Kenalin, Saya Cewek Matre..

Ngelanjutin bercanda’an saya kemaren, jadi istri kedua gapapa.. asal kasih uang bulanan sebesar gajiku yang sekarang. Hahah.. ya mana ada orang berani ngasih 3 jt an, sedangkan kisaran bedanya kami cuman berapa doang.. bercanda akumah, gak ada yang bisa berani jaminin segitu dengan kisaran usia yang tidak begitu jauh, kecuali omom. Secara gak langsung saya pamer penghasilan saya yak? Wkwkw, untuk mba mba gajelas cem saya itu cukup besar, yang umurnya belum ada 25 tahun serta masih nyobain nyari uang dari hal-hal lainnya, orang-orang berpikiran yang tidak-tidak..  maksudnya, pasti duitnya banyak! Utang aaah.. Alhamdulillah, dengan.. ya.. saya selalu berdoa semoga diberi lebih agar tanganku lebih banyak lagi nolong orang lain. Cieh.. nanti saya cerita’in, wkwk nanti kapan-kapan di postingan lain, kayaknya saya akan lebih banyak nulis ginian..

Orang takut kaya karena takut gak bisa istiqomah ibadahnya, saya justru pengen kaya.. pengen bisa lebih ngasih banyak dan bantu orang banyak, tapi saya gak begitu ngejar harta.. tau gak? Katanya rizqi dan jodoh itu kalau terlalu dikejar justru lari, santai aja.. Tapi beb. Aku sayang kamu pokoknya, cuman mau bilang begitu.. kamu gak akan bisa menemukan orang sepertiku jika kamu nyerah *wkwkwk #plakk.

 Ketika kita jalannya susah, kita akan lebih focus ke diri sendiri gimana caranya bisa tetep jalan.. gak akan sempet perhatian ke orang lain, tapi ketika saat kita jalannya mudah.. naik mobil semisal, disopirin.. kita punya waktu lebih untuk menikmati pemandangan sambil leha-leha, alias punya hak istimewa untuk jagain orang lain.. melindungi atau bantu mereka.

Di jawa ada istilah “Sawang sinawang” mungkin apa yang saya punyai adalah apa yang bisa membuat iri orang lainnya, tapi saya sendiri ngerasa insekyuuuuur ketika buka social media dengan postingan yang kenapa selalu lihat foto orang nikah di timeline? Enak ya? Abis lulus kuliah langsung dilamar? Enak ya.. suaminya tajir.. dia gak kerja.. tinggal manis cantik ngelanjutin S2, enak ya.. kerja jadi boss bisnis xyz.. gak ada yang misuh2 marahin jika standar pekerja’anmu tidak memenuhi keinginannya, enak ya.. jadi pegawai *** kerjanya gitu doang rapat-rapat nerima amplop, enak ya.. bisa ke luar negeri dibayarin? Enak.. enak ya.. enak.. enak.. dan enak lainnya.. yang barangkali kita memang punya takdir masing-masing untuk dijalani dengan berbagai coba’an yang cukup kita sendiri yang mampu melewatinya. Barangkali kita kudu berdo’a bagaimana caranya tidak sakit hati melihat pencapaian orang lain? Tidak merasa jatuh sakit terpuruk rendah diri.. susah..

       Dan saya sekarang bisa menga-Aamiini perkata’an salah seorang mentor dulu, katanya cara ngetes calon pasangan adalah kasih pertanya’an “Bisa gak bisnis tanpa modal?” Saya cupu dan skeptis dong, mana bisa bisnis tanpa modal? Dulu beliau jelasinnya pakai narasi yang cukup nyeleneh tapi sederhana dan mudah dimengerti. Kalau calonmu gak bisa jawab “Bisa” maka dicoretlah dari list calon, karena dianggap kurang kreatif memecahkan masalah, sementara kebersama’an kita sebagai pasangan akan berlangsung seterusnya sampai waktu yang tidak terukur..

