Bagaimana Bisa Lupa? 03 #30Hari_Meracau

    Kematian baru terasa dekat jikalau menimpa orang terdekat atau yang lama kita kenal. Saya bertanya-tanya apakah selain aku.. diluar keluarga mereka masing-masing, masih ada yang mengingat sesering ini?

Sewaktu kelas 3 SD, kenapa saya banyakin cerita anak-anak? Karena saya takut jika melupakan.. saya takut kenangan baru akan menimpa dan membuat semuanya lupa begitu saja. Untuk kenangan dan pengalaman buruk memang seharusnya dilupakan saja, tetapi orang-orang baik yang sempat kita temui rasanya agak tidak adil jika dilupakan.

Namanya Roni, saya memanggilnya Mas Roni.. padahal seumuran lho, kami sekelas.. dia memaksa untuk dipanggil Mas cuman karena Bokap Nyokapnya lebih tua dari Ortuku wkwk.
Tetangga yang deket banget rumahnya, suka main bareng. Dan tau gak?.. Ketika nulis ini saya inget jelas bagaimana suaranya, suara anak laki-laki yang belum puber, campur serak, “Dek Risa wi gak iso!” dan hobinya suka meledekku serta memamerkan kebisa’annya. Duh.. dia akan nangis karena dijahilin Dimas, meski sepupuan mereka gak begitu so sweet.

Dulu depan rumahnya ada pohon jambu yang sering kami panjat, jambu merah cuy!. Sekarang enggak ada, sudah berapa tahun coba..? Wkwk

Dia meninggal karena DBD, sempet dirawat di rumah sakit tetapi akhirnya tidak tertolong. Perpisahan yang begitu cepat, padahal aku penasaran dia akan tumbuh menjadi pemuda seperti itu. Bukan cinta monyet! Lingkunganku isinya cowok semua! Temen maenku ya itu itu aja dulu pas kecil.. ya ngerasa menerawang masa lalu bolehlah.. wkwk.

Terus tak lama kemudian adeknya lahir, buat ganti’in si Roni ceritanya. Ya maklumlah, orang tua mana yang gak sedih.. lucu gemas pipinya, ibunya punya ratusan pita rambut untuk mendandaninya. Si Evy ini saya juga sempet main bareng, tetapi kasusnya sama lagi, sakit lagi.. meninggal lagi. Sedih..

Sekarang udah ada adeknya lagi, sudah gede SMP mungkin adeknya sekarang. Wajahnya lumayan mirip Roni. Suka sedih kalau inget, anak kecil belum ngerti apa-apa sudah meninggal.. apalagi temen posisinya, kalau inget pasti sedih.

Kemudian Bu Endang, dulu jamannya sekian waktu sekali disuntik vaksin entah apa tak tau. Manut sajaa.. kalau sekarang kita harus hati-hati mau suntik vaksin tidaknya, hati-hati..
waktu itu saya dan beberapa temen memegangi baju beliau karena takut jarum, anak kecil.. wajarlah. Sekalipun ketika gede saya jadi sok kuat, dulu kebanyakan orang gak mungkin langsung minum obat langsung kan? Pasti ada dramanya dulu.. saya asal nelen obat dan minum.. mantranya apa coba? Hidup dan pengalaman yang ku jalani gak akan lebih pahit dari ini.. telen aja gapapa, gampang!

Waktu itu jamannya kalau sekian waktu bentuk suntikannya membekas, kita hobi saling mamerin bekas lukanya wkwkkw.
Ya ampun, aku inget suaranya lagi.. Al-fatihah Buk.. seneng sempet mengenal njenengan.. hiks.., “Ora popo, cuman kayak dicokot semut kog..” Aku auto nangeess wkwkwk

Paling kalem dan baik, kerudungan dan ala alan ibu yang baik.

Kemudian Bu Mar, gak begitu lama kami mengenalnya. Dikenal sebagai guru yang galak banget imagenya, temen pernah kepalanya dipukul buku paket 3 karena gak bisa ngerjain soal. Nangis,

Tetapi waktu itu dia nyanggupin nemenin anak-anak buat jenguk salah seorang temen yang sakit. Jalan kaki, what the hell!! Wkwk iya jalan.. biasalah anak muda suka kebingungan ngehabisin energi wkwkk. Untuk ukuran orangtua, pasti sangat melelahkan. Kami mampir ke rumahnya dan disuruh bikin es sendiri wkwk.
Kemudian pulang diwejangin buat hati-hati.., sekian waktu katanya dipijetlah beliau. Tetapi katanya salah saraf atau gimana, akhirnya sakit. Beliau meninggal. Simpang siur, anak anak sekecil kami memggosip pasti itu suaminya seneng! Soalnya selingkuh sama tukang pijetnya.. Astagfirullah Nak.. mau dilakban satu-satu? Wkwk

Bu Esti, beliau ini gak nikah.. seriusan gak nikah. Swag gitu ngajar dan keren dan sayang padaku dan aku sayang padanya dan dan dan gitulah, saya pernah jawab gini sewaktu ditanya cita-cita mau jadi apa?
Ibu Rumah tangga,
Hahahahahaha!! Mabok lem aibon apa gimana ini gw.. bukan ibu rumah tangganya yang kukejar sih. Barangkali aku menginginkan memiliki keluarga kecil yang bahagia. Meski bahagia relatif ya?
Aku ngomong gini sebelum ketemu bakal jodohku, bahkan ketika belum pantas jodoh-jodohan, asli saya gak lagi ngelawak wkwk. Saya jawab pengen jadi ibu rumah tangga. Bahkan sebelum lumayan dapat kisi kisi jodohnya siapa? Waktu itu gak ada pikiran naksir siapa dengan serius. Wkwkwk

Kemudian dinasehatin ini itu, terus saya jawab sekerennya aja dulu yang terlintas.. Ada deh..

Kabarnya beliau meninggal dimasa covid ini. Suaranya lembut namun tegas, wajahnya menenangkan, kalau marah menakutkan, salah satu masa paling bahagia adalah saat mengenalmu Bu..