Curhat: Masih Ngerasa Syok..

Aku disenggol-senggol temen,

“Mb Mb, itu siapa? Ih lucu..” Membuatku celingukan ke sosok yang dimaksud. Ya memang, Al memang ehem.. tidak bisa dipungkiri. Tapi.. ya.. kalau tidak suka mau apa?

“Oh itu? Al..”

“Pengen kenal! Aku pengen akrab gimana ya?, cakep sumpah.. eh kog kamu tau sih Mba?”

Ku hanya bisa tersenyum. Al oh Al.. wkwk masih bocah, sepenglihatanku Al itu masih anak-anak yang masih suka main. Ya memang fisiknya adalah orang dewasa, tapi sumpah… kekanak-kanakan… ngatain orang begitu, ngaca gak sih Sa? Sendirinya juga masih anak-anak..

Baru kemarin dibilang masih gak nyambung sama umur gw, “Mosok sih Mba? Sampean kelahiran 90 an?”

“Ya gitulah… wes tua aku kih,” Tapi gak usah naksir aku ya Wan.. ku tak mau berurusan dengan bocil-bocil yang tidak stabil, apalagi emosinya, hahah.. nanti kalau kita berantem kamu gak akan paham caraku berantem, gak seru..

Saya jadi pengen sharing bagaimana saya mengatur keuangan, kenapa bisa setengah  tahun bisaa.. eciee bisa dapet 20jt.. wkwk, karena seorang senior bertanya padaku..

“Sa, kamu gak jadi beli xxx apa?”

Deg.. tau dari mana Mas?! Suwer pengen teriak heran begitu, kog Mas tau dari mana? Ku menjawab “Ah, enggak dululah. Karena itu direncanakan sebelum covid. Mending duitnya dibiarin aja dulu..”  Ku menyadari, ya.. gajinya beliau lebih dariku kemana-mana, tetapi tak jarang selalu mengeluhkan everything was gone sa.. wkwk, ciee kagum ya? Sama aing.. *plakk

Oh iya, semula saya bercanda dengan si A apa yang ku inginkan, pengen deh punya itu kayak Pak x…, dan ku tidak tau cerita bisa menyebar kemana-mana.. padahal kan baru bilang ingin. Belum tentu iya harus dilakukan, makruh Wkwkwkwk Ya Allaaah.. ku tak tau harus menaruh muka kemana sekarang jika ketemu Pak x, pasti rencana tersebut sudah terdengar ke telinga beliau juga.. hadoh! Gak jadi paaak.. ga jadi, suwer!

Wah wah wah.. hampir semua laki-laki di sini hobinya nggosip, heran deh ya.. wkwk,

 Lagian 8,4 dibawa emak ada perlu penting, karena aku kepada emak tampak seperti mau mewek.. emak pun ngasih bunga 100k. Hmm… hm… hmmm.. 8.5 buk? Aku tak dadi rentenir wae peye? XD

Rasanya nyawaku kayak ditarik sampai ke kerongkongan terus naik lagi ke ubun-ubun Hahahahah. Kan saya nabung 150k tiap bulannya, harusnya bukanlah sesuatu yang besar jika disisihkan per bulan, selama 12 bulan. Ini kalau di organisasi atau badan ini adalah tugasnya finance biar bisa ngasih THR ke para karyawan. Prinsipnya seperti itu.., sedangkan tutup bukunya adalah tiap mau lebaran.

Nah! Klimaks cerita ini adalah ketika saya mudik dan bertanya ke Ibuk, bagaimana kabar tabunganku?

