Dunia Ini Indah (?), Iyakah? Kata Siapa? 04 #30Hari_Meracau

 

 

   

    Sadar gak sih? Kita itu gak pernah yang namanya istirahat? Bener-bener istirahat jika masih di dunia?. Kog aku ngomongin mati terus sih dari postingan pertama? Wkwk.. Sedang merasa tidak berharga, wajar ngomongin mati terus wkwkk.

Perputaran waktu yang begitu cepat, keadaan yang silih berganti, jatuh, meratap, bangkit, jatuh lagi. Gak bener-bener diizinkan untuk istirahat. Oh iya, kita cuman mampir untuk kehidupan selanjutnya.

Saya itu entah kenapa gak suka dengan orang yang terlalu positif mikirnya, saya gak suka orang yang terlalu memandang segala sesuatunya dengan mata terang benderang pelangi spongebob bacot wkwkk, gak suka sama orang gak pernah kelihatan ada salahnya, gak suka aja. Gak tau.. Makanya saya pernah bilang gak suka sama orang alim alim Mas Mas Akhi Akhi gitu gak suka, yang biasa aja.. yang tau menempatkan diri saja. Agak aneh gapapa, asal jangan terlalu baik itu.. gak suka!

segala sesuatunya tidak bisa dipandang positif. Dunia ini banyak orang baik, iya baik.. tidak semua orang baik, iya kita tau. Lebih banyak orang yang gak baik kayaknya. Tapi semua orang berhak untuk diperlakukan baik. Berhak diperlakukan dengan baik lho ya.., tapi bukan berarti kita harus baik ke semua orang. Gak boleh, nanti kamu dimanfa’atin..
Dunia itu tergantung bagaimana cara kita memandang, iya tau.. tapi asli seriusan deh.. banyakan orang jahat ketimbang baiknya.

Iya, saya tau.. kita punya hukum tabur tuai. Deposito kehidupan, apapun yang kita lakukan pasti akan dituai kemudian harinya entah kapan. Tapi terlalu baik gak masuk deh, nanti sakit hati sendiri, nanti bebannya lebih lebih lagi. Apalagi kalau masih single, gak ada yang bisa dipeluk kan kasihan.. hahah..

Beberapa orang mungkin sedang mengalami patah hati karena hatinya, beberapa orang mungkin sedang mangalami manipulasi licik bak ular berbisa.

Uang itu kata kunci hari ini.
Semua dilakukan demi dia si uang. Tau gak? Pernah gak? Ngerasa’in itu Ibu Ibu yang kerja di Pabrik gimana?
Sudah dianggap rendah, disepelekan, terlebih di dalamnya penuh dengan orang-orang yang kejam, menginginkan sesuatu yang cepat dan berkualitas tetapi dalam waktu singkat.
Hari buruh dan demo aksi sejenisnya dianggap hal remeh temeh oleh para kalangan elitis, tau gak? Pernah memposisikan diri pada mereka? Tetapi mayoritas warga negeri ini memang miskin, mau diakui atau tidaknya? Kenapa diremehkan begitu? Setidakpunya hatikah kalian? Sudah merasa aman dengan yang dipunyai?

Kalau disuruh memilih mereka juga gak mau kerja keras diperas seperti itu, sakit hati, fisik sakit, jarang ketemu anak suami, tapi mereka butuh uang. Semua kata-kata kasar dibiarkan lalu lalang di telinga, semua lelah dibiarkan dan kemudian di-isi kembali dengan semangat, anakku belum bayar SPP, anakku yang kecil pengen beli HP, cicilan ini itu belum lunas.. yok semangat yok, gapapa ditahan.. sebentar lagi pulang.

Sakit tau gak? Mendengar kabar dana Covid malah diembat menterinya sendiri?
Pantes.. di lurung lurung dusun dan desa aktifitas sejenis dianggap biasa.

Keluarga saya tidak sekaya itu, tapi juga tidak semiskin itu. Kalau ada yang pernah lihat tumblr saya, saya pernah ngeluh.. “Apa gini ya? Rasanya jadi tulang punggung?” Maksudnya, saya ngerti rasanya.. gak usah sok paling gantng yang paling sakit Tong! Gw juga kalik..
Saya ngeluh ya ala kadarnya ngeluh, karena waktu untuk skip istirahat gak ada, makan saja gak nafsu. Jodoh? Di usia segini harusnya saya khawatir. Tetapi saya mencoba masih santai aja, pikiran sejenis banyak tertolong dengan ya.. ada waktunya sendiri nanti. Dengan kondisi jiwa yang sedang awut-awutan seperti ini rasa-rasanya agak mustahil untuk membahagiakan seseorang, karena menikah tidak hanya aku dan kamu.

