Hai Januari! Bisakah Kita Lebih Bahagia? 01 #30Hari_Meracau

Hai Jan!
Januari maksudnya, ehm.. bagi kalian yang nyasar di postingan ini. Mohon maap, ini teh saya lagi gak mau seserius itu.. emangnya pernah serius? Wkwk. Back back aja, ada tombol lainnya yang lebih bermanfa’at.. akumah apa? Remahan rengginang di kaleng biskuit, gak penting.. wkwk

Saya ada temen namanya pakai Jan Jan segala, tapi kami cuman temen doang. Tapi temennya temen pernah iseng nanya’in IG gw, apah? Gak punya.. maap.. punya-nya IG yang isinya kucing saja. Udah lama gak dibuka lagi, info nomornya juga udah gak valid. Saya ganti nomor WA, orang-orang didalamnya bener-bener deket aja yang tau. Kalaupun untuk keperluan ya udah sekadarnya saja. Gak disimpen.

Apa kabar? Jan.. Januari.. jika kau bertanya tentang kabarku. Maka aku akan selalu menjawab, enggak baik-baik saja. Gak pernah baik-baik saja. Risa itu terdiri dari 80% air mata dan sisanya udara hampa.

Pernah ada yang dengan baiknya mengutarakan “Hentikan sedihmu, … maaf..” Rasanya seperti menyuruhku untuk berhenti bernapas, agak susah ya? Hahah.. enggak kog.. bukan salah siapa salah siapa?, memang akunya yang gampang nangis, gampang kepikiran, gampang kena hatinya kalau disakitin. Emang udah dari sananya begitu, gak tau..

Ngomongin apa dulu segmen ini? Bingung sih.. apa ya? Temen? Temen-temen yang pernah singgah dan sibuk sendiri atau memang pergi karena kami beda urusan dan dunia? Kelakuannya yang random, bukan aib.. random aja gitu, ngakak kalau inget. Gak tau kemana mereka semua? Ada yang masih bisa dikontek, ada yang enggak..

Huuf, oke..

Saya punya temen yang deket banget sewaktu SD, 6 tahunan barengan terus. Sampai guru risih dan memisahkan kami. Eahahaha! Cemburu ya buuk?
Wkwk, keknya enggak deh Sa.. beliau misahin kalian karena rumpi gak perhatian sama pelajaran, berisik!. Astagaa.. nakal~
Anaknya pinter banget, sayangnya suka diledekin sama anak-anak cowok.. gendut! gendut! Saya yakin saat itu dia gak mungkin enggak sakit hati. Emaknya tipe yang ngejagain dia buat rajin belajar, nanti kalau tes jangan mau noleh dan bagi-bagi jawaban ya Nak.., tipe keluarga berada sih menurutku.. kalau kami masih satu almamater terus, bisa jadi gak akan pernH pisah hubungannya. Sekarang kami udah kayak gak kenal, karena saya memang jarang di rumah pula’. Pergi teross..

Gak gendut gendut banget kali, yaelah.. anak kecil udah gitu?! Sedangkan aku kecil belom puber ya gak ada bentuknya. Sapu lidi.
Aku pernah ngusilin dia.. nyuekin dengan pura-pura gak paham dia ngomong apa. Saking jengkelnya dia “Kamu itu pinter, jangan pura-pura bego’!” Nice! Kena kau.. jebakan batman~ hahahahaa.
Kadang kalau libur kami suka ke rumahnya dia hanya untuk main video game di TV rumahnya, permainnya entah apa namanya. Kami menyebutkan bulutangkis karena saling lawan mencegah bolanya masuk atau volley? Hmm sama aja..

Dia sebel banget sama Neneknya, karena menurutnya cerewet. Membuatnya agak sungkan kalau teman main ke sana. Beliau sudah wafat. Kemudian mainnya gak jauh-jauh, palingan ke rumahnya sepupunya dia yang agak lekong, Mb Dita yang kalem rumahnya di belakangnya si sepupu. Yang saya heran, dia apa aja dicerita’in ke temennya.. agak lupa sih, sama gw lebih banyak atau ke semuanya dia ngumbar aib. Rada polos polos bego’ gitu karena terlalu terbuka, aku juga bego’ sih.. makanya bisa temenan hahaha, rada nyeleneh berdua makanya nyambung. Tiap pulang sekolah suka cerita abis nonton apa kemarin, sambil ngakak ngakak di jalan. Abis itu udah pisahan, rumahnya deket banget soalnya.

Tiap sore kami juga sekolah lagi, bukan yang TPQ cuman ngaji doang, tapi belajar Nahwu, Shorof, tajwid, dll, kelas 3 apa 4 kalau enggak salah. Aku pernah hafal 1 kitab tajwid masaa’.. terharu wkwk. Itu bocah kan suka banget cerita, kebalikannya gw.. gw lebih sering dengerin cerita orang. Ibu sama Bapaknya dia intipin di kamar mandi, dicerita’in detailnya ke hampir sekelas. Aku juga gak habis pikir ini anak ngapain cobaaa… keknya saat itu kita bikin celensss cerita lucu lucu, dan entah kenapa dia malah cerita ke sana, sebelum adeknya ada dan keknya dia punya adek lagi, cewek lagi. Aku suka godain dia dulu, cantikan adek ya biasanya sodara itu? Wkwkk dia ngambek. Entahlah..
Tapi abis itu dibully beberapa temen cowok yang juga tau sih, wkwk dasar..

Kayaknya aku juga pernah nulis ini deh, sewaktu kami piknik ke Kedung, satu scene dengan “Awas jatoh, entar bukannya ditolongin tapi ditawarin mau pesen mie ayam atau bakso?”.
Rambutku lagi cepak, wkwk ganteng banget pokoknya hahahaha! Dia sengaja ngegimick “Yok rangkulan, terus lewat deketnya orang-orang yang lagi pacaran!” Astagfirullah.. wkwk
Motivasi potong segitu dulu kenapa ya? Seneng aja, dulu aku gak segirlish ini.

Sekarang masih sih, tapi gak kelihatan aja. Tenang, tenang.. rambutku panjang kog sekarang. Cuman.. saya lagi kepikiran, kalau nikah kayaknya harus potong deh.. sekuping? Terus dikasih poni? Malu sama jidat yang lebar hiks.. berhubung selama ini gak ada yang lihatin, ya santai aja bebas.

Yang ku salut saat itu, kami duit pikniknya hasil dari kas sekelas tinggal nambahin sedikit doang, dengan wali kelas yang kreatif bukan hanya fokus ngajar doang, tapi juga memperhatikan kesenangan anak-anaknya.
Anak-anak.. memang suka aneh.

Tetapi kalau dewasa ini, kita sudah dikasih cerita aib yang beneran aib.. berarti kita cukup dipercayai olehnya. Saya sering kena, nah.. tapi gak sebanyak itu sih. Tapi cukup bikin khawatir sih.., posisinya saya belum pernah punya pasangan. Bukannya apa-apa, agak membuat saya trauma takut sendiri.
Tentang hubungan permanusiawi’an terkadang, bukan kadang. Sering kita menemukan orang-orang yang kurang bisa untuk dipandang positif. Pengen rasanya keluar bahasa kebun binatang lengkap beserta pawangnya.

Sejak kecil itu saya sudah skeptis sama orang-orang, gak gampang percaya. Tapi kalau sudah akrab, bisa baik banget. Aneh ya? Baik kog ngaku-ngaku? Wkwk.. orang-orang menyebutku baik, padahal akumah Iblis wahahahaha…

Aku jahat kog, bisa jahat banget kalau sudah sakit hati. Ikhlas? Enggak.. rela? Enggak.. bodo amat..

Nah, dicerita’in masalah 19+. Aku merasa kayak gak mau nikah, gak mau hamil, gak mau punya anak, gak mau menjalin hubungan dengan siapa-siapa. Orang-orang itu jahat, sukanya nusuk dari belakang, datang pas butuh doang, cuman mentingin kepentingan diri sendiri. Wwk, sekelebat kepikiran begitu.

dan saya merasa kayak.. udahan ah, gak mau baik baik, kapok. Seporsinya aja. Impian masa tua? Hidup sehat dan seger meski sudah tua.. Gak punya hutang, gak punya penyakit yang parah. Siap dijemput malaikat pencabut nyawa kapan saja.

Temen aneh (2)
Saya juga sering cerita tentang mereka disini, kalau cowok sama cewek temenan pasti dikira ada hubungan kan? Dikira bakalan jadi pasangan endingnya kan?
Saya emang sering dikira pacaran sama dia dulunya. Alasan kenapa saya bisa betah temenan sama dia karena.. saya bisa ngomong seenaknya sendiri kalau sama dia, bisa marah sengucap apapun itu, pakai bahasa kasar bisa banget. Gak perlu jaga omongan, perempuan itu ya.. kudu alus dan baik serba astagfirullah, alhamdulillah, masya’Allah.. wkwkkw, gak ada temen yang kayak gitu pastinya saya kangen dong. Ya Allah capek jaim.. hiks..

masih suka kepikiran, kenapa dia bisa sama pacarnya dulu. Cantik banget, baik banget, elunya kayak kadal!
Pernah ketemu cewek cakep banget? Perasaanku gitu pertama kali kenal, ini mbanya cakep banget? Pasangannya kayak gimana ya? Penasaran kan? Lelaki sempurna macam apa yang bisa menawan hatinya?

Antara percaya gak percaya mereka jadian. Bucin lagi, dunia seaneh ini ya? Aing sibuk sendiri, sampai gak sadar ada banyak kejadian ajaib di sekitar akakakak. Sekarang doi pertanyaannya gak jauh-jauh soal “Pacarmu gak nyari’in? Kog main sama aku terus? Kalian ta’aruf apa gimana sih?”
aku “Makanan yang enak apa ya di sini?” wkkwkw.

Temen aneh (3)
Alhamdulillah sekarang dia udah nikah lagi, udah ada temennya. Ini asyiknya jadi temenku, aku takkan mengorek jauh perasa’anmu sekalipun penasaran. Karena saya paham, saya bukanlah orang yang suka menjawabi pertanya’an kenapa? Gak nyaman.. maka banyak memposisikan oh ini udah mulai ngasih batesan nih, oke skip bahas lainnya.
Semula dia rada gak suka denganku, khawatir aku orangnya keponan. Ternyata dia juga temennya temenku, walhasil jadi deket. “Dunia sesempit itu ya?” wkwk dalam artian, kog temenmu juga temenku?
Jadi deket, curhat mulu’.. gapapa sih, cuman aku merasa bingung aja. Sampai urusan ranjang dibicarakan denganku, alasan cerai dai selingkuh suaminya yang gak masuk akal. Padahal belum begitu lama kenalnya, level percayanya perempuan yang udah tinggi banget.

Temen aneh (again)

Saya pernah lagi di bengkel, sedih sendiri, ngantuk, panas.. gak punya sosok.. alah..
tiba-tiba dia telfon nangis, Zaaaa… berusaha untuk gak sok perhatian. Cuman, kamu kenapa? Kayak kemaren lagi? Dengerin dia ngomong sambil sesenggukan. Gak sekali ini, sudah sering malahan.

Temen aneh (lagi?)
Sekarang hobinya lagi muncak itu anak. Punya temen yang meski kalian sama-sama ada masalah, tapi makan aja bareng. Diem, nonton TV.. hening tapi nyaman banget? Nah.. kami kayak gitu, wkwk aneh memang. Tapi kalau sudah bicara, bisa lupa waktu. Kami pernah jalan berdua dan tos karena punya posisi yang sama, posisi kelahiran yang sama wkkw langsung tos makin akrab wahahah edan.

Ayahnya waktu itu meninggal karena sakit, dia gak pernah cerita gitu punya beban perasaan yang sebesar itu. Sekian waktu kemudian dia ngajak keluar, makan yuk. Rada murung, tapi saya gak kepo buat tanya Bapak kenapa? Seleganya dia aja.. mungkin cuman butuh ditemenin aja malam itu. Saya mencoba memahami rasanya, rasanya masih baru kemarin pastinya.. yang hilang itu sudah jadi luka besar, jika harus membahasnya gak mungkin gak baik-baik saja.

Saya menyadari kalau, ternyata lebih sering berada disisi orang-orang yang beneran sedang kondisi nol mereka. Tetapi saya? Kalau lagi nol ngapain? Main kucing..
makanya saya terharu banget guru jaman baheula masih inget saya suka banget sama kucing.

Ada temen yang juga sesama pecinta kucing, kami lumayan deket. “Nanti kalau kamu nikah, aku kasih kado dalamnya ada kucingnya!” wkwk bercanda dia mah, dia level sayangnya ke kucing diajakin main dilatih. Dilatih lho.. dilatih wkkw,
Aku? Menguyel-uyel gemesh.

Gimana ya? Ngerasa disayangin tau gak? Syok.. kog tau ya? Kog paham tentangku? Sekecil itu?
Bikin nangis bahagia dengernya.. hiks..