“Dipinjem embah dulu buat masak-masak, dibagi-bagikan ke sodara-sodara..” diem lama gw nya.. pengen ngamuk ku juga tidak bisa, hahahahaha.. pengen meluk diri sendiri, yang sabar ya Saaaaaaaa… sayaaang..

lebaran kemaren saya dapetlah 6jt an, ku pikir lumayan juga menghadiahi diri sendiri 2.2 eh malah dipinjem tanpa sepengetahuanku pula. Tapi gambreng sekali rasanya.. ya itu tadi.. hahahah, ketawa-ketawa tapi ketawa kecewa.. wkwk, saking lucunya aku gak ketawa masaa’

Kemudian malamnya lagi saya langsung nyawanya kayak ditarik sampe ke ubun-ubun. Minta ditarik tunai 4 jt.. hmm hmm hmm, bukannya gak ikhlas tapi ada saat saat tertentu dimana kita hanya ingin memandangi semua nominal tanpa melakukan apapun. Akan tetapi disaat mereka tidak bisa dijangkau pandangan matamu.. tentu saja hatimu merasa kosong.. wkwk

Gak tau dah, Kakek itu PNS golongan berapa dulunya? Ya memang sih.. rumahnya gila sih.. halamannya luas banget, rumahnya kebagi dalam 3 kotak besar, ruang tamu depan yang begitu luas, ruang makan di tengah yang sungguh luas!, dapur dan rumah belakang, kandang yang sangat luas! Halaman belakang yang bisa buat bangun rumah lagi luas! Kalau kesemuanya adalah lahan kosong, bisa muat untuk 6 KK mungkin. Hmm.. yang tidak kenal aku pasti salah paham, wah.. Risa anaknya orang kaya ya? Rumahnya luas banget.. jadi inget, ada tante cakep yang pernah mendukunkan Om saya.. gatau sih kapan mbanya itu nyebar bunga mawar di bawah karpet. Yang kutau yaaa… setelahnya saya asal nyeletuk “Dipikir orang kaya pasti, makanya gitu..”

Kalau ada kesempatan menjelaskan pasti ku jelaskan, that’s not ma home..  bukan yang sertifikat segalanya milikku dan ibuku, aku bahkan tidak punya kamar sendiri, emangnya mo ngapain juga punya kamar sendiri?. Bukannya tidak pernah punya sih, lebih ke semenjak aku minggat kemana-mana ya ku merasa tidak perlu punya kamar sendiri.

Kamu akan menemukan banyak sekali akun financial planner dengan pemikiran mereka sangat luar biasa keren serta pengaturan yang tidak kita mengerti kenapa bisa? Kog bisa? Oh iya ya.. kenapa aku gak gitu? Padahal Salah..

Inget.. belajar dari ahlinya memang perlu, tetapi kita tetap harus mempertimbangkan situasi dan kondisi sendiri. Mereka yang sudah ekspert tersebut ternyata lebih cocok untuk mereka yang punya digit angka uang yang tidak bisa dibayangkan.

Terus terang saya merasa skeptis dengan para mba mba.. mba yang ngakunya berusaha keras akan berusaha legowo dengan apa yang suaminya kelak berikan padanya. Tidak akan meminta lebih, berusaha istiqomah dan mencukupkan diri, dari yang kulihat.. biasanya yang ngomong begitu. Mohon maaaf.. belum pernah megang uang dalam jumlah banyak yang konteksnya didapat dari diri sendiri, rasanya jelas akan beda.. perasaan lega dan bangga akan diri sendiri, atau menyesali kecerobohan diri sendiri. Cobalah jejakkan kakimu ke dunia nyata, tulung nyemplung neg got ndisik lagi wani komentar kayak ngunu.. tuluung.. kehidupan tidak sesederhana itu.. tuluung Ya Allah.. tulung sopo wae keplak sirahe mbak kuwi, mben sadar.. wkwk

Tentang keuangan dalam rumah tangga? Tunggu sebentar.. saya tadi menemukan ini dari status kawan, intinya dia berpandangan tidak perlu tau besarnya penghasilan.. asalkan dikasihlah bulanan, pengen tak debat.. mengko tukaran.. ahsudahlah.. biarkan dia bahagia dengan dunianya sendiri.. wkwk, ujung-ujungnya kalau punya temen yang sudah nikah kita akan dimotivasi untuk segera nikah.

Mereka ini agen MLM apa gimana?

Ibnu Jauzi mengatakan: Termasuk kesalahan kalau memberitahu istri tentang nominal harta, karena gajinya sedikit maka wibawa suami jatuh. Dan kalau banyak, istri akan menuntut tambahan baju dan perhiasan.

Menurutku ini akan cocok jika wanita yang kau nikahi adalah memang sejak mudanya kelihatan pecicilan dan suka sukanya sendiri, jangan sekalipun kasil tau besarannya. Dan tingkat kesalehannya tidak perlu dipertanyakan, ilmu ikhlasnya wah,

Tetapi kalau aku pribadi, terus terang perlu tau. Dengan begitu saya bisa bersikap bagaimana. Akan menyesuaikan diri, karena kalau bisa setelah menikah aku tidak usah kerja, kerjanya menyayangimu setiap hari.. agar sehat dan bahagia selalu #plakk. Feelingku malah justru aku yang ditarik-tarik buat piknik ke sana kemari ey.. wkwk, ayo ke sana! Ayo jajan ini, ayo dolan Dek!

Dan aku masih diriku yang seperti biasanya.. Males Mas, bisakah kita hanya tiduran dan nonton tv di rumah? Wkwkwk, panas.., polusi.

Kenapa tingkahku lama-lama mirip kucing?

Malah jadi inget perkataannya Ardie Bakrie: Kalau Nia minta 5jt sedangkan penghasilan saya 100jt, apakah Nia matre?

dan Mamang Mamang atau siapa bapak bapak yang kita lihat, kemudian hati terasa tersentuh terenyuh,, kasihan ya.. mereka cari nafkah sampai segitunya? Itu istrinya kurang ajar! Hahahaha..

Enggaklah, setiap kita punya preferensi berbahagia sendiri dengan cara yang berbeda pula. Ada yang bahagia ya tentang diri sendiri pengen terpenuhi semua inginnya, ada yang bahagianya lihat keluarga bahagia dia ikut bahagia, ada yang balance ingin semuanya berjalan beriringan.. dia dapet orang terdekatnya juga dapet bahagianya.

Lagi lagi balik ke sikon masing-masing, apa yang kita lihat belum tentu sebenarnya. Barangkali ada yang ngojek begitu karena passion? Ngonseling orang sambil jalan, curhat… wkwk, atau yang sengaja buka kucingan biar gak kesepian, kita harus lihat motifnya dulu apa. Namun sangat jarang orang-orang menunjukkan perasaan sebenarnya kecuali saat dia ngelindur disaat tidur!

.

.

.

Step 1, pastinya semua cicilan bulanan dan kewajiban bulanan harus sudah terpenuhi. Kemudian mari saya bagi trik saya.. heuheu..

Nabunglah ke Sesuatu yang Menghasilkan Bunga, Meski Kecil..

Arisan itu sebenernya gak worth it, tapi memang rasanya seperti kejatuhan durian runtuh jika kita menang di awal. Memang sih.. dapet duit banyak dalam sekejab. Tetapi kemudian kalian rasanya akan seperti dibebani hutang, tadi kan kita dapetlah 1jt secara dadakan, seneng dong!

Sayangnya di waktu berikutnya kalian mulai menyesali, mendingan menang akhir saja. Karena arisan tidak menggunakan sistem bunga. Ya beda kalau arisan yang menangnya sembako, tas branded *hei sosialita! Wkwk

Sudah cukup sekali saja, karena awalnya memang sangat senang ketika menang arisan, wah! Bisa buat beli ini itu, bayar ini itu. Namun menjadi tiap bulannya seperti ada kewajiban membayar hutang yang tidak direncanakan. Sayang sekali..

Jadi saya lebih memilih nabung saja ke sirkum yang lebih kecil, dengan sombongnya saya naikin limit nabung ke arisan ibu ibu pkk ke 3 kali lipat wkwk. Karena jumlah yang bisa ku ambil menjadi semakin banyak, saya takut jika ketika tidak sadar.. menariknya sedikit demi sedikit, dan menguap begitu saja..

Meski secara tidak langsung saya sudah menjadi rentenir versi halus, memberikan jaminan finansial bu ibuk sekitar yang kepepet kebutuhan. Dan mereka tidak keberatan membayar dengan bunga..

  • Simpen Duit Sendiri ke Akun Lain yang Tidak Bisa Diambil..

Dalam sekali besar kita bisa mempercayakan deposito, bank dan sistemnya. Tapi kita bisa membuat jerat sendiri sebenernya,

Pilih salah satu aplikasi jasa keuangan yang akunnya stag, tidak bisa dipergunakan sebagai transfer atau menerima dana dari akun lain. Alias akun dompet virtual yang belum terverifikasi, yang mana verifikasinya cukup ribet.. foto ktp dan selfie aktual, yang meski mukanya sama tetapi ditolak.

Kita aktifkan akun tersebut ketika sudah mencapai digit sekian. Sekalipun susah, tetapi di percobaan kesekian pasti berhasil.

Apakah saya juga pakai ini? Tidak sepenuhnya, tetapi saya pernah berpikiran seliar ini. Wkwk

  • Jadi Raja Sehari Boleh, Tapi Inget Kudu Sadar Diri..

Wajar bagi kita untuk selalu ada keinginan untuk beli ini beli itu, memenuhi keinginan kita. Boleh, ketika sangat ingin kita harus keluarkan dananya..

Prinsip ini cocok ketika kita kepengen makan yang agak mewah dikit, beli baju yang menurut kita keren.

Meski akan ada hari kita menyesalinya. Walau tak banyak..

  • Investasi? Reksadana Atau Saham? Bisnis?

Investasi? Bagaimana?

Hmm.. ngasih hutang ke orang lain? Hahaha.. jangan sekali-kali baik begitu, saya pernah terlalu baik dan uangnya tidak pernah kembali. Investasi akherat jatohnya.. semoga mereka ibadahnya rajin, nanti kita mintalah.. wkwk licik..

Sejauh ini saya baru berani main reksadana, meski dengan keuntungan yang tidak begitu banyak jika dilihat tiap harinya. Tetapi ini akan sangat menarik jika hanya untuk menyimpan uang dalam jangka panjang. Kita tinggal duduk manis, biarkan sistem berjalan sesuai keadaan..

Saham? Saya tidak berani trading.. pikirku ini seperti judi, saya tidak jago membaca grafik dan perkembangan pasar akan bagaimana naik turunnya. Dan saya tidak berani mengambil resiko besar, jikalau suatu ketika saya apes, saldonya minus. Saya akan uring-uringan bingung. Kalau sudah cakap, ini cocok banget untuk jangka panjang menurutku. Dengan mereka yang digit uangnya luar biasa.. serta teliti,

Bisnis? Apa? Yang tersulit sebenarnya adalah menyesuaikan keinginan pasar, konsumen serta keinginan mereka. Berbisnis? Kedengarannya keren.. jika menemukan pangsa yang bagus, silakan.. sayangnya saya tidak bisa. Seperti bicara, kita butuh audiens.. bagaimana cara kita membuat orang-orang percaya itu sungguh bukanlah hal yang mudah.

Selalu salut dengan mereka yang berbisnis, tentu saja.. mereka tidak akan punya banyak waktu untuk dirinya sendiri. Wah.. saya takut dong, wkwk

  • Sebelum Memutuskan Untuk Membeli Sesuatu yang Sangat Kita Ingin, Ditahan dulu Selama 3 Hari..

Kamu bisa memakai ini jika menginginkan sesuatu dengan harga yang cukup mahal. Kamu mampu, tetapi belum tau apakah nanti setelahnya akan menyesal atau tidak.

Pikirkan dulu selama 3 hari atau lebih, apakah aku benar-benar tidak akan menyesali ini? Apakah ini adalah sesuatu yang sangat aku butuhkan?

Kalau setelah 3 harian hatimu kacau, tidak fokus melakukan apapun, seperti ada yang kurang.. yes, beli!

  • Sisakan Seperlunya Saja yang ada di Dompet.

Jangan terlalu banyak menyimpan uang cash di dompet, seperlunya saja. Jangan pula menyisakan uang banyak di kartu debit yang aksesnya cukup mudah, sejenis yang mesin ATM ada dimana-mana sehingga membuat kita ingin tarik tunai tiap ingin.

Kalau perlu, bukalah rekening baru di bank lain dari debit penerima gaji.

.

.

.

Penting bagi kita untuk tau caranya menghabiskan uang, melakukan yang kita sangat inginkan. Baru kemudian menyadari pentingnya saving, tetapi ketika kita saving.. kita jangan sampai menyakiti diri sendiri juga.

Salah kalau ada yang nasehatin “Jangan dihabis-habiskan uangnya, mendingan ditabung, disedekahin..” kalau dalam konteksnya ingin mengajarkan caranya ngelola uang. Ke orang yang masih ijo, masih polos polosnya..

Jangan disuruh langsung saving, nabung secara kaku dan ketat. Dia perlu tau salah, baru mengerti bagaimana enaknya menjadi benar. Biarkan ia menyadari kesalahannya sendiri dahulu..

Tapi aku masih kepikiran kenapa Mas Rizki seinget itu pada keinginan yang tidak tau apakah pengen ku ambil atau tidaknya, “Gak jadi Sa?” Ku masih tersisa sedikit syok.. gila’ mulutnya orang-orang ini agen MLM apa gimana?

Ya jelas aku ingin tapi belum sampai yang ingin sekali.. tapi.. gak munafik aku ingin.. aku tau nyawaku rasanya seperti langsung ditarik begitu ku lakukan. Seperti kenangan naik kora-kora di dufan, saat kapalnya melambung tinggi kemudian dalam sekejab jatuh. Seru, asyik, bercampur menakutkan.. meski aman.

Sungkyunkwan Scandal 2 || Pernah Naksir Tokoh Dalam Buku? Saya Sering!

Gu Yong Ha, Kim Yoon Hee, Lee Seon Joon, Moon Jae Shin

Mungkin beberapa kawan akan mengirimkan link lomba menulis padaku sesekali tiap mereka menemukan acara sejenisnya dan langsung teringat padaku. Dan saya akan menolak mentah-mentah, aku hanya iseng.. ini hanya hobi.. aku tidak seambisius itu, aku menulis hanya ketika ingin saja. Ah, aku tidak sejago itu..

Saya tidak mengerti kenapa membaca ini rasanya agak melelahkan, hanya sangat suka membaca novel, beberapa mungkin teorinya patut dipertanyakan dan diuji. Karena setiap fiksi pastinya membias bagaimanapun juga. Biarkan.. apa peduli ku? Selama aku bahagia kenapa harus dengar kata orang? hahah, ada banyak hal yang membuat kagum pada Lee Seon Joon. Ternyata Yeorim Goo Yong Ha memang sudah memiliki istri, kecewa.., tetapi hubungan mereka hanya seperti keluarga, entah kenapa ternyata Geol Oh/Moon Jae Shin lebih lembut di bukunya ketimbang di drama, saya tidak menyangka Kaisar di sini begitu kocak karena semangatnya yang menggebu menginginkan dirinya berbaur dengan para mahasiswa Sungkyunkwan. Yoon Hee yang kelewat berani meskipun dia perempuan.

Semua diksi-ku parah sekarang kalau maksa mengarang-ngarang XD, apa yang ku tulis menjadi jelek karena jarang sekali membaca buku seperti dulu. Tetapi karena suatu hal, akhir-akhir ini tiba-tiba saya ingin menerbitkan buku, apakah aku sedang jatuh cinta sehingga ingin menulis lagi? Apakah ada sesuatu yang menarik hingga hatiku terketuk lagi? Ah, bukan.. lagi lagi karena menuruti ingin saja, akan ku ceritakan kelak jika sudah selesai, sebuah ide yang benar-benar baru. Pernah sih punya dua buku yang sudah diterbitkan, beberapa tahun lalu. Sayangnya saya kurang puas karena masih mentah rasanya..

Padahal setelah menyelesaikan ini saya berjanji ke diri sendiri untuk membeli The Secret of Red Sky. Ditulis oleh Jung Eun Gwol juga. Sayangnya tak kunjung selesai, mungkin karena alurnya yang begitu lambat serta detail tempat yang sungguh banyak.

“Lakukan apapun yang kau mau, aku akan melindungimu”  Ucap Seon Joon ke Yoon Hee, argh! Meski ku tak tau sebenarnya yang dibayangkan penulisnya seperti apakah Seon Joon paras dan perangainya, begitu saja sudah…

Ketika sampai pada kalimat tersebut, saya tersenyum dan menghentikan aktifitas membaca, menghela napas karena merasa sesak sendiri.. Astagfirullah.. jatuh hati tak perlu serumit itu ternyata, disaat seseorang membiarkan orang yang dicintai berbuat semaunya dan tetap menjaga impian orang yang ia sayangi, hal sesepele kalimat tersebut lebih indah dibanding apapun.

“Kalau begitu, bolehkah aku mencintaimu dengan sepenuh hatiku?” Kata Seon Joon setelah mengetahui Yoon Hee memang wanita. Karena sebelumnya dia kebingungan apakah dia ini penyuka sesama jenis kalau kalau menaruh hati pada Kim Yoon Shik? Tetapi Yoon Shik sendiri tidak seperti pria, semua tanda fisiknya terlalu seperti perempuan. Tetapi terkadang Yoon Shik begitu tangguh dan berani melebihi perempuan. Mengikuti naluri maka Seon Joon akan dianggap tercela oleh semua orang, tetapi bersikap biasa-biasa saja makin membuatnya tersiksa.

Ya, lakukanlah.. kau bisa berbuat sesukamu dan luruhkan semua yang kau pendam selama ini. Ketika kau bertanya begitu kau hanya sedang meminta izin Yoon Hee, meski kau tau kau takkan bisa menahan diri juga setelah sekian lama menderita sakit cinta-mu itu.

Ya lucu juga cinta segitiga antara Yoon Hee, Moon Jae Shin dan Lee Seon Joon. Serta sedikit membahas masalah politik pada jaman itu, perseteruan ketiga partai.

Di bukunya tidak begini, hahahaha.. Yoon Hee ketahuan kalau dia perempuan setelah anak-anak bermain ke sungai. Malamnya Yoon Hee demam dan memaksakan belajar karena esok hari akan ada ujian penting. Tetapi Seon Joon melarangnya, menyuruhnya tidur saja. Karena Yoon Hee bersikeras untuk tetap belajar, akhirnya Lee Seon Joon membacakan buku untuknya sembari tiduran, dengan begitu Yoon Hee tetap bisa beristirahat sekaligus Seon Joon akan mengajarinya.

Modusnya Seon Joon adalah mengajarinya cara menulis karakter huruf cina dengan menggambarkannya di telapak tangan Yoon Hee, sengaja mengulangi membuat bulatan-bulatan. Padahal aslinya tentu saja ingin memegangi tangan Yoon Hee.

Menjelaskannya pun juga lucu, *dunia ini butuh keseimbangan maka dari itu ada energi yin dan yang, semuanya berpasang-pasanganan ada baik dan ada buruk, ada laki-laki dan ada perempuan, ada kau dan juga ada aku. Yang menjembatani kita berdua adalah adanya perasaan yang disebut sayang. 

Seketika saya ngakak, nutup bukunya dan kepengen lempar jauh-jauh, bangke Lee Seon Joon ini! XD. Orang kalau jatuh cinta bisa sereceh ini? Hahahahaa!