Pernah lihat anjing dikasih dasi dan kursi yang empuk? wkwwk.. ada.. banyak!
Coba noleh ke sebelahmu, karena sudah banyak mengalami perasaan tidak enak, yang seharusnya orang normal sudah pengen nyerah aja.
Perasa’an, kita bertindak lebih banyak karena perasa’an, bohong kalau hanya logikanya yang jalan. Hierarki itu menuntut seseorang untuk menjilat sana sini, bukan menyesuaikan.. jatohnya malah memasang topeng yang luar biasa. Ngerasa sombong di suatu lini masa memang gak ada gunanya, gimana perasa’anmu memiliki bos yang NIK nya bahkan baru 1 bulan. Pengetahuan dasarnya minus, kelakuannya A+! A+ bajingan tapi hahahaha… bunuh gak ya? Bunuh gak ya? Smoga Tuhan bunuh.. 

Coba bayangkan, uangmu yang susah payah kamu kumpulkan. Sudah rela gak beli ini itu, dihutang dengan alasan “Aku lagi butuh, plislah.. cuma kamu yang bisa nolong..”
Gak bisa nolak, karena kasihan. Dan masih keluarga, dan lucunya.. bukan satu dua tiga ratus rebu.. juta’an.. buat bikin usaha baru bisa tuh.. tetapi atas nama nurani tanganmu harus bergerak..

Inilah kenapa saya nyebut diri saya brengsek dan iblis. Saya pengen tersangkanya cepetan wafat.. bukan karena hutangnya saja, tetapi dendam yang terakumulasi sampai umurku yang sebentar lagi 30 ini. Gak pernah ada kata maaf, gak pernah ngerasa bersalah. Brengsek memang saya itu.. doanya bisa gitu banget..

Baik? Tentang baik hati ya?

Diantara kita pasti banyak melihat bukti nyatanya, anaknya ada 5 merantau 4 ke kota semua. Pulangnya palingan kalau orangtuanya sakit, atau lebaran, atau ada kematian, atau ada hajatan.
Setahun cuman berapa kali pulang, bawa jajanan ala kadarnya. Palingan berapa doang habisnya. Kemudian si orang tua.. ngasih beraslah, kerupuk, semua semua dikasih.. atas nama sayang. Cucunya pun dikasih uang saku yang tidak sedikit.
Duh.. keluarga.. Ada pepatah ajaib gini nih “Jika tidak ada yang lihat, pasti kau ingin membuangnya.”
Wkwkkw,
ketika orangtua tersebut sakit keras, anaknya yang pontang panting ngerawat tentu yang tinggal terdekat. Yang lain? Who knows.. mati kali? Disambar petir.. pas dirawat di UGD atau ICU baru dateng.. nah, anak anak yang sholeh dan sholehah.. tetangga tersenyum melihatnya.. padahal di kota jadi gembel. Tiap Bokapnya gajian nanyain gaji, minta uang.. duh, gak main otaknya.. sudah punya keluarga sendiri masih nyusahin orangtua. Malu.. punya kaca apa enggak? Apa udah putus urat malunya? Fungsinya berkeluarga apa? Saling nutupin kekurangan dan berjuang sama-sama gak usah nyusahin orangtua.. cuman ada di novel nampaknya.. wkwkkwk,

Pas orangtuanya meninggal, wah.. balik.. siapkan tisu basah dan OOTD serba hitam, akting sedih. Kalau ditanya tetangga.. nangis bawang, asem banget mukanya. Terus nanyain warisan, bangke lu pada!! Wkwk

Eh, saya kenal lho.. tukang ngamen yang rumahnya di Jawa Timur tanahnya banyak. Di Kota beliau ngamen wkwk, sehari bisa 200k.. nah, kali 30.. wkwkkw. Banyak yang begitu, di kota nggembel.. balik kampung jadi jutawan wkwk.

“Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain). Dan hanya kepada Tuhanmulah kamu berharap.”

QS. Al Insyirah [94 : 5-8]

Gak boleh istirahat Ya Rabb? Tambahin kuat dong.. untukku dan para pembaca blog aneh ini.. dan mereka yang sedang kesusahan hatinya oleh apapun itu, karena sesungguhnya tidak ada yang pantas dicintai tanpa syarat dan tanpa rasa kecewa, serta tiada putus harapan selain Engkau.

Katanya bahagia kita adalah sebesar kesedihan kita. Lantas kalau sekarang sedihnya tak berujung.. bahagia macam apa yang menanti didepan? Terasa jauh sekali untuk direngkuh.

Terasa seperti mustahil sekali.. 


Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s