La Vie En Rose..

La Vie En Rose..

Ini adalah ungkapan “Hidup seperti bunga mawar” atau “Optimis”, semenjak ada Girlband Korea yang bernama IZ*ONE, yang royokan alias berisi 12 anggota. Saya gak tau mereka semua siapa kecuali Miyawaki Sakura. Salah satu anggotanya yang berasal dari Jepang, tapi sama sekali gak tau mereka semua itu siapa saja.

Ada semacam perang di internet perihal ”La Vie En Rose”. Karena sebelum ini sudah ada pendahulunya dengan lagu yang lebih klasik, kalian tau film ET atau IT itu.. tulisannya gimana sih.. wkwk, film yang robot robotan.. jadi ost sedihnya berjudul “La Vie En Rose” juga. Jadi… para nitizen sebagian merasa kesal karena sekarang di rekomendasi youtube muncul lagu Kpop ini ketika menuliskan keyword tersebut.. hahahaha, padahal ada lagu klasik yang lebih high-class lah.. kenapa malah terekomendasi oleh lagu kpop yang penggemarnya alay semua? Hhhh..

Saya gak tau harus nulis apa sebenernya, dimulai dari yaudahlah.. udah gak tau blog ini mau jadi apa juga, sebentar.. sebentar.. ini gak jadi runut satu cerita, tapi nyampur… yang intinya saya tersinggung sekali.

Masih ingat dengan omongan seorang mb mb gak kenal siapa, kami bertemu begitu saja.

Dia bilang “Ini, gak etis”, aku merasa tersinggung dong.. ada masalah apa Mb? Tapi kenapa aku yang harus minta maaf? Hufff…

dimulai dari pagi yang aneh, tiba-tiba dapet pujian Pak Satpam “Duh, ayune..”, sering dengar begitu kenapa aku masih belum terbiasa? Plislah Pak.. bisa sombong aku kalau dibegitukan..

Saya inget salah satu vlog Bang Radit, saya menyukai beliau yang ngakunya introvert, pecinta kucing, seorang yang serba bisa tapi masih merasa tidak nyaman jika di keramaian. Saya punya blog ‘kan terinspirasi dari beliau juga.. saya juga benci banget di tempat yang ramai, pusing bawa’annya.

Bagaimana beliau memang tidak setuju dengan perkataannya Panji di stand-up nya soal. Kucing itu hewan gembel, suka deketin orang yang lagi makan.. minta-minta kayak pengemis. Kalau dateng pasti gw usir pake kaki..

Santai Bang Radit nanggepinnya, dia tidak setuju dengan kontennya Panji soal kucing. Dan itu salah, tapi Bang Radit sebagai pecinta kucing tidak merasa tersinggung oleh jokes tersebut.

Masih belum terhapus dari ingatanku kenapa Sony bisa seentengnya bilang “Kamu dulu pernah bilang kalau sudah ngikhlasin hutangku..”, situ salah menafsirkan..

Kapaaaan? KAPAAAAN? -_-? Aku cuma bilang.. kalau kamu gak mampu.. beneran gak mampu.. dasar gembel!, aku bisa ngeikhlasin duitnya.. tapi jangan harap aku bakal ngelupa’in duitnya. Beda tau beda! -_-? Gw tagih di akherat..

Terus dia bilang “Gunanya ada kata maaf itu apa?”, pengen ngomong gini sebenernya “Kalau maaf itu ampuh, kenapa harus ada orang dipenjara??” Ini sumpah… nyebelin banget, padahal saya ingat dengan jelas bagaimana dia ngemis-ngemis padaku waktu itu.. dia ini the other one yang seenaknya sendiri manggil “Cuk”, heeeeei… beberapa orang kepengen manggil aku sayang, dan aku membencinya (re: sayang), tapi dia -_-

Bermula dari kecemburuannya soal aku yang katanya gak pernah nagihin Imam. Bukannya gak pernah nagihin… aku tuh udah capek banget bilang berkali-kali ke Imam sampai aku diemin, yo sak karep-karepmu lah Mam. “Za, kamu gak pernah nagihin Imam, kenapa aku ditagihin terus?” Memangnya harus ku bilang padamu? O_o

Bukankah katanya Ustad Khalid setiap harinya selama hutang tersebut belum dibayar maka si pemberi hutang seperti bersedekah sebesar hutang yang dipinjamkan.. wah sungguh menenangkan kata tersebut, makanya.. sedikit mengurangi kesal

Terus ada lagi cewek, kalau ku lihat dari segala postingan hedonnya. Aku merasa sedikit kesal juga, ini dia sadar gak sih.. kalau aku benar-benar sok kelihatan lupa, sampai nanti gak dibayar maka justru dia yang dirugikan. Nanti di sana… sana.. kau tidak membawa apapun terkecuali amal perbuatanmu, dan kau masih punya hutang padaku.. makasih~ >_<

Dan beberapa lainnya yang saya males ceritanya, saya anti sekali yang namanya berhutang dengan siapapun. Tapi saya sering meminjamkan uang ke orang-orang dan gak balik lagi,

  • Pertama, itu menunjukkan kualitas diri jaga uang gak bisa
  • Kelihatan susahnya
  • Norak
  • Malu ditaruh dimana?
  • Ada tanggungan pikiran

Tapi apa kalian gak mikir? Laki-laki.. minjem duit ke perempuan, maksudku.. memang kita temen. Tapi apa kalian gak malu? Aku ini laki-laki.. harusnya lebih tinggi dalam hal apapun ketimbang perempuan. Harga dirinya dimana? Urat malunya sudah putus atau bagaimana?

Sonny.. lo gak malu apa pas aku bilang “Kalau beneran gak mampu..” kog sedih banget kelihatannya, atau aku yang kelewat baik? Tapi dia harga dirinya gak terluka apa aku gitukan? Ini sumpah… kenapa aku yang merasa bersalah? Ini sumpah.. saya inget banget janji-janjinya.. nanti habis gajian..  habis gajian..

Maksudku, aku tidak terlalu mempermasalahkan soal uangnya.. ini soal kalian sudah menghancurkan kepercaya’anku. Soal uang gampang, kalau itu sebesar nominal tersebut.. kalau memang rezeki-ku, pasti akan kembali padaku dalam bentuk apapun. Tapi… kalian bener-bener menghancurkan kepercaya’an ini.. ini sungguh melukai hati.

Aku minta apa sih? Tidak pernah memaksa kalian untuk ini itu..

Aku ki njaluk opo sih? Ora ora.. ora bakal aneh-aneh.. aku tidak minta untuk dibahagiakan, aku tidak meminta semua uangmu, aku mampu menghidupi diriku sendiri, tapi tolong jaga perasa’anku…  itu saja, apa berat? Kalian ini jahat sekali..

Advertisements

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s