Untuk Seorang Laki-laki Yang Suka Berpura-Pura Bahagia.

Yang kuat ya, carilah ketenangan dan kebahagia’anmu. Meski aku sendiri pun cukup kesulitan mencari bahagia ku sendiri. Aku akan selalu jadi fans-mu, banyak-banyak terima kasih karena Rabb sudah mempertemukan kita di perjalanan hidup masing-masing.

Sekesal apapun itu, tapi aku mohon jangan hilang. Terima kasih sudah berhasil membuat si kutu buku ini bisa jatuh cinta kembali setelah sekian lama. Meski pada akhirnya kau tak pernah jadi yang utama.

S. Amri.. semoga lebih bahagia setelah resign-mu ini. Aku mendukungmu Bang!. 3 bulan sudah cukup menyiksamu bukan?

Selamat selamat! πŸ™‚

Pengen bilang gini “Mas Ipul, tau gak? Gantungan kunci motormu adalah gantungan gerbang kosan-ku yang lama.”

Tapi lupa terus, biarin deh. Anggap saja itu pelet dariku buat kamu. πŸ˜‚

Advertisements

Amri – 11 (Nyampah)

Kalau saya lihat Mas Ipul itu.., gemes pengen ngomong langsung “Mas, kamu ‘kan ganteng, tinggi gagah, karirnya bagus, pekerja keras, pendidikan juga jalan. Kenapa ngeluh jomblo sih? Kamu bisa milih satu diantara perempuan yang tergila-gila padamu buat dijadikan pacar..”
Saya gak tahu sih dia akan jawab apa, seperti yang saya ceritakan sebelum-sebelumnya. Dia ini super duper sibuk, dan orangnya agak pelit.. mungkin karena gak ngerokok ya? Eh.. entahlah..
.
.
.
Juli saya masih dapet gaji loh, wahahahaha.. ketika gaji di kerjaan baru belom keluar.
Gajian saya itu tiap tanggal 28, gak mungkin telat gajiannya.. namun bisa banget maju. Apalagi kalau tanggal 28 itu Sabtu atau tanggal merah, paling deg degan ketika nungguin e-mail slip gaji dikirim. Soalnya saya paling males ke ATM, jarang, kadang sampai gak tau berapa jumlah saldo di kartu kredit saya.. hahahaha. Sampai pernah kaget lihat saldo terakhir, kog masih banyak? Padahal yang hutang belum kehitung duitku.. alhamdulillah..
.
.
Saat itu tanggal 27 Juli. Sore-sore saya gabut, pengen ngechat Mas Ipul tapi gengsi.. tetapi~ ternyata perempuan memang jago ‘ya membuat laki-laki yang dia sukai ngechat duluan tanpa diminta..
Caranya? Sore itu saya pasang foto dengan caption “Tolong ajarin caranya pura2 bahagia”. Saipul adalah contoh nyata kepura-puraan yang dipaksakan di mataku.. hahahah.
Asli! Pasti dia ngechat! Taruhan yok!
Lamaaa.. lama.. I’m waiting~ kzl.. akhirnya ke masjid duluan buat sholat magrib.
.
.
Pulang-pulang notifnya boooo’~,

Saipul Amri πŸ˜‚.

Ku bahagiaaaa~ kau terlahir di duniaaa~
.

.
.

*
*
Dan saya bingung kenapa dia lihatnya 17.52 tapi ngechatnya baru 17.55. Lagi mikir mau nulis apa gitu? Atau sibuk screenshot fotoku? #ge’er, atau apa? Wkwkwk
.
.
.
Salah satu hal sederhana yang dia lakukan dan gak mungkin saya lupakan adalah.. tengah malam, saya gak bilang takut pulang sendirian. Dia gak mungkin nganter sampai kosan,
“Wani gak? Geh.. mlaku o.. tak ngetno soko kene..”
Ya Allah… bagaimana diriku tidak suka? Manis.. manis banget.. 😍😍😍😍😍