Yang Paling Cepet Abis! Kapas Kan Ya?

Cuma mau bilang, kalau mau ngasih bunga tolong sekalian sama potnya.. biar kenangannya terjaga, kalau ngambek ya tinggal lempar ke yang ngasih aja.. hahah

Apa yang paling cepet abis? Kapas, cleanser + tonic, lipstik, bedak.. itu dimakan atau gimana? Hmm.. kalau agak so so soan ya toner, facial wash/facial foam, micellar waterrrrr

Btw Chen go publik tentang hal percinta’annya, salut! Saya selalu percaya ga mungkin seorang seleb ga punya kekasih, atau ga percaya dia makan sebanyak apapun tetep kurusan, punya genetik ga bisa gemuk itu mungkin.. tapi kalau semuanya kayak gitu ya ga mungkin…, yang paling masuk akal adalah ketika dia tampil di acara televisi dia memang membebaskan dirinya untuk makan apa saja, makanya dia makan begitu lahap dan membuat audiens terpesona “Gila’ yak, body goals banget.. padahal makannya segentong!” harapan kebanyakan pastilah sama, artis mereka masih keliatan sempurna tanpa cacatnya. Dan Chen kini makin kesini sepertinya makin dimusuhin EXO L, disuruh keluar.. karena fans merasa dikhianati, artis itu adalah milik mereka untuk dihalukan dan tidak boleh dimiliki oleh orang lain, kalau sudah 7 bulan hamil berarti Chen pacarannya cukup lama juga. Chen menikah dengan kekasihnya yang sudah hamil 7 bulan.. ya gitulah, kayak fanfiction yang beterbangan di wattpad. Tapi aku ga pernah baca wattpad.. wkwk, nyangka nyangka ga nyangka sih.. soalnya Chen termasuk yang kalem pembawa’annya di EXO, kenapa ga Kai aja yang keliatan banged bad boy-nya gitu? Ya udahlah,, biarkan Chen bahagia..

Back to the topic| apa yang paling cepet abis? Kog bisaaa? Ya kan dipake teroosss..

  1. Kapas

Rasa-rasanya semua perempuan di dunia ini ga ada yang ga pakai kapas deh yaa. Entah dia doyan skincare atau yang ngakunya ga ngerti skincare. Buat elo yang ngakunya udah cantik alami tanpa skincare dan meringis karena ketakutan dengan price mereka yang mahal-mahal! Gw pengen bilang “Busuk! So so so an alami alami alami pake aer wudhu doang, hahahaha ngarang! Tiada hasil tanpa usaha’ dan reaksi tanpa aksi.., kaga ada ceritanya muka itu baik-baik saja kalau cuci muka cuman pakai sabun laifboy cuy, gradakan atau rusak lho,” #mintadigampar #lagijalankeselokan, kalean ga pernah jerawatan parah atau gimana? Emosi aing.. wkwk. Tapi memang setangkepku sama orang sejenis seperti adalah secara ga langsung cuman mau pamer ke lawan jenis begini “Kak, aku perawatannya ga aneh-aneh, ga mahal-mahal.. sama aku aja! Ga pake apa-apa udah cakep.. cantiknya alami banget.. kakak ga akan kehabisan uang buat ngebiayain aku, sama aku ajah!” kutu kupret.. hahahah, tapi sama diri sendiri saya lebih ke .. ya ampun, doi bisa kurus kering ga doyan makan lihat harga make up sama skincare kamu. Diturunin tapi ga bisa.. cocoknya begini sih.. huuf, yaudah selagi masih bisa beli ini itu sendiri ya just enjoy the show~.  Wwkwkwk

Kapas itu buat apa? Minimal ya buat menotol-notol dirimu yang berdarah dengan obat merah, maksimal ya sebagai komponen utama buat membersihkan muka.. digunakan bersama’an dengan micellar water/cleanser + tonic

Kapas ini bisa habis sangat cepat pula jika kita rutin pakai toner, hiks.. kangen pakai toner, mau beli tapi gimana.. wkwk

Ada juga sih pakai tisu wajah, tapi saya pribadi lebih suka dengan kapas. Teksturnya yang tebal lebih nyaman dipakai ketimbang dengan tisu. Paling tidak kita akan menghabiskan 4 lembar kapas dalam sehari, satu lembar untuk cleanser. Saya pakai Viva milk-cleanser, biasanya yang cucumber dan tonic rasa yang sama karena mukaku cenderung mudah berjerawat. Satu lembarnya untuk tonic. Kalau lagi ada micellar water, biasanya saya pakai itu duluan buat ngehapus bedak, baru kemudian dilanjut cleanser + tonic, kenapa dobel-dobel gitu mbak? Ya karena saya ga begitu percaya itu pakai micellar udah kelar urusan kita.. padahal pas diangkat lagi sama milk cleanser masih ada nyisa kotorannya. Kalau lagi ada toner itu malah lebih boros lagi, bangun tidur langsung nyari kapas + toner. Sayangnya saya lagi kagak ada budged buat beli micellar water/toner. Wkwkwk, hemat..

  1. Cleanser + Tonic

Cleanser/susu pembersih dalam kasus gw. Ini ngebantu banget, semisal ketika saya pas parah banget jerawatannya dulu.. itu lumayan ngebantu. Ada tekniknya pula, cleanser kita oleh sembari dipijat lembut, didiamkan sampai meresap. Kemudian ditarik dengan kapas, itu pun harus ditekan dan ditarik satu arah. Setelahnya kita bersihkan sisa sisa cleanser dengan kapas yang sudah ada tonic-nya. Kalau tidak untuk jerawat yang membandel banget ya untuk membersihkan debu-debu di wajah.

Tapi sekarang jerawat palingan muncul satu dua, dulu parah banget.. sumpah, sampe ga ngerti ngobatinnya gimana. Ke dokter bersih, mukanya jadi merah kepink-pink an.. tapi udah ga ke dokter lagi karena ku pikir udah gak perlu. Lagian satu hal yang pastinya ga banget.. adalah kumisku tumbuh subur semenjak memakai krim dokter. Kan sebel.. sampai hari ini pun saya merasa harus cukuran kumis tipis tiap kali sudah agak kelihatan banget. Perempuan kumisan, Iis Dahlia aja lah.. gw ngapain ikut-ikutan?? Hiks.. ga banget.. atau ketika kelupa’an, beberapa orang akan langsung berkomentar.. masa’ perempuan kumisan?! Yaelah.. padahal cuman tipis-tipis kek punya mas mas akil baliq dah.. santuy napa?

Jadilah ga mau ktim dokter dokteran lagi..

  1. Lipstik

Biasanya saya sebelum pakai lipstik pasti pakai lip tint duluan, apa itu? Sejenis tinta.. dan itu awet banget..  tak jarang kalau kefoto itu kog bibirnya merah banget? Itu lip tintnya belum gw kasih lipstik atau sudah kelar seharian semuanya sudah dihapusin tapi lip tint masih setia, yang beneran merah darah. Maafkan kalau keliatannya centil banget.. wkwk,

Kalau lip tint cenderung awet banget bisa setahun lebih, sedangkan lipstik bisa habis dengan cepatnya. Ga tau kenapa..

Pernah ketipu iklan gitu, ngakunya kiss proof/water proof.. euwh, gimana membuktikannya? Kudu ciuman dulu? Itu anak orang bisa mati keracunan karena makan lipstik -_-?, water proof apanya.. dibuat makan gorengan ilang..

Dan entah sejak kapan saya jadi punya teknik ini, biar awet warnanya.. lip tint duluan kemudian baru lipstik. Lip tint saya pakai yang Man Zi Miao yang merah/kadang yang oranye, setelahnya ditimpa dengan lipstik maybelline touch of nude. Warnanya coklat bata, kalau dipakai langsung jelas warnanya pucet. Tapi karena lip tint tadi jatohnya jadi bagus, wkwkwk

Beberapa orang berkomentar itu lipstik kemahalan, tapiiii.. aku suka.. hahah, ilangnya termasuk lama. Gak lengket, tapi juga ga secair itu. 55k an lah harganya..

  1. Bedak

Ini bisa cepet abis juga, saya jarang pakai bedak beneran. Maksudnya bedak miliknya Viva, Wardas, Pixy. Karena eh karena.. saya pakai CC Cream, yang mana adalah krim pelembab, mengandung skincare, sekaligus bedak cair. Jadinya saya ga begitu berani pakai bedak lagi.. tapi baru-baru ini saya kelupa’an tidak membawa kembali bedak tabur bayi yang sering ku pakai.. lupa banget.. hahah

Semingguan ini terpaksa memakai pixy, bagus sih.. dipakai tipis ajah.. nyambung sama eye shadow baru-ku yang ternyata kalau kebanyakan dipakai kelihatan bling bling. Jangan kebanyakan.. kita ga lagi mau pentas dangdutan. Wkwk

  1. Facial Wash.

Saya sebutnya facial wash karena yang saya pakai tidak menghasilkan busa foam, anehnya saya ga cocok menggunakan sabun muka yang terkenal sejenis ponds, wardah, garnier, safi, sari ayu, de el el.. ga ngerti kenapa, malah tumbuh jerawat kalau pakai mereka. Jadinya saya memakai racikan farmasi yang warnanya hijau dan berbau teh hijau.

Di dokter manapun bisanya kalau keluhannya jerawat pasti dikasih resep itu. Jadi karena itulah saya memilih belinya di online shop, tentunya dari klinik kecantikan yang terpercaya dongs.. mana berani saya pakai yang abal-abal. Sama, bau dan teksturnya sama dengan pembersih wajah yang sering saya beli di klinik kecantikan langganan.. jadi pilih yang online saja saya akhirnya, ga usah antri, santai.. bisa beli sambil rebahan..

Cepet abis juga, secepet 3 bulan lah..

Setidaknya itu semua yang cepetnya habis di saya, kalau kalian apa? Jangan jawab duit ya.. iya, iya, iya.. saya tau duit itu habisnya bisa cepet.. hahah

Psychopath Diary || Tokoh Utama yang Terlalu Baik.

Hai..,

Lama tidak posting, saya agak takut ga bisa nulis lagi. Hahahaha, seperti kehilangan sense buat cerita lebih baik. Lagi nonton apa? Saya lagi fokus sama Psychopath Diary dan Crash Landing On You. Kalau dipikirkan kembali, ternyata saya lebih banyak lihat dramanya TvN

Nonton Psychopath Diary karena Yoon Shi Yoon, tertarik karena Yoon Shi Yoon. Drama terakhir dia yang ku tonton adalah Grand Prince, tapi ga sanggup nontonin secara runut entah kenapa ya? Masih aman file-nya, tapi yang baru-baru ini memang saya nontonnya via hp saja. Kalau sudah selesai satu eps pasti langsung dihapus biar ga bingung.

Hmm, mulai dari mana kita? Bagaimana kalau kenalan dari para tokoh utamanya?

  1. Yoon Shi Yoon sebagai Yook Dong Shik

Kenal lah, sebelumnya saya agak bingung kenapa di deskripsi drama bisa komedi – thriller? Apa nanti Shi Yoon menjadi sosok psikopat yang gila dan membercandakan objek bunuhannya? Heh? Enggak enggak.. sejauh selama tahu dia, biasanya dia akan menjadi tokoh yang selalu ceria optimis, atau kalau agak serius pastinya yang kharismatik. Lalu dia akan menjadi seperti apa?

Jawabannya, ternyata dia menjadi Yook Dong Shik, namanya saja kurang keren ya? Terdengar seperti pecundang. Seorang konsultan di perusahaan, pialang lah.. main saham. Benar-benar pekerja kantoran yang biasa. Polos, baik hati, selalu ditindas rekan-rekannya. Sering mengucapkan minta maaf padahal tidak salah. Kalau melakukan kesalahan dia akan sangat merasa menyesal seterusnya. Di hari dia hendak bunuh diri karena dikambing hitamkan oleh atasannya.. dia melihat percobaan pembunuhannya In Woo kepada gelandangan tua. Dia sembunyi sambil memperhatikan In Woo, tanpa sengaja buku diary In Woo terlempar dekat Dong Shik, kemudian karena nyaris ketahuan mengintip ia lari ke luar gedung. Malah tertabrak oleh mobil patrolinya Shim Bo Kyung.

Amnesia, mereka mengira buku harian merah yang bersama Dong Shik adalah miliknya. Sayangnya ditulis terbalik, harus dipantulkan ke cermin untuk bisa membacanya. Jelas-jelas tulisannya Dong Shik tidak sama, tapi dia terus mempercayai bahwa dia adalah serial killer. Related karena Dong Shik adalah penggemar film sejenis dan punya ketertarikan terhadap buku tentang pembunuh berantai.

Di satu sisi ini sungguh konyol karena Dong Shik mengira dirinya adalah pembunuh berantai dan membuatnya menjadi narsis dan besar kepala tapi di sisi lainnya saya merasa bagus juga karena membuat Dong Shik percaya diri dan tidak ditindas orang-orang. Penonton akan dibuat kesal karena saking bodohnya dia, apalagi ketika dia mencoba menyamakan kondisi keluarganya dengan keluarga milik In Woo, yang kebetulan komposisinya sama. Punya kakak perempuan dan ipar, ibu tiri dan adik laki-laki, ayah yang ingin sekali In Woo diakui olehnya.

Juga ketika Dong Shik diperas detektif swasta, dia bawakan uang seadanya. “Ini, aku hanya punya ini… tolong jangan bilang ke siapapun kalau aku ini pembunuh berantai! Bagaimana kalau aku bayarnya mengangsur? Aku cuman pegawai kantor biasaa!! Tidak puang uang sebanyak itu!” HHHHHHHHHHHHHHH Ya Allah.. aku ngakak parah pas dia bilang aku cuman pegawai kantoran biasa.. Hahaha, polos banged

Masuk ke eps 13 – 14 dia mulai menyadari kalau dia bukan pembunuh berantainya, meski amnesianya belum sembuh. Dia memutuskan untuk mencari kebenarannya, menangkap serial killer aslinya.

Mengakui sebagai pembunuh berantai.. huhuhu..

Bersama satu tim,

Yang dia ga tau.. sebenarnya dia dijebak oleh In Woo, bosnya sendiri. Alias Direktur di perusahaannya. Padahal dia akrab banget dimata orang-orang. Ya jelas.. In Woo cuman memanfaatkan Dong Shik..

Lagian mana ada psikopat seimut Dong Shik? Wkwkk tim drama mungkin sengaja membuat karakternya keliatan imut blo’on begini dengan rambut ikalnya. Imut.. sumpah… aku kog seneng lihat orang rambutnya ikal begini, soalnya rambutku lurus. Kita cenderung suka pada hal-hal yang tidak kita miliki kan? hahaha

In Woo sempat mendekati Bo Kyung, membawa ayahnya ke RS untuk dirawat. Juga menyatakan cinta, sebagai modus operandi doang.. licik mah! In Woo licik..

  1. Jung In Sun Shim Bo Kyung

Adalah seorang polisi, keberada’annya tidak sampai membuatku ingin menjodohkannya dengan In Woo atau Dong Shik. Tidak sekuat itu rasanya, tapi ke Dong Shik masih mungkin sih.. soalnya ada ga sengaja adegan Bo Kyung pas mau ambil rambutnya Dong Shik untuk tes DNA tapi malah kepeluk gitu dan Dong Shiknya malah mupeng nyandarin kepala ke dadanya.. pengen nabok rasanya kita yang nonton.. XD astagfirullah~. Cocok juga..

Bo Kyung ini seperti berhalusinasi ayahnya yang dulunya detektif hebat mengajaknya berbicara, dalam refleksi pikirannya tersebut ayahnya hidup dan mengajaknya berdiskusi tentang kemungkinan apa saja di lokasi kejadian perkara.

Sayangnya ayahnya yang asli sedang sakit, 8 tahun lalu jatuh ke dasar lift di RS kosong ketika mau menangkap In Woo.. harusnya sudah meninggal tapi karena keajaiban masih bisa hidup. Meski otaknya rusak, tingkahnya kembali menjadi anak-anak.

Bo Kyung berusaha mengungkapkan siapa sebenarnya serial killer yang sebenarnya.

  1. Park Sung Hoon sebagai Seo In Woo

Wah.. ini juaranya! Seo In Woo.. sempurna, saya lihat dia vibes-nya persis ketika awal-awal naksir Park Hae Jin, yang pernah Hae Jin memerankan psikopat di dramanya OCN. Kelihatannya sosok psikopat di drama pasti digambarkan karismatik begini deh ya.. hahahaha

Saya merasa kalau In Woo ini seharusnya adalah anak normal pada umumnya, tapi karena sejak kecil dia harus bersaing dengan adiknya untuk mendapatkan hati ayahnya sehingga membuatnya agak menunjukkan sisi sisi buruknya. Sejak kecil juga ga kelihatan ibunya dimana, sepertinya sudah meninggal lama. In Woo kecil nurut aja disuruh minum darah rusa, dan dia kelihatan bersemangat melihat rusa yang sekarat. Seperti ingin sekali diakui kemampuannya oleh sang ayah, dibanding adik tirinya yang manja dan seenaknya sendiri menyalahgunakan wewenang. In Woo lebih mirip ayahnya,

Tapi sepertinya sang ayah sudah tahu lama In Woo ini psikopat, mungkin sejak insiden pembunuhannya yang pertama 8 tahun lalu.. sang ayah menutupinya, profiler satu-satunya yang tahu In Woo psikopat pun dibunuh ayahnya dengan insiden kecelakaan.

Sedangkan In Woo pikir ayahnya jangan sampai tahu, padahal ayahnya sudah tahu lama.

Semula In Woo mendekati Dong Shik untuk dimanfaatkan menghancurkan adiknya, karena Dong Shik difitnah bertanggung jawab atas insiden besar di perusahaan.. tapi makin kesini dia mengira Dong Shik psikopat sungguhan, ingin mengajaknya berteman, dan lama-lama dia malah ngakak sendiri karena ternyata Dong Shik amnesia dan mengira dirinya psikopat.

Ketawanya In Woo benar-benar yang puas banget.

Seterusnya In Woo berusaha membuat Dong Shik dipenjara sebagai penggantinya.

Beberapa kita yang nonton pasti merasa tidak adil pada Dong Shik, kenapa sebego itu dipermainkan In Woo.

Lucu ketika dia geregetan kenapa Dong Shik tidak kunjung membunuh detektifnya, atau dia kadang senyum atau ketawa sendiri karena Dong Shik yang bodoh.. dan bawahannya bingung dikiranya Direktunya lagi stres karena perempuan.

Pas Dong Shik menolak ajakannya keluar untuk minum juga lucu, bawahannya diundang justru langsung kelihatan bahagia dan dandan cantik. “Iya kan, kalau aku ajak keluar harusnya orang-orang akan senang,,” tapi heran Dong Shik malah menolak..

Ada momen In Woo mengklengkan kepalanya ke samping karena agak tersinggung Dong Shik bercerita ia jijik pada dirinya sendiri sebagai psikopat, In Woo tersinggung.. marah.

Sampai sini saya baru nonton eps 13 nya, pasti akan ada ending yang baik.

Park Sung Hoon ini ternyata kelahiran 1985, lebih tua dari eternal crush gw.. Park Seo Joon uwuwuwu..

Psychopath Diary ini alurnya termasuk lambat, membosankan dan tokoh utama kita yang kelewat baik benar-benar bisa membuat kita sebal.