Saya Bukan Warga Sini, Iya Iya..

Sekarang pukul 23:26..

Hai Bi…

Biasanya gw udah mau makan aja, abang abang nasi goreng sudah berisik mukul mukul piringnya di depan. Huf… gak gak.. harus diet! Pipikuuu… hiks~

Sebentar lagi Ramadhan, puasa pertama tidak di rumah. Nanti Hari H lebaran pun gak akan bisa di rumah,

kadang-kadang aku mengiyakan saja tuduhan “Kamu orang pindahan sini apa gimana Mba?” pas ada bapak bapak nyasar di daerah ku dan kebetulan ketemunya aku, aku juga gak tau harus menjelaskan apa karena gak paham. Wkwkwk dasar kuper kuper.. pokok e wes kayak makhluk asing wae aku ki.. *hahaha

Iya iya… saya bukan warga sini Pak, bahkan orang-orang akan otomatis bertanya “Kamu siapa?”, lalu saya harus capek-capek menjelaskan “Ini Risa Dhe.. Lek.. putune Mbah Kar, blablabla..”

Padahal kebanyakan orang-orang kalau manggilin My Mom adalah Ibune Risa. Tapi kalian gak tau Risa yang manaaaa?! Woy!! Oke.. nanti aku pindah rumah ke Ujung Kulon!

Post ini ditulis sembari memutar 1 lagu, Young Lex Ft Anji – Flashback..

Ini lagu cocoknya buat mantan kan? Well gw kagak punya mantan.. mantan cemceman.. Mas Ipul~ hahaha.., kalau tetiba dia bilang kangen saya hanya bisa tertawa mendengarnya.. dalem hati ku merasa, yang kamu kangenin itu bukan hanya aku seorang kan Mas..  Tapi kuwe ganteng kog Mas, tinggi gagah dan manis, ku maafkan.. hahahaha #plakk

Tapi kalau untuk flashback yang lebih flashback? Ada seseorang.. ada..

Seseorang yang entah mengapa memanggil-ku “Non” dan sebagai balasannya aku memanggilnya “Pakdhe..” tapi konotasi Pakdhe sekarang malah Jokowi sih? Haduuh..

Ku pikir dia gak setua itu, paling cuma berjarak berapa doang dari umurku.. cuman memang pemikirannya dewasa sekali. Kadang-kadang dia balas memanggil Budhe.. ketika ku tanya lho kan Budhe pasangannya Pakdhe.. enak aja, gak terima aku..

Malah dibales, kog tidak terimanya baru sekarang?

Masalahnya kita ini apa? Hah? Hahahahaha… main klaim sendiri seenaknya? Saya paling geli adalah suatu ketika di daerah ku sedang pemadaman listrik, entah kenapa ini orang ribut banget bertanya “Mati lampu gak Ris?” Ini riweuh banget, maksudnya penting banget ya? Situ PLN?

Dulu belum ada WA, mungkin ada namun tidak sepopuler sekarang. Saya juga inget sekali, tiap malam takbiran maka dia akan ngirimin teks sepanjang monorel, Taqaballahu Mina Wa Minkum.. blablabla.. tapi ini bener-bener yang meminta maaf secara personal. Gak ngerti… gak ngerti kenapa aku begitu mudahnya jatuh cinta dengan manusia tidak jelas ini???

Ada momen-momen dia bercerita betapa dia khawatir dengan keponakannya yang sakit dan dirawat di RS, kentara sekali dia sayang sama anak-anak, padahal cuman keponakan.. kalau sama anak sendiri apa kabar? Mungkin dia akan rela mengiris nadinya sendiri. Lalu ke pasangannya gimana? Dia rela menderita juga pastinya..

Lalu tiba-tiba bercerita ia khawatir dengan kesehatan orangtuanya.

Tiap aku melontarkan sesuatu maka dia akan membaliknya, terjadi perdebatan panjang, kemudian dia mengalah bukan karena kalah atau salah. Sepertinya tidak tahan untuk berantem terlalu lama denganku.

Dulu itu jam tidurku biasanya jam 9 malam, lalu aku akan pamitan Wassalam gitulah.

Kalau dipikir kembali sekarang, kenapa aku marah padanya? Aku mungkin saat itu kalut, takut jika jatuh cinta sendiri.. apalagi kalau ujung-ujungnya malah bertepuk sebelah tangan. Beberapa diary ku di tahun-tahun tersebut menyimpan dokumentasi cerita lengkapnya.. tapi bahkan aku malu sendiri jika harus membuka ulang semuanya. Aku jijik pada diri sendiri..

Untuk dia dimana pun sekarang berada..

Saya ngerti kog.. kalau kamu menjelaskan, yang ada aku tidak sudi bicara denganmu sama sekali. Terima kasih untuk hari-hari itu, meski terasa sesak jika diulas kembali bahkan oleh diriku yang sekarang sudah lumayan dewasa ini..

Meski cinta tersebut sebelumnya cintanya anak-anak, aku hanya mengatakan apa yang ku rasa.. mengutarakan yang ku mau. Bukan cintanya orang dewasa, nabung, beli rumah, mahar, estimasi jangka panjang kehidupan berumah tangga akan seperti apa..

Kadang-kadang aku pun ingin nakal, merasa coba aku gak ngerti kalau setiap helai rambut yang dilihat bukan muhkrim-nya itu bisa mengantarkan Bapak ke neraka-Nya..

Coba aku tidak mengerti soal berkhalwat dengan lawan jenis itu dosanya ampun-ampunan bagi Bapak dan Ibu’.. bagaimana mereka harus disalahkan atas kesalahan yang ku perbuat? Betapa menyesalnya aku kalau ku lakukan..

Coba aku gak ngerti.. apakah akan lebih bahagia? Tapi ada orang-orang yang mengerti dan tetap melanggarnya. Kog aku tidak berani? Secemen itukah aku..?

2015 kamu pergi..

Meski aku berharap suatu hari nanti kamu bersedia menjelaskan kenapa, atau setidaknya bilang.. iya aku sayang kamu Dek, tapi waktunya belum tepat. Maaf.. iya, tebakan kamu bener.. itu aku, kamu tahu. Tapi aku takut kalau membenarkannya maka kamu akan menjauhiku..

Gak kog.. aku tidak akan marah, aku akan memelukmu dan berterima kasih sambil berurai air mata. Iya aku kesal sekali sampai sekarang, tapi terima kasih.. aku tidak tahu bahwa dicintai oleh seseorang yang bukan keluarga sendiri itu rasanya indah sekali.. sampai aku bertemu kamu..

Selasa, 30 April 2019

00:10 WIB

Beb, Masa’ Aku Dituduh Pelakor Lagi..?

Sediiih, jengkel, kzl,…

Apa salahku? 😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭

Pak Didik jahat,

Beb, Masa’ Aku Dibilang Pelakor Lagi?

Demi apa?

Buat apa?

Ada untungnya kah?

Pada akhirnya aku libur 2 hari beneran, tapi gak bisa nemenin ma fren itu. Ada sesuatu lah yang membuatku abis magrib aja deh datangnya. 27 abis magrib,,
Jadi apa yang ku lakukan tanggal 26 ini? Yang jelas pulang sekitar jam 7 an, sampai rumah pukul 8 an pagi paling.. karena aku santai banget..

Temu kangen kucing-kucing, nyuci baju, makan-tidur, nonton drama, ke pasar.. ngapain hayooo,, ada deh, nemuin temen sebentar. Jam 5 pulang, main kucing lagi, nulis ini. Weslah Beb.. kegiatan-ku ya itu itu doang. Anak baik-baik pokoknya, tanpa perlu stempel baik di jidat.. *hahah. Kau tak perlu meragukan-ku, kalau mau selingkuh pasti aku minta izin kamu dulu.. *hahahahaha

Kamu pasti bisa membayangkan jalanan sore hari malam jum’at yang ramai dan macet sekali? Yaps.. sejak Meteseh semuanya berubah.. keong kalah. Lantas aku memilih nginep di rumahnya adekku, adek ketemu gedhe.. *wkwk, kamu tau daerah Kebon-agung? Sebelum daun pokoknya.. *hahahahaha. Malam jum’at dan semua jalanan gelap gulita.. hmm..

Kalau dari barat belok kiri, sekitar mau Isa’ aku belok sana. Dan bermalam di rumahnya, emang sering main dimari.. ini bocah bilang bobotnya naik dan jadi 60kg.. buset dah..

Ya udah..

Pada intinya saya gak sedang membicarakan dia.. post lain deh, tapi kenapa disebut pelakor?
Tersiar kabar bahwa aku dituduh merebut suami orang, ini adalah julukan yang kesekian kalinya “Pelakor” dituduh merebut lakinya orang Beb… rumangsamu.. setelah Imam, Kang Mus, sopo meneh? Po yo aku kurang gawean ngerebuti suaminya orang-orang? HAH?! *hahahahaha. Flirting sama Mas Ipul aja aku mikirnya lama banget, soalnya kayaknya sekadar asyik buat main-main,, po yo aku ada untungnya merebuti lakinya orang? Yang masih single aja banyak.. tinggal milih~

Buat apa? Merebut hatimu aja susah Be.. sudah gak ada urusan sama hatinya orang-orang, ya kalau mau ada naksir saya monggo.. gak ada yang salah, mau benci saya gak masalah, tapi yo kudu siap hati dengan aku yang jahat ini.

 Kabar kabari ini ternyata bermula dan Pak Didik, Pak Didik itu siapa? Beliau adalah yo bisa dibilang atasan, tapi bukan sepenuhnya atasan.. karena dalam hierarki ini selalu bercabang. Tapi ini bos yang bisa diajak debat dan diskusi langsung,

“Riza ki pelakor..”

Aku kesal sekali hlo… berasa kepengen datengin dia, melabraknya.. