Yang Paling Cepet Abis! Kapas Kan Ya?

Cuma mau bilang, kalau mau ngasih bunga tolong sekalian sama potnya.. biar kenangannya terjaga, kalau ngambek ya tinggal lempar ke yang ngasih aja.. hahah

Apa yang paling cepet abis? Kapas, cleanser + tonic, lipstik, bedak.. itu dimakan atau gimana? Hmm.. kalau agak so so soan ya toner, facial wash/facial foam, micellar waterrrrr

Btw Chen go publik tentang hal percinta’annya, salut! Saya selalu percaya ga mungkin seorang seleb ga punya kekasih, atau ga percaya dia makan sebanyak apapun tetep kurusan, punya genetik ga bisa gemuk itu mungkin.. tapi kalau semuanya kayak gitu ya ga mungkin…, yang paling masuk akal adalah ketika dia tampil di acara televisi dia memang membebaskan dirinya untuk makan apa saja, makanya dia makan begitu lahap dan membuat audiens terpesona “Gila’ yak, body goals banget.. padahal makannya segentong!” harapan kebanyakan pastilah sama, artis mereka masih keliatan sempurna tanpa cacatnya. Dan Chen kini makin kesini sepertinya makin dimusuhin EXO L, disuruh keluar.. karena fans merasa dikhianati, artis itu adalah milik mereka untuk dihalukan dan tidak boleh dimiliki oleh orang lain, kalau sudah 7 bulan hamil berarti Chen pacarannya cukup lama juga. Chen menikah dengan kekasihnya yang sudah hamil 7 bulan.. ya gitulah, kayak fanfiction yang beterbangan di wattpad. Tapi aku ga pernah baca wattpad.. wkwk, nyangka nyangka ga nyangka sih.. soalnya Chen termasuk yang kalem pembawa’annya di EXO, kenapa ga Kai aja yang keliatan banged bad boy-nya gitu? Ya udahlah,, biarkan Chen bahagia..

Back to the topic| apa yang paling cepet abis? Kog bisaaa? Ya kan dipake teroosss..

  1. Kapas

Rasa-rasanya semua perempuan di dunia ini ga ada yang ga pakai kapas deh yaa. Entah dia doyan skincare atau yang ngakunya ga ngerti skincare. Buat elo yang ngakunya udah cantik alami tanpa skincare dan meringis karena ketakutan dengan price mereka yang mahal-mahal! Gw pengen bilang “Busuk! So so so an alami alami alami pake aer wudhu doang, hahahaha ngarang! Tiada hasil tanpa usaha’ dan reaksi tanpa aksi.., kaga ada ceritanya muka itu baik-baik saja kalau cuci muka cuman pakai sabun laifboy cuy, gradakan atau rusak lho,” #mintadigampar #lagijalankeselokan, kalean ga pernah jerawatan parah atau gimana? Emosi aing.. wkwk. Tapi memang setangkepku sama orang sejenis seperti adalah secara ga langsung cuman mau pamer ke lawan jenis begini “Kak, aku perawatannya ga aneh-aneh, ga mahal-mahal.. sama aku aja! Ga pake apa-apa udah cakep.. cantiknya alami banget.. kakak ga akan kehabisan uang buat ngebiayain aku, sama aku ajah!” kutu kupret.. hahahah, tapi sama diri sendiri saya lebih ke .. ya ampun, doi bisa kurus kering ga doyan makan lihat harga make up sama skincare kamu. Diturunin tapi ga bisa.. cocoknya begini sih.. huuf, yaudah selagi masih bisa beli ini itu sendiri ya just enjoy the show~.  Wwkwkwk

Kapas itu buat apa? Minimal ya buat menotol-notol dirimu yang berdarah dengan obat merah, maksimal ya sebagai komponen utama buat membersihkan muka.. digunakan bersama’an dengan micellar water/cleanser + tonic

Kapas ini bisa habis sangat cepat pula jika kita rutin pakai toner, hiks.. kangen pakai toner, mau beli tapi gimana.. wkwk

