Moshi-Moshi~

Pukul 0.02 WIB, dan aku masih bangun. Hai.. selamat malam! Moshi-moshi.. gajah mada fm.. 102.4 ~ radionya orang semarang *hahahahah. Ada masa-masa dimana saya suka sekali menjadi pendengar radio. Gak lengkap tanpa dengerin radio.. jaman-jaman 2011 – 2013 deh kayaknya.. sekarang mah.. boro-boro, TV aja enggak.

Dan aku sekarang makan lagi, gak takut gemuk? Dulu itu saya anti makan malam di atas jam 19.00… sekarang? Makan kalau pengen makan! Jadi gak perlu kamu ingetin ya Kang Mus! Gak butuh… *hahahaha

Soalnya dia cerewet banget buat ngingetin makan. Soalnya Kang Mus itu kan gak ngerokok.. tapi jajannya banyak banget. Pas saya singgung Udah habis jajan berapa hari ini Mas? Dia sebagai pembelaan akan bilang bahwa dia nggak ngerokok makanya kepengen jajan terus. Oh.. jadi mulutnya laki-laki gak bisa ya didiemin sebentar aja.. *wkwkwk, ngunyah aja permen karet napa..?! Atau ngunyah daun lembayung noh.. kan susah dikunyahnya.. awet, ala-ala sapi yang memamah-biak. Tak terhitung dia sering keluar buat jajan jus atau entah sekadar batagor. Biasanya kalau balik-balik pasti suka tuh nawarin.. “Mau gak?” Bukannya apa-apa.. bekasmu Mas.. bekasmu… membuatku awkward..
Orang tadi ada aja gw menghirup-hirup minyak kayu putih entah punya siapa, bodo amat pake aja…

Tetiba Kang Mus “Itu punyaku lho Sa, kog dicium-cium” Aku langsung.. ya udahlah~. ,, udah terlanjut jughaa… aku bhisa aphaaa?

Harusnya biasa aja, tapi kenapa ini orang malah membuatku bafering dengan bilang seperti ini ketika minyak kayu putih itu sudah sampai di tangannya kembali. “Ini habis dicium-cium Risa.. ikhlas gak kalo aku gantian cium-cium..”

Dalem hati aku nyumpah-nyumpah, entah dia ini bisa baca pikiranku atau apa. Yang jelas adakalanya dia ini suka bilang “Isi dalem hatimu itu pasti jelek kan Sa.. “

Heuh.. reseee…

Menurut Kang Mus aku ini mungkin chasing-an dan karakter dasarnya kalem, lembut.. tapi aslinya liar. Karena aku kalau ngomong kan asal ngomong aja.. dan beliau suka sering “Jangan negatif mikirnya..”

“Optimis Sa..”

-_-

Saya sampai tidak sadar kalau Kang Mus sedang mengejek, dia itu guyon sama cewek cewek lain. Terus terdengarlah “Wanita berhidung pesek..”

Aku gak ngeh kalau ternyata itu aku yang dimaksud.. dua kali Kang Mus begitu dan

“Lho Mbak.. kamu diejek Mas Manis, masa’ bilang gitu sambil ngelirikin kamu”. Karena dia beneran manis,

Akunya langsung apa.. apa apa!? Melihat beliau, tapi langsung dapet senyuman jahil.

So Sweet Gila adalah ketika..

  • Tiap habis jum’atan dia bawa makanan, dan gw yang makan.
  • Pernah dia masak-masak nasi goreng, dia bilang “Aku bikin 4 porsi dan aku rela’in gak makan dan ku kasih ke kamu Sa..”
  • Pokoknya kalau aku tidak ada salah dan hari itu tenang damai.. dia bisa baik banget.

 

Sering banget pada bercanda sama yang lain perihal “Gimana kalau aku mengajukan diri sebagai istri keduanya Kang Mus? Eh gak jadi deh… nanti yang ada dibrifing tiap pagi.”. Kang Mus itu loyal dan royal.. betapa ia bilang soal mantannya dibiayain ini itu, curhatan dia yang paling bikin aku gimana ya.. dia bilang nyesel kenapa pas masih muda banget, gak dengerin nasehat ibunya buat nabung.. tapi nggak nabung buat nikah, jadinya momen-momen menuju pernikahannya itu benar-benar membuatnya sedikit pusing karena lagi-lagi soal uang.

.

.

Ada satu lagi kenyataan dia bisa membaca-ku semudah itu.

“Aku yakin kamu gak punya mantan kan, langsung sekali aja sampai pelaminan..”

Deg.. gila, dia tau dari mana??

Ada saat-saat menyebalkannya, ketika dia bilang “pasti ini lagi ngetik pesan ke pacarnya… Yang.. aku pulang sendirian, jalan kaki.. heuheuheu.. gak ada kamu..”

 “Ngapain ngetik pesan sambil lihat ke sini?!” Aku dilempar pake uang rumangsamu.. 10rb 20rb dibendel jadi sejuta, udah mau aku masukin tas aja,.. syedih beb… hahahhaha.

Aku: Maul, iki tak uncalke neg keno bathuk e Kang Mus loro pora yo?

Mus: Yo ora, neg sokoh cedak an lagi loro. Piye neg iki Sa? (Ngeluarin koin-koin) ^^ Seenggak-penting-kah duit di sini? Hahahhaa.

Dan aku teringat sesuatu, ketika Kang Mus mengomentari pipiku yang kog ada bling-blingnya, itu sebenernya serpihan wadah lipstik yang sudah agak lama dan aku buat jadi blush on lipstiknya. Soalnya warnanya lebih awet, nah.. kenalah wadah lipstiknya tadi.. otomatis kesapu di pipi lah. Dan itu tanpa ku sengaja, baru beneran sadar setelah agak lama.

“Iku ngopo pipimu meling-meling Sa?” Dengan ekspresi gumun

Dan aku mencoba menjelaskan, meski dia gak ngerti maybe..

Dan aku curiga, kalau ganti warna lipstik dia akan bertanya. Lalu saking geregetannya aku akan bales “Apa? Kamu mau nyoba’in?”

 lipstiknya maksudnya..

Goodnite~

0.44 aku sudah mengantuk, nanti bangun jam 4 – 5 an.. lalu memulai hari kembali.. dudududu~ aye aye! Forever Young~

Advertisements