Malah Jadi Kangen..

“Lho, Mas.. rambutmu kog beruban?” dia setengah tidak percaya, dipikirnya saya hanya bercanda, karena kalau tidak bercanda pasti berantem kami ituh jika ada orang banyak. Kemudian mendekat ke saya dengan penasaran. Mukanya kelihatan lelah dan banyak pikiran.

Sudah jadi rahasia umum kalau punya anak bayik bener-bener bikin Bapaknya mikir 200 kali lipat, beberapa waktu lalu bahkan curhat perihal dia sudah tidak mikirin dirinya sendiri untuk memenuhin kesenangan pribadinya. Motornya yang satunya rusak dia biarkan di rumah sudah beberapa bulanan, yang penting susu formula dan diapers anaknya dulu.

Motor kesayangannya yang seharga 17 juta’an sudah ditawar untuk dibeli orang dia mikirnya lama, motornya ada 3 an kalau gak salah Istrinya juga meminta mempertimbangkannya. Taulah.. pengorbanan paling besar seorang laki-laki adalah ketika harus jual-jualin sesuatu yang masih berhubungan dengan hobinya. Mas ini hobinya otomotif, sering bongkar pasang dulu. Pas belum punya anak saya sempet membercandai kebiasa’annya yang kalau libur suka main dan gak bisa diem di rumah, tiduran di teras rumah mertuanya dari pagi ke sore.. wkwkwk,

Saya bilang gini dulu “Nanti kalau sudah punya anak pasti beda ya? Bawa’annya pengen di rumah terus kan?”

Dia sembari membayangkan dengan senyum senyum sendiri “Ya bedalah Sa..”

***

“Tolong dicabut Sa..”

Wah, orang-orang langsung heboh. Ada yang pengen ngerekam saya megang rambut kepalanya, Nad sudah cerewet “Tuh kan? Kalian itu cocok..” Diem bisa gak? Wkwk.. Aku cuman nganggep dia sebagai Abang saja, dan beliau nganggep saya seperti adeknya sendiri. Karena kami lumayan sepaham dan dari kota yang sama. Nyambung, saya cuman bercanda doang kalau kemungkinan bisa jadi pasangan.. Mas ini lebih seru jadi kakak ketimbang pasangan. Saya gak mau ngerusak rumah tangga orang juga..

Ini kenapa sih kalian rebut sendiri? 3 helai rambut putih saya cabut satu persatu, yang ternyata masih di rumpun kanan kepalanya beliau. Pertama-tama saya foto dulu biar dia percaya,

Saya tunjukin ke dia “Nih kalau gak percaya, 2 atau 3 helai..”

Beliau minta dicabutin. Satu sepanjang jari telunjuk, dengan penuh konsentrasi saya ambil lalu kasihkan ke dia. Dia melihatnya,

“Kog sudah beruban sih?” tanyaku bercanda? Padahal saya sendiri kadang kalau iseng juga menemukan rambut putih di kepala sendiri bahkan dideket kuping yang ke pipi itu. Wkwkwk

“Maklumlah Sa, sudah tua’..”

Saya masih berusaha ambil uban kedua.

“Tua gimana? Baru 25 26 tahunan. Masih muda itu mah..”

Terus ngasih yang kedua ke dia lagi, dia liatin lagi. Wkwk, terakhir. Orang-orang lain lihatnya mungkin so sweet.. tapi apa yang ku pikirkan malah kangen Ibukku. Hahahahaha.. saya juga tak jarang diminta Ibuk mencabut rambut putihnya dulu pas saya masih kecil. Secara gak langsung saya memang ganggep Mas ini orangtuaku disini, jagain dan nasehatin.

Kalau mikir dari sisi romansanya? Katanya laki-laki itu paling anti rambutnya dan kepalanya dipegang orang kan? Kalau ngizinin orang lain megang artinya dia percaya dan sayang pada kita kan? Entah sebagai kekasih atau saudara. Suatu saat nanti kalau punya pasangan, gak mungkin enggak.. tidak mungkin saya tidak memainkan rambutnya wkwkwk,

Megang kepalanya aku malah kangen Imam sih? Kangen jambak.. apakabar itu bocah? Kangen Ibukku dan kangen Imam wkwkwk, neg aku wae iso kangen.. apalagi Selly ya? Pasti lebih lagi.. karena perasaannya cinta, sedangkan aku hanya temen. Bener juga, saya gak sembarangan skinship kecuali sudah deket atau tidak menganggapnya sebagai crush.

Eh, saya beberapa waktu sebelumnya ngobrolin salah satu rekan perempuan kami juga. Intinya meragukan hubungan yang tengah dijalin jika diajak cowok lainnya keluar mau mau aja. Sama temen cowok saya lainnya ditimpali “Gapapa kog Sa, aku juga kayak gitu kog..”

