Malah Jadi Kangen..

“Lho, Mas.. rambutmu kog beruban?” dia setengah tidak percaya, dipikirnya saya hanya bercanda, karena kalau tidak bercanda pasti berantem kami ituh jika ada orang banyak. Kemudian mendekat ke saya dengan penasaran. Mukanya kelihatan lelah dan banyak pikiran.

Sudah jadi rahasia umum kalau punya anak bayik bener-bener bikin Bapaknya mikir 200 kali lipat, beberapa waktu lalu bahkan curhat perihal dia sudah tidak mikirin dirinya sendiri untuk memenuhin kesenangan pribadinya. Motornya yang satunya rusak dia biarkan di rumah sudah beberapa bulanan, yang penting susu formula dan diapers anaknya dulu.

Motor kesayangannya yang seharga 17 juta’an sudah ditawar untuk dibeli orang dia mikirnya lama, motornya ada 3 an kalau gak salah Istrinya juga meminta mempertimbangkannya. Taulah.. pengorbanan paling besar seorang laki-laki adalah ketika harus jual-jualin sesuatu yang masih berhubungan dengan hobinya. Mas ini hobinya otomotif, sering bongkar pasang dulu. Pas belum punya anak saya sempet membercandai kebiasa’annya yang kalau libur suka main dan gak bisa diem di rumah, tiduran di teras rumah mertuanya dari pagi ke sore.. wkwkwk,

Saya bilang gini dulu “Nanti kalau sudah punya anak pasti beda ya? Bawa’annya pengen di rumah terus kan?”

Dia sembari membayangkan dengan senyum senyum sendiri “Ya bedalah Sa..”

***

“Tolong dicabut Sa..”

Wah, orang-orang langsung heboh. Ada yang pengen ngerekam saya megang rambut kepalanya, Nad sudah cerewet “Tuh kan? Kalian itu cocok..” Diem bisa gak? Wkwk.. Aku cuman nganggep dia sebagai Abang saja, dan beliau nganggep saya seperti adeknya sendiri. Karena kami lumayan sepaham dan dari kota yang sama. Nyambung, saya cuman bercanda doang kalau kemungkinan bisa jadi pasangan.. Mas ini lebih seru jadi kakak ketimbang pasangan. Saya gak mau ngerusak rumah tangga orang juga..

Ini kenapa sih kalian rebut sendiri? 3 helai rambut putih saya cabut satu persatu, yang ternyata masih di rumpun kanan kepalanya beliau. Pertama-tama saya foto dulu biar dia percaya,

Saya tunjukin ke dia “Nih kalau gak percaya, 2 atau 3 helai..”

Beliau minta dicabutin. Satu sepanjang jari telunjuk, dengan penuh konsentrasi saya ambil lalu kasihkan ke dia. Dia melihatnya,

“Kog sudah beruban sih?” tanyaku bercanda? Padahal saya sendiri kadang kalau iseng juga menemukan rambut putih di kepala sendiri bahkan dideket kuping yang ke pipi itu. Wkwkwk

“Maklumlah Sa, sudah tua’..”

Saya masih berusaha ambil uban kedua.

“Tua gimana? Baru 25 26 tahunan. Masih muda itu mah..”

Terus ngasih yang kedua ke dia lagi, dia liatin lagi. Wkwk, terakhir. Orang-orang lain lihatnya mungkin so sweet.. tapi apa yang ku pikirkan malah kangen Ibukku. Hahahahaha.. saya juga tak jarang diminta Ibuk mencabut rambut putihnya dulu pas saya masih kecil. Secara gak langsung saya memang ganggep Mas ini orangtuaku disini, jagain dan nasehatin.

Kalau mikir dari sisi romansanya? Katanya laki-laki itu paling anti rambutnya dan kepalanya dipegang orang kan? Kalau ngizinin orang lain megang artinya dia percaya dan sayang pada kita kan? Entah sebagai kekasih atau saudara. Suatu saat nanti kalau punya pasangan, gak mungkin enggak.. tidak mungkin saya tidak memainkan rambutnya wkwkwk,

Megang kepalanya aku malah kangen Imam sih? Kangen jambak.. apakabar itu bocah? Kangen Ibukku dan kangen Imam wkwkwk, neg aku wae iso kangen.. apalagi Selly ya? Pasti lebih lagi.. karena perasaannya cinta, sedangkan aku hanya temen. Bener juga, saya gak sembarangan skinship kecuali sudah deket atau tidak menganggapnya sebagai crush.

Eh, saya beberapa waktu sebelumnya ngobrolin salah satu rekan perempuan kami juga. Intinya meragukan hubungan yang tengah dijalin jika diajak cowok lainnya keluar mau mau aja. Sama temen cowok saya lainnya ditimpali “Gapapa kog Sa, aku juga kayak gitu kog..”

Aku langsung menghujat “Halah…” biasalah, kalau sudah temen.. ngomongnya suka lebih banyak asalnya.

“Paling kamu juga kan Sa?”

“Ih, sorry.. aku setia kog..” Wkwkwk, kemudian di hari lainnya Mas yang digosipin dengan saya ketika ditanya kenapa istrinya mau sama dia dulu ya? Jawabnya segampang “Aku setia kog..” Wkwkwk Mas Mas.. kita emang sehati! Hahah..

Tapi seperti yang sering kubilang ini biasa aja, mungkin karena yang deket tinggal saya dengan Mas ini jadi dilihatnya orang-orang agak tidak biasa, dulu gengnya masih lengkap.. sama satu lagi seorang Mas Mas yang hobinya nyindirin saya kapan nikah. Sekarang tinggal berapa orang, karena pecah kongsi wkwkwk, pokoknya gitulah..