What Do You Waiting For? Sa? Nunggu’in Apa? Cucian Kering?

Mari.. mari apa’an? Hahah.. tapi saya gak tau harus opening kayak gimanaaa… wkwk, tapi pikiran-ku sudah seperti gulungan benang kusut.

 

Jadi gini.. ada yang resign nih, alasan pastinya semua tidak ada yang tahu.. tapi kami menduga karena dia hamil, bukan resign yang baik-baik sih.. ya hilang begitu saja beberapa hari ini. Masalahnya gini.. kerjaan jadi bertambah dua kali lipat, dan ini sungguh menguras emosi dan tenaga, capek banget rasanya.., mana beberapa orang mengambil izin sakit dan semacamnya, waaah tiga kali lipat.. nyaris saja tidak bisa istirahat, okelah.. saya sudah terbiasa dengan segala risiko yang ada.. tapi ya gitulah.. gak nyaman, oh iya Sa.. yang nyaman di dunia ini adalah kasur+bantal+selimut+dengan kucing yang tidur nyenyak di atas perutku,, tidak ada yang lain. Jangan berharap pada manusia yang rapuh Sa.. sabar~

Dan tau gak.. untuk menyemangati diri sendiri aku menganggap panggilan “Sa” dari hampir semua rekan-rekan sebagai, Sa.. Sayang.. hahahaha. Terus terang kalau kata sayang keluarnya dari orang-orang goda’in/modus.. saya gak suka, dan saya bukannya menolak untuk salaman dengan semua lawan jenis. Saya itu gak mau skinship sama orang yang kelihatannya modus.. nah itu.. itu.. gak suka.. tapi kalau untuk formal ke atasan, ke orang yang hubungannya formal lah.. bisa. Tapi saya gak mau kasih tangan buat yang modus. Tapi tanganku belang lagi karena 3 bulanan ini gak pernah pakai sarung tangan. Baru sekarang… apakah bisa balik lagi? Kita lihat saja nanti.. wkwk

      Pantesan dia kelihatan agak lesu akhir-akhir ini. Dan lemes, lemesnya itu beda dari sekadar lemes capek kurang tidur atau banyak pikiran. Apa dia orang yang sekian  bulan lalu ketika aku mengunjungi salah satu area kossan sedang mencari kenalan-ku, yang ada dianya juga di tempat itu. Ada kamar di atas dan tanpa sengaja aku melihat dua orang sedang bobo’ bareng.. dan saling mengagumi satu sama lain *pa’anseeh.. bahasa diperhalus itu, tapi masih pakai baju, strategis sekali memang, di lantai dua tanpa pengawasan orang-orang serta di jam pada keluar, remang-remang. Aku langsung ya pergi dong.. emangnya gw Ibu kosnya yang langsung main grebek atau nyiramin air se’ember ke mereka? Au ah.. masa gw mau live IG disaat sepersekian detik itu, udah ngalahin Lucinta Luna aja. Gak kelihatan mukanya.. siapa tahu aku su’udzon itu suami istri… tapi perawakannya kenal.. nih.. au ah..

Saya langsung cerita ke Muiz via WA, atas keresahan-ku tersebut.

Yang tidak habis pikir.. memang sudah menjadi rahasia umum sih, mereka yang pacaran kenapa entah kenapa dan kenapa bisa semudah itu berbadan dua. Sementara yang udah nikah susah banget mau punya anak. Pacaran syar’i? Memangnya ada? Kalian ngapain? Saling ngingetin jam sholat? Ngaji bareng? Wudhu bareng? Eh,, yang ada malah saling batalin wudhu. Mentadaburi hadist dan Qur’an berdua? Oh.. mengagumi cipta’an Tuhan dengan saling menyayangi? Ngaco’. Tapi mungkin ada yang baik-baik saja tanpa ada apa-apa, mungkin.. keimanannya sudah expert itu mah.. aku lemah..

     Beberapa waktu lalu saya sempat salah paham dengan Mas Ipul, ya ngapa gw ngomongin Mas Ipul lagi? Soalnya lucu ceritanya.. seorang temen yang naksir berat dengan Saipul mengirimkan SS status si egrang yang tampak belakang lagi tukar cincin. Dia heboh, “Mas Ipul mau nikah!” apa’an sih.. dia meminta saya buat bertanya langsung ke Ipul, yaa… gimana ya.., saya agak gak enak mau bertanya.. nanti beliau mengira saya cemburu kan susaaah.. pada akhirnya saya ngirimin teks sejenis “Selamat ya Mas,” daripada langsung bertanya, ini yang beneran nurunin ego gengsi.. halaah.. yang sebenarnya aku juga sedikit penasaran, bener gak nih?