Saya ingin bisnis laundry, tapi saya gak punya mesin cuci, gak punya setrika, gak punya pewangi dan pelembutnya. Saya pinjem mesin cucinya temen yang rusak dan dia males buat benerinnya. Saya benerin sebentar di tukang reparasi dengan biaya seadanya, kemudian saya pakai setrika, pewangi dan pelembut punya temen sekalian. Dan saya berjanji akan mengganti apa yang saya pinjam nanti jika sudah lumayan berjalan.

Saya memulainya dari mulut ke mulut, bilang ke temen-temen aku punya usaha ini. Kalau mau bisa banget saya kerjain. Satu dua orang merasa puas, kemudian marketing tersebut saya tambahi dengan mencetak selebaran.. targetnya adalah anak-anak rantau atau orang kantoran yang sibuk banget, setelah berjalan agak lama Alhamdulillah lancar, saya bisa beli alat-alat baru dan mengganti apa yang saya pinjem dari temen temen saya. Usaha saya mulai dikenal orang banyak, gak seramai itu tapi integritas bisa dinilai kog,’

Rada’ gak masuk akal narasinya ya? Karena contohnya agak terlalu dongeng banget. Tapi saya sekarang tau caranya, tidak sedongeng itu. Tapi saya pernah beli sesuatu dengan harga 4 ribu rupiah dan jualnya jadi 100 rebu.. huhuhu, jika saya sudah tidak kerja nanti.. saya tau cara cari uang tanpa modal, hanya butuh kepercayaan orang banyak. Kalau kita tidak lahir dari keluarga kaya, kita butuh punya banyak kenalan dari strata social manapun. Tapi kalau anjing anjing gitu orangnya.. jangan terlalu ditemenin ya, biasa aja.. wkwkkw

  • Kamu kenal baik tukang parkir? Suatu waktu gak bisa nyeberang jalan dia sebrangin.
  • Kamu kenal pengamen yang tiap kamu jajan atau beli apa, terus nawarin “Pak, udah sarapan? Ini buat dicemil..”. Doanya macem-macem,
  • Kamu kenal tukang ojek dan sering ngobrol ringan bahas ini itu? Suatu saat pas jalan kamu justru dipaksa “Ayo ikut, daripada jalan…” gratis.. wkwk
  • Kamu kenal ibu ibu dan sabar nurutin kegaptekannya? Sewaktu-waktu beliau akan bawakan makanan a-z
  • dll

Karena apa yang hilang darimu akan digantikan dengan yang lebih baik, apa yang seharusnya jadi milikmu pasti akan jadi milikmu. Karena hal tersebutlah, makanya jangan males ya.. ngasih uang ke badan- badan tertentu, atau ringan tangan bantuin orang lain. Gak semua orang itu baik, tapi berhak untuk diperlakukan dengan baik..

Katanya standar bagi seseorang untuk diakui oleh strata social salah satunya adalah harta, karena sekarang kita hidup dimasyarakat yang bukan monarki alias keraja’an. Rantai makanan ini berubah dengan tolok ukur keuangan, bagaimana cara kita agar diketahui orang lain dan komunitas kita adalah dengan menunjukkan style berupa pakaian, perhiasan, jenis gadget yang sedang dipakai, barang-barang bermerek. Tempat hangout, standar tertentu lainnya yang bisa dilihat.

Kalau saya bilang hampir tiap hari saya  setidaknya minimal harus sedekah Rp 5.000,- gimana? Percaya gak? Maka dari itu saya pengen banget punya uang banyak..hahahaha, biar bisa naik lagi.. minimal lhoya, jika aku sayang padamu aku takkan segan memberikan sesuatu yang tidak murah, wkwk

Biar malaikatnya bingung tiap hari berdo’a Ya Allah tolong gantikan sedekah orang ini hari ini wkwk. Itu yang di atas cerita saya sendiri, saya kenal tukang ngamen.. tapi diri sendiri belum sarapan sudah ngasih jajan orang. Mikirnya, kasihan jalan seharian panas.., tukang parkir? Karena ngobrol biasa aja, kata-kata paling nyes dari salah satunya “Kalau ada kesempatan itu harus diambil..” Wkwkwk suwun pak, kesempatan nyeberang maksudnya.. tapi saya malah terngiang terus ketika saya mengalami masa yang sulit, harus menentukan sesuatu, tapi saya takut.. saya bisa tapi hanya saja takut.

Menghadapi orangtua yang gaptek, ku pikir 2020 kita sudah memaki era dimana semua serba digital, tetapi hal-hal yang sederhana tentunya tidak semua orang tua paham. Harus jelasin pelan-pelan, harus menggunakan bahasa yang sederhana gak nyinggung perasa’an mereka.. gak maksud ngejudge dasar gaptek! Gini aja gak bisa? Jelasin pelan-pelan.. wkwk, kemudian mereka menjadi baik entah kenapa.. dasar..

Tukang ojek? Wkwkwk, aduh.. sebrengsek apapun dunia ini, masih ada orang-orang baik. Karena kelama’an tinggal di kota, kadang saya mengalami culture syok wkiwkwkwkw, contohnya? Beli nasi pecel + gorengan satu hanya bayar enam rebu.. di daerah masih kabupaten asal saya, kog murah ya? Kaget saya itu.. wkwkwk, astagfirullaaah.. sombong sekali.. hahaha

Kata-kata paling nyebelin dari seorang temen adalah “Emangnya kamu pulang?” sarkas banget, gak pernah pulang ke rumah. Jarang. Kadang-kadang saya berharap ada orang yang akan ngomong gini “Kamu udah ya, pulang aja, di rumah aja. Gak usah kerja.. ngurusin aku aja..” “mewek*

Ah, gak mungkin deh.. wkwkw, mungkin gak ya?

Saya lagi seneng godain anaknya temen, dia nangis Bapaknya jahat.. Ibunya kudu nurutin anaknya, saya goda’in biar nangis tambah kenceng, hahahahaa! Ayo, nangis lebih kenceng lagi. Hadeh, hadeh.. gimmick-gimmick nangisnya.. masa’ digas direm, hiiks.. hiks.. XD.  Sayangnya kita tidak bisa mengulang betapa indahnya masa-masa nangis biar dapetin yang dipengenin. Tantrum lah bahasa gaulnya.. wkwk, nyebelin, asem og.. gak semua nangisnya anak-anak itu gegara sedih, coba beda’in sama yang gimikan.. wkwk digas direm sesuka dia.

Entah kenapa saya lihat bayi gak bisa begitu langsung bereaksi seperti seperti perempuan kebanyakan. Yang berasa pengen gendong atau nyium, belum seingin itu. Biasa aja, malah gemesnya saya yang agak gede, yang sudah punya kepengenan dan impian sendiri.

Pas saya belasan taun, diriku pernah punya buntut.. anaknya Om Tante, kemana-mana nyari’in Mbak Risaaaa.. Mba Risaa dimana? Tiap ke rumah langsung lari mencariku, setelah sekian lama saya baikin, lama-lama sebel juga.. aku jengkel langsung tak jahatin, kamu tau gak? Papamu itu bukan papamu.. papamu yang asli bukan Papamu..

Tara haloo, wkwk udah gede sekarang ya?

Saya kerjain, nangeess ngider nyari emaknya. Wahahahahaaaa.. jahat banget aing, lha sebel.. giris aku ditutke terus, turu kunu lhoo.. kesel aku sedino dolani kowe.. o_o. Kedengarannya seperti aku tidak suka anak kecil ya? Emang? Kenapa? Masalah? Gimana dengan kehidupan rumah tanggamu nanti? Suami pasti pengen punya anak.. aku? Hmmm.. kan sudah ku bilang jauh-jauh waktu, saya gak mau punya anak sebelum hatiku sakitnya lumayan mereda..

Karena tidak memiliki masa-masa anak-anak yang begitu bahagia, saya mungkin jadi sebel iri sama anak-anak.. ada takdir dan nasib yang bisa dijemput atau diusahakan dirubah dengan doa, ikhtiar, tapi ada takdir yang tidak bisa diubah karena sudah ketetapan-Nya. Gak ada orang di dunia ini yang bisa rikues mau lahir dari mana dan seperti apa..

Kelihatannya saya memang dewasa, tetapi didalam sini masih ada anak kecil yang butuh ditenangkan hatinya..