Aku langsung menghujat “Halah…” biasalah, kalau sudah temen.. ngomongnya suka lebih banyak asalnya.

“Paling kamu juga kan Sa?”

“Ih, sorry.. aku setia kog..” Wkwkwk, kemudian di hari lainnya Mas yang digosipin dengan saya ketika ditanya kenapa istrinya mau sama dia dulu ya? Jawabnya segampang “Aku setia kog..” Wkwkwk Mas Mas.. kita emang sehati! Hahah..

Tapi seperti yang sering kubilang ini biasa aja, mungkin karena yang deket tinggal saya dengan Mas ini jadi dilihatnya orang-orang agak tidak biasa, dulu gengnya masih lengkap.. sama satu lagi seorang Mas Mas yang hobinya nyindirin saya kapan nikah. Sekarang tinggal berapa orang, karena pecah kongsi wkwkwk, pokoknya gitulah..

Merasakan Resah Oleh Banyak Hal?

Memiliki nama yang cukup sulit dibaca memang susah susah gampang, terkadang saya membiarkan mereka membacanya langsung. Tak jarang saya berusaha meluruskan, tetapi dipanggil “Sa…” rasanya memang berbeda.

Karena keluarga sendiri lebih sering memanggil “Ris..”, dipanggil Sa memang agak berbeda. Meski dibilang bisa “Sa.. yang..” tapi cuman dari Kang *** saya ngerasa bapernya sih, yang lainnya biasa aja. Lah.. nadanya kayak manggil adeknya.. huhuhu, ngerasa kayak anak kecil yang dianggep gak tau apa-apa. Wkwk dasar aku ya? Jiwa-jiwa pengen dimanja hahahaha…

Kog saya nulisnya mulai ngawur ya? Wkwk, gapapalah.. mau bahas skincare lagi gak skincare an yang gimana-gimana, mau bahas drama.. baru konsen Kairos tapi belum masuk ke puncak ceritanya. Mau cerita gak penting aja deh..

Biasanya saya cerita seperti ini di tumblr, tapi lebih parah. Disini saya beberapa hal saya sensor, tapi saya sekarang gak main tumblr. Rehat sejenak.., cuman blog. Di blog keliatan cerewet banget ya? Aslinya orangnya lebih banyak diemnya kalau sama orang asing, tapi suka membercandakan banyak orang. Lebih banyak menjadi pendengar daripada cerita sendiri. Karena saya ngerasa kayaknya responnya gitu-gitu aja kalau curhat ke manusia lainnya.. mendingan gak usah.. kapan-kapan saya cerita’in cerita orang-orang yang hobinya ngerusuh linimasa perijoan WA saya.. yang kalau dipendem sendiri bisa meledak keknya, wkwkw

Dalam hubungan percinta’an “Yang..” biasanya jadi panggilan sayang, tapi lebih manis dipanggil “Sayang”. Kadang itu saya penasaran apa yang dibicarakan dua sejoli yang lagi ngobrol di bawah pohon gelap-gelapan itu ngomongin apa? Diluar duga’an kita yang negative lho..

  • Kapan kita nikah?
  • Abis nikah mau ngapain?
  • Nanti kita tinggal ngontrak apa rumah orangtua?
  • Pengen punya anak berapa? Dikasih nama siapa aja?
  • Soal penghasilan kita gimana?

Kog ngelu dewe saya, pusing.. wkwkwk, kayanya enggak deh. Keknya yang mereka obrolin masih seputar keluhan masing-masing tentang kehidupan yang masing-masing jalani.

Pengen Mapan Dulu ‘Kan?

Temen saya pernah berkomentar tentang saya yang masih stay single begini, dipikirannya saya anti banget bergantung sama lelaki.. agak cenderung feminis, pengen mapan dulu baru nikah. Hmm.. gak bener tapi juga bukan salah..

Berusaha tidak bergantung dalam artian, bukannya gak mau.. tapi memang tidak ada yang mau disandarin, belum mungkin kali ya?. Maka dari itu saya berusaha sendiri. Terus.. perihal mapan, enggak juga.. lebih ke pengen ngasih makan ego pribadi, pengen menikmati masa muda dulu. Semisal ada yang ngajakin nikah besok.. hayuu aja..

Biasanya temen yang modelan begitu emang sudah nikah, testimoni. Apa yang ku yakini bukan cepet sebentarnya, tetapi apapun yang terjadi.. entah saya memiliki pasangan atau tidak.. saya harus memprioritaskan kebahagia’an dan kepuasan diri sendiri terlebih dahulu. Titik!

Iri yang Timbul Biasanya Karena Apa yang Nampak Saja.

Makin kesini saya makin berusaha nutup mata, nutup kuping, kesenangannya orang lain belum tentu kesenangannya kita juga. Saya itu suka memperhatikan status temen-temen, keliatan banget.. yang dia gak bahagia dia pamernya sisi suksesnya dia.. “Aku cantik, aku pinter, tajir.. berkecukupan,” dipamerin terus.

Kemudian yang punya anak, statusnya anak terus.. apapun yang terjadi anaknya terlebih dahulu. Pura-pura kuat gitu, wkwk

Terus yang gak terlalu cantik langsung pamernya prestasinya dia terus, dia pinter.. “Aku ini lho.. A+, A, B, C gak pernah!”

Sembari ngode gebetan, keliatan banget.. sindir menyindir… Astagfirullah..,

Kayaknya saya pernah nulis juga sih, yang manusia kepengenin adalah “Apresiasi”, hak untuk diakui dipuji dipuja dielu-elukan. Efek yang timbulnya adalah bahagia :)) ini bukan senyum.. tapi huruf tak! Wwkwk. Perasaan ingin diperhatikan, disayangi,

Kebanyakan Nonton Drama Korea itu Bikin Landasan Berpikir Tentang Cinta Jadi Mustahil..

Enggak juga sih, tergantung kita nerimanya bagaimana. Feedbacknya seperti apa, memang ada drama yang rada rada nyebelin yang tokoh utamanya semuanya dapet happy endingnya. Tetapi ada juga yang keseharian dan menguatkan penontonnya.

Pengen hidup enak dan sempurna? Semua orang jelas mau..

Tapi bagi saya pribadi nontonin drama adalah tombol jeda dari realitas, bukan berarti kita berharap akan hidup seperti itu atau kudu banget harus! Lebih ke pelarian pikiran semata. Justru membuat kita terbuka sih pikirannya. Kan cuman tontonan..

Kenapa saya sebelumnya menyebut, seperti merasa menjadi tokoh utama drama korea? Karena saya hidupnya gak mulus-mulus begitu gengs.. urutannya kebalik-kebalik, ujiannya bertubi-tubi, pernah ada temen yang bilang.. ngebayangin jadi saya dia mungkin gak sanggup. Orangnya lagi di Taiwan sono noh.. pengen saya jadi tetangganya dia. Nikah saya Mas Mas tetangganya dia maksudnya.. Lah hmm.. saya gak ngarep. Skenario terburuk.. kalau beliau bukan jodoh saya, saya keknya ya jalan aja ngalir terus hidupnya. Atau udah capek nih.. di level yang pengen punya sosok yang bisa jadi pasangan? Ta’aruf beneran.. wahahahaha..

Gak munafik pengen punya pasangan pastinya, akumah santai..  yang penting ada pasangan buat diajak main dan serius, tetapi ekspektasinya menikah yang gimana-gimana datangnya dari orangtua.. bukan saya.

Kog aku bahas nikah teros sih.. hmm, pengen dapetin perasaan aman dan nyaman.. dan perasaan itu solusinya itu sih ya gimana? Wkwk. Tapi demi Allah aku pengen resign bukan karena pengen nikah.. kan saya pernah bilang juga, dalam dua tahun kedepan saya belum pengen nikah..

Terlalu focus ke diri sendiri sampai-sampai tidak sempat menghujat orang lain, sampai-sampai tidak tau kabar orang lain. Saya pengen diposisi tersebut, wkwkwk.. gak mau yang lepasin semua seperti si Reza Arap.. memang circle pertemananku sudah itu itu saja jatohnya. Orang butuh saya silahkan, orang minta bantuan apa monggo.. kalau bisa bantu ya saya bantu.

Saya itu trauma terlalu baikin orang, udah nunggu lama gak jadi. Udah nunggu lama malah pindah tempat, sudah ngirimi pesan ngajak pergi gak jadi. Saya itu mulai ngurang-ngurangi perhatian ke orang lain.. kalau dia serius ngajak gak mungkin cuman pesannya gitu doang.. gak mau terlalu antusias kecuali si lawan bicara menggebu dan serius, sakit rasanya seperti dipermainkan tidak dihargai..

Janji mau bayar hutang gak dibayar.. meminta keringanan karena lagi susah. Aku gapapa asal ada penjelasannya, asal pasti dibayar. Jangan kabur.. lari dari masalah.. selain hutang bisa menghancurkan hubungan, ini juga menghancurkan amal perbuatan.. tau gak kalau nanti saya bisa nagihnya di alam baka akheran sana nanti? Iya saya diem aja.. tapi gak akan lupa.

Iya bener dong, gak ada janji yang perlu saya percayai jika datangnya bukan dari saya sendiri ke orang. Saya itu selalu nepatin janji, berusaha menepati janji..