Dia menjawab itu bukan dia, dan karena saya tidak mau terlihat seperti orang yang cemburuan, ngape juga cemburu.. kita sudah berakhir, kita cuman temen! Meski ping masih sering menggodai “Berarti dulu bukan temen doang ya Za..” rese lo ping, saya menjelaskan ini lhoh.. ada yang heboh salah paham sama kamu Bang. Tanpa menjelaskan dengan lebih rinci.. Ipul keukeuh bertanya “Masa’ kayak aku dari belakang? Bukan..” dengan sedikit bercanda, karena tidak begitu jelas ya udahlah.. saya males terus menekannya. Dikirain cemburu malahan.. dan sekali lagi manusia yang satu ini berusaha memancing radar single rapuh ini dengan kerap ngucapin selamat pagi. Ya bodo amat mau pagi apa siang Mas.. matahari terbit ya pagi.. bintang sama bulannya nongol berarti malam. Aku tahu.. aku tahuu.. tidak perlu diingatkan.. sekian, terima kasih.. Hahah

Untuk menjernihkan kekalutan teman yang naksir berat Ipul tadi, saya mencoba menjelaskan. Gak mungkin Mas Ipul berani ngajak nikah anak orang, lha wong cicilan motornya aja belum lunas.. tanggungan dia masih banyak. Dia itu kalkulatif orangnya, belum begitu stabil keuangannya. Tidak mungkin mengambil tindakan berdasarkan emosi. Balik ke duit lagi deh.. wkwk, nikah itu mudah, tapi proses merekam semua momentum tersebutlah yang mahal.. mahal! Mari jual pacar untuk biaya nikah.. hahahaha.. terus nikahnya sama siapa Bambaaang?!

Tetep tuh cewek gak percaya. Namanya juga cemburu.. apapun bisa membutakan. Naaah.. sekian waktu kemudian, Mas Ipul menunjukkan foto tampak depan.. ternyata dia sedang menemani sohibnya yang lamaran. Wkwkwk, sudah clear. Sekarang sepertinya saya benar-benar biasa saja dengan orang ini.

 

         Sewaktu saya masih kecil saya pernah bercita-cita menikah di usia 23 tahun, dengan orang yang berjarak 5 tahun lebih tua dari usiaku, pikirku kepengen dimanjakan dan dituntun, tapi setelah sadar bahwa ternyataah saya ini orangnya agak berontak.. gak butuh deh dituntun-tuntun segala.. punya kaki sendiri gw wkwk, gak perlu sok diatur sedemikian rupa, apalagi saya gak kebayang harus dinasehatin sepanjang jalan olehnya seperti guru dan murid, saya kepengennya itu jalan seiring, mencoba hal-hal baru sama-sama.. bukan dia lebih tau duluan, okelah terkadang dia harus lebih tau duluan karena diperjalanan ini dia yang jadi pemimpinnya, sama-sama penasaran akan suatu hal memutuskan untuk melakukannya, pembicara’an kami dan bercanda’annya masih nyambung tanpa harus ada yang jadi cuma iya-iya’in aja atau haha hihi garing. Tumbuh dan berkembang bersama, bukan aku yang jadi tunas dan disirami dia.. atau seperti bayi yang harus diemong terus. I can’t….. gak bisa akutuh kalau jarak umurnya kejauhan.. karena aku tidak akan mungkin bisa setunduk dan sepenurut itu.

Nikah muda? Tapi sepertinya tidak akan terwujud, sudah terlewatkan begitu saja, apalagi orang yang saya sukai ternyata hanya terpaut setahun lebih tua dariku, eei.. malah tidak genap setahun, 6-7 bulanan.. Juni ke Januari.. jadi kami benar-benar seumuran yang bisa tidak menutup kemungkinan akan bertengkar mempertahankan pemikiran kami masing-masing kalau tidak ada yang mengalah. Tapi sekarang? 21-22-23-24 tahun mau nikah? Sudah gila apa aku? Dunia masih manggil-manggil broo… habisin itu masa mudamu dengan berbagai macam hal yang kau suka and something really wanna do kek..  sebelum rutinitas-mu pagi hari harus mandang wajah yang sama sampai bosen, sampai denger kata “Aku sayang kamu” sudah muak.. digantikan tangisan bayi dan memilah sayuran di tukang sayur keliling.

Do’anya remaja putri yang sedang jatuh cinta.. Ya Tuhan, aku ingin punya suami yang ganteng dan keren. Yang keren kayak Iqbal!

Remaja akhir Tuhan, aku ingin suami yang sholeh dan ganteng

Menjelang 20 awal, Tuhan, aku ingin suami yang sholeh dan kaya, dan jangan lupa.. ganteng..

20 pertengahan, Tuhan.. aku ingin suami yang kaya, gak usah ganteng-ganteng banget gapapa.. yang penting enak dilihat dan tanggung-jawab, sholeh? Gak  usah sholeh-sholeh banget ya gapapa.. yang penting sholatnya rajin dan sadar agama.

20 akhir, Tuhan, aku bosen sendirian.. kasih suami yang kaya ku mohon..

Do’anya orang yang udah capek banget sama hidup, Kepengen suami yang kayaa udah gitu aja..

Do’aku saat ini.. Ya Allah.. semoga dapet mertua yang gak jahat.. Aamiin.. soalnya anak laki tercintanya kepincut aku dan rela berdarah-darah sampai mati, takutnya malah cemburu dan membenci-ku.. terus aku disiksa kek ftv indosiar..

Gak tau kalau besok bisa berubah lagi..

Dududududu~ yuk lupakan..

    Beberapa waktu lalu saya bersih-bersih kamar nih, kamar di rumah maksudnya.. saya menemukan satu kardus buku diari. Sialan.. harus ku apakan ini? Mau dibakar sayaaang.. mau dibaca lagi maluu.. kayak gak ada kerjaan aja mentadaburi masa lalu, hahahah… tidak boleh ada seorangpun di dunia ini yang boleh membacanya.. jangan!! Bahkan itu adalah my future husband, gak boleh! Jijik.. aku jijik pada diriku sendiri.. XD

Kog bahasan-ku gini sih?. Astagfirullah.. hhhhh

.