Ada juga sih pakai tisu wajah, tapi saya pribadi lebih suka dengan kapas. Teksturnya yang tebal lebih nyaman dipakai ketimbang dengan tisu. Paling tidak kita akan menghabiskan 4 lembar kapas dalam sehari, satu lembar untuk cleanser. Saya pakai Viva milk-cleanser, biasanya yang cucumber dan tonic rasa yang sama karena mukaku cenderung mudah berjerawat. Satu lembarnya untuk tonic. Kalau lagi ada micellar water, biasanya saya pakai itu duluan buat ngehapus bedak, baru kemudian dilanjut cleanser + tonic, kenapa dobel-dobel gitu mbak? Ya karena saya ga begitu percaya itu pakai micellar udah kelar urusan kita.. padahal pas diangkat lagi sama milk cleanser masih ada nyisa kotorannya. Kalau lagi ada toner itu malah lebih boros lagi, bangun tidur langsung nyari kapas + toner. Sayangnya saya lagi kagak ada budged buat beli micellar water/toner. Wkwkwk, hemat..

  1. Cleanser + Tonic

Cleanser/susu pembersih dalam kasus gw. Ini ngebantu banget, semisal ketika saya pas parah banget jerawatannya dulu.. itu lumayan ngebantu. Ada tekniknya pula, cleanser kita oleh sembari dipijat lembut, didiamkan sampai meresap. Kemudian ditarik dengan kapas, itu pun harus ditekan dan ditarik satu arah. Setelahnya kita bersihkan sisa sisa cleanser dengan kapas yang sudah ada tonic-nya. Kalau tidak untuk jerawat yang membandel banget ya untuk membersihkan debu-debu di wajah.

Tapi sekarang jerawat palingan muncul satu dua, dulu parah banget.. sumpah, sampe ga ngerti ngobatinnya gimana. Ke dokter bersih, mukanya jadi merah kepink-pink an.. tapi udah ga ke dokter lagi karena ku pikir udah gak perlu. Lagian satu hal yang pastinya ga banget.. adalah kumisku tumbuh subur semenjak memakai krim dokter. Kan sebel.. sampai hari ini pun saya merasa harus cukuran kumis tipis tiap kali sudah agak kelihatan banget. Perempuan kumisan, Iis Dahlia aja lah.. gw ngapain ikut-ikutan?? Hiks.. ga banget.. atau ketika kelupa’an, beberapa orang akan langsung berkomentar.. masa’ perempuan kumisan?! Yaelah.. padahal cuman tipis-tipis kek punya mas mas akil baliq dah.. santuy napa?

Jadilah ga mau ktim dokter dokteran lagi..

  1. Lipstik

Biasanya saya sebelum pakai lipstik pasti pakai lip tint duluan, apa itu? Sejenis tinta.. dan itu awet banget..  tak jarang kalau kefoto itu kog bibirnya merah banget? Itu lip tintnya belum gw kasih lipstik atau sudah kelar seharian semuanya sudah dihapusin tapi lip tint masih setia, yang beneran merah darah. Maafkan kalau keliatannya centil banget.. wkwk,

Kalau lip tint cenderung awet banget bisa setahun lebih, sedangkan lipstik bisa habis dengan cepatnya. Ga tau kenapa..

Pernah ketipu iklan gitu, ngakunya kiss proof/water proof.. euwh, gimana membuktikannya? Kudu ciuman dulu? Itu anak orang bisa mati keracunan karena makan lipstik -_-?, water proof apanya.. dibuat makan gorengan ilang..

Dan entah sejak kapan saya jadi punya teknik ini, biar awet warnanya.. lip tint duluan kemudian baru lipstik. Lip tint saya pakai yang Man Zi Miao yang merah/kadang yang oranye, setelahnya ditimpa dengan lipstik maybelline touch of nude. Warnanya coklat bata, kalau dipakai langsung jelas warnanya pucet. Tapi karena lip tint tadi jatohnya jadi bagus, wkwkwk

Beberapa orang berkomentar itu lipstik kemahalan, tapiiii.. aku suka.. hahah, ilangnya termasuk lama. Gak lengket, tapi juga ga secair itu. 55k an lah harganya..

  1. Bedak

Ini bisa cepet abis juga, saya jarang pakai bedak beneran. Maksudnya bedak miliknya Viva, Wardas, Pixy. Karena eh karena.. saya pakai CC Cream, yang mana adalah krim pelembab, mengandung skincare, sekaligus bedak cair. Jadinya saya ga begitu berani pakai bedak lagi.. tapi baru-baru ini saya kelupa’an tidak membawa kembali bedak tabur bayi yang sering ku pakai.. lupa banget.. hahah

Semingguan ini terpaksa memakai pixy, bagus sih.. dipakai tipis ajah.. nyambung sama eye shadow baru-ku yang ternyata kalau kebanyakan dipakai kelihatan bling bling. Jangan kebanyakan.. kita ga lagi mau pentas dangdutan. Wkwk

  1. Facial Wash.

Saya sebutnya facial wash karena yang saya pakai tidak menghasilkan busa foam, anehnya saya ga cocok menggunakan sabun muka yang terkenal sejenis ponds, wardah, garnier, safi, sari ayu, de el el.. ga ngerti kenapa, malah tumbuh jerawat kalau pakai mereka. Jadinya saya memakai racikan farmasi yang warnanya hijau dan berbau teh hijau.

Di dokter manapun bisanya kalau keluhannya jerawat pasti dikasih resep itu. Jadi karena itulah saya memilih belinya di online shop, tentunya dari klinik kecantikan yang terpercaya dongs.. mana berani saya pakai yang abal-abal. Sama, bau dan teksturnya sama dengan pembersih wajah yang sering saya beli di klinik kecantikan langganan.. jadi pilih yang online saja saya akhirnya, ga usah antri, santai.. bisa beli sambil rebahan..

Cepet abis juga, secepet 3 bulan lah..

Setidaknya itu semua yang cepetnya habis di saya, kalau kalian apa? Jangan jawab duit ya.. iya, iya, iya.. saya tau duit itu habisnya bisa cepet.. hahah

Sendal Hanyut, Kewarasan Ikut Hanyut, Hujan Gerimis Berpayung Serasa Syuting Drama..

Hai..

Kedengarannya ceritaku bakalan kayak fiksi karena saking lucunya, tapi ini beneran kejadian.. kayaknya pernah ada readers yang komentar “Mbak lucu banget sih, sayangnya aku perempuan..”

Sekarang pukul berapa? 23:30, sekitar seminggu lalu sendalku tuh hanyut.. itu sumpah malu-malu’in, sewaktu itu baru mau berangkat. Ada saatnya saya “Halah, paling gerimis kecil doang.. ga usah sok sok an pake payung dah..” Malahan, bress.. deres, wes agak jauhan dan aku balik ke kosan lagi ambil payung. Kan kampret, malu tauk dilihatin gerombolan mas mas yang lagi nongkrong di warung pertigaan.. huhu,

Mungkin dipikirnya, itu mbanya gilak kalik ya? Ujan deres ditrabas, balik lagi pake payung.. edan. Sesampainya, malah jalanan depan pelataran sudah nyaris tenggelam seperti kolam ikan. Walhasil.. hampir kepleset.. enggak sih, licinnya bikin melangkah agak susah. Nah.. sendal aing ga ngikut pas mau jalan, hanyut.. merasa malu tapi berusaha. Ah.. gapapa, palingan mereka ga kenal gw juga.. nyeker sebelah ngejar sendaaal. Mas Khasan yang lagi nongkrong sambil merekam hujan, malah ketawa. Iiih… tolongin keeek..

Azab karena berangkat kerja mepet waktu mungkin..

Tiap agak gerimis aku pakai payung, pas jalan ngerasa romantis. Berputar lagunya Beautiful Life ostnya Goblin. Pernah bercanda’an sama Uma memayungkan jaket ke kami berdua ketika agak gerimis “Pris! Syuting drama! Goblin..” Hhahahaha.. Priska cuman ketawa liatnya.

 Warasku ngikut ilang, kan nemenin temen nikah. Yang manaa.. dia menyayangkan kenapa ga hadir pas ijabnya. “Seribu malaikat menyaksikan.., kamu kalau lihat pasti dicepetin nikahnya. Sana, ambil bedak habis riasku.. biar cepet nyusul!” heuheuheu hahahahahaha, bukannya apa-apa mbaak.. belom ada calon 100% fixnya siapa?

Ya tidak semewah pernikahan pada umumnya, tapi cuman syukuran dan melakukan adatnya daerah tersebut.

Ada momen saya yang gandeng lengannya muterin sebuah pohon besar. Saya ga ngerti, apa di sana saja.. ataukah semuanya ada cuman aku yang ga tau? Cuman.. yaaa.. itu Masnya yang ngiringin suaminya mba cakep jughaa.. di endingnya saya sama mbah Sus mempertanyakan siapa dia, ternyata sodara sepupunya suami.. wkwkwk

Gimana? Mau dikenalkan?

Wkak ga ga ga mbak.. cuman menarik saja…

Ada satu pertanyaan besar yang saya tanyakan ke beliau, Masnya udah akrab sama anakmu?

Wah wah wah.. pertanyaanku wes kayak konselor pro wae, wkwkwk.. sok caring banget. Ya gitulah.. karena saya salah satu orang yang tau cerita sedih hatinya, jadi tidak mau terjadi apa-apa.

Wait wait wait.. tak cerita’in sesuatu yang menarik. Outputnya kampret… bikin iri setengah mati. Rumah sedang dalam proses pembangunan, entah sebulan ga tau dijatah duit belanja + jajan berapa.. kayaknya banyak banget + semisal salah beli baju.. atau ini baju lama yang si Masnya ga suka istrinya pakai.. “Buang, kasih ke siapa kek, Mas belikan yang  baru” 2y827y487287248298298728782872872error error keyboard error karena authornya jeles! Temenku sendiri, aku sebel dalam artian iri. Ikut seneng pastinya ikut seneng. Pas ketemu saya tanya dooong

Q: Bagaimana caramu mengenal suami kamu? Apakah kalian itu komunitas pengajian atau sejenisnya?

A: Lewat grub ta’aruf gitu. Akhir 2018 kan biasalah resolusi, salah satunya tertulis kepengen nikah tahun depan. Dan alhamdulillahnya berjalan dengan lancar. Khitbah pun aku ga ada. Kami ga pernah ketemu atau chatt yang ga perlu pas proses menuju menikahnya.

Q: Kamu merasa jatuh cinta padanya kapan?

Intinya dia ngejawab ya pelan-pelan perasaan itu tumbuh.

Keren sih.. tapi aku ga nyambung sama pemikirannya yang novel banget, maafkan aku yang nakall inih.. Ukh maafkan.. maafkan aku yang menolak doronganmu “Aku lihat kamu wes butuh lho Za, mau nikah kapan?” Bentar bentar bentaran, nanti aja deeh.. aku masih akan keliaatan cakep walau umur 30 nanti kog! XD *plakk

“Nikah itu soal biaya juga..” realistis

Sejelasnya dia mendorongku cepetan nikah.. mau sampai kapaaan? Kapaaan??? Jangan nabung buat nikah.. tapi buat kehidupan setelahnya. Ya tauk.. tapi omonganmu ga jadi nyambung di aku.. ga nyambung blass hahahah. Itu dalam sudut pandangku yang kepengen sama diaa.. dia.. dia siapa? Uhuk uhuk.. ini adalah soal waktu dan cuaaan.. waktu kami menuntaskan urusan masing-masing, untuk kedepannya pasti ada jalannya.

Tapi kalau dengan caramu, aku beneran yang ga butuh duit. Ga perlu mikirin duit.. melampirkan CV ke komunitas yang memang sudah siap nyari calon gitu, sholat hajat – istikhoroh dikencengin, sedekah dibanyakin. Minta restu ke orang tua. Afirmasi.. aku pengen nikah secepetnya aku pengen nikah secepetnya aku pengen nikah secepetnya aku pengen nikah secepetnya aku pengen nikah secepetnya. Begono..

Salut, aku iri.. tapi ya begitulah.. semua orang punya narasi cerita sendiri untuk hidup mereka.
.

.

.

Kalian bisa berhenti menyuruhku menikah ga sih? HHHHHHHHH

Karena itu bukan solusi, tapi nambah-nambahin masalah.. santai aja, santai.. nanti pasti ada yang ngelamar..