama diaa.. dia.. dia siapa? Uhuk uhuk.. ini adalah soal waktu dan cuaaan.. waktu kami menuntaskan urusan masing-masing, untuk kedepannya pasti ada jalannya.

Tapi kalau dengan caramu, aku beneran yang ga butuh duit. Ga perlu mikirin duit.. melampirkan CV ke komunitas yang memang sudah siap nyari calon gitu, sholat hajat – istikhoroh dikencengin, sedekah dibanyakin. Minta restu ke orang tua. Afirmasi.. aku pengen nikah secepetnya aku pengen nikah secepetnya aku pengen nikah secepetnya aku pengen nikah secepetnya aku pengen nikah secepetnya. Begono..

Salut, aku iri.. tapi ya begitulah.. semua orang punya narasi cerita sendiri untuk hidup mereka.
.

.

.

Kalian bisa berhenti menyuruhku menikah ga sih? HHHHHHHHH

Karena itu bukan solusi, tapi nambah-nambahin masalah.. santai aja, santai.. nanti pasti ada yang ngelamar..

Tanpa Aku Kau Akan Baik Saja, Tanpa Kamu Ku Akan Baik Saja..

Fiuh.. rasanya agak berat ketika harus menarikan jemari untuk ini, karena biasanya saya main mainnya di tumblr, sengaja.. lagian tidak ada folower sama sekali yang ya biarin aja begitu. Tapi dulu disaat saya ga punya blog, saya suka baca kisah keluh dan tawa orang-orang di platform pribadi mereka. Gila.. cantik sekali tulisannya, tanpa kepura-pura’an, tanpa rikuh, mereka menumpahkannya semuanya sebanyak-banyaknya. Bukan bermaksud untuk mencari atensi, minta diperhatikan, hanya ingin menulis saja.. disaat punya blog sendiri aku tidak bisa kenapa? Masih merasa diamati, kenapa tapi?

Jadi bulshit sekali jika ada orang yang curhat di sosmed dengan banyak pengikut, jika tidak minta diperhatikan. Mereka minta diperhatikan.. tapi tidak sedang mengemis untuk dipeluk atau dipuk-puk pundaknya.

Oh iya, doaku yang sepertinya tidak kunjung dikabulkan masih sama “Tuhan, tolong.. hapus perasa’anku padanya jika bukan dia..” sepele? Iya.. ini akan menjadi konyol jika ketika aku sudah menggenggam tanganmu tetapi aku bahkan tidak merasakan apa-apa di hatiku. Bagaimana? Tidak lucu bukan? Jatuh cinta sendiri tidak enak kan?

Ketika aku menulis ini aku sedang berada di jauh nan di sana lagi, woah.. kayaknya kemaren abis ke rumah temen buat nemenin nikahannya dia. Sewaktu ijabnya sih tidak, karena jam 5 an saya balik tidur lagi. Perasa’an pengen nikah sih tidak sebanyak itu, kau tahu.. aku lebih banyak “aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah, aku ga mau nikah!!” -___-

Bangun pukul 7 pagi, mandi – siap siap lalu menuju ke rumahnya. Yang ku harap aku tidak usah papasan dengan kamu kalau kebetulan harus keluar ke jalan raya. Ini kenapa aku sangat membenci kamu ya? Kalau tidak ada pasti ku cari-cari, tapi jika berada di jarak 100 m dariku aku menjauhimu.. ada perasaan, jangan.. mungkin kamu nanti akan menangis Sa.. menangis karena merasa bodoh, dipermainkan nasib, dan mungkin ini hanya ada dalam pikiranmu sendiri, bagaimana kalau ternyata kamu jatuh cinta sendiri? Bagaimana kalau ternyata dia tidak seserius itu? Bagaimana kalau perasaan kamu masih sama tapi ada senyum lain yang mewarnai hari-harinya?. Aku tidak mau mencintai jika hatiku malah menjadi sakit? Biar sendiri..

Sepanjang beberapa tahun belakangan,

Kau tau kenapa aku sangat ingin perasaanku dihapus padamu? Takkan ada yang berubah, tidak ada yang berubah.. mau bertambah sehebat apapun kamu takkan menambah rasa sukaku, mau kamu menjelma menjadi bajingan sedemikian rupapun aku juga tidak membuatku berkurang membencimu. Stagnan.. biasa, aku bahkan selalu berusaha mencari kekurangan atau segala sesuatu yang membuat ilfil untuk mengurangi perasaanku. Telah kucoba berbagai cara, aku sudah sejauh ini.. tapi kenapa? Kenapa tidak ada yang berubah? Apa karena aku tidak bisa

Aku bahkan tidak tahu bermula dari apa, kenapa aku masih dan masih sama kamu saja?

Aku membenci situasi dimana tidak bisa berbuat apa-apa, membenci bagaimana ternyata aku menangisi orang lain yang bahkan aku tak pernah bertemu sesering itu. Sesedih itu memikirkan diri sendiri, meski sisi diriku yang lain.. kamu berhak untuk bahagia, salah.. aku tidak berhak, aku tak mau sebahagia itu.. bahagia itu semu, perasaan temporer yang meluap-luap, hanya.. tidak dibuat menangis saja sudah cukup.

Tapi kamu secara tidak langsung selalu sukses membuatku menangis kapanpun, dimanapun, jahat..

Kamu baik pada semua orang tapi kenapa tidak padaku? Ini adalah perasaan paling rumit yang tidak bisa ku terima.

Pada akhirnya aku harus dipaksa menikmati apa yang tengah terjadi. Jadi beginilah aku, menangis sejadi-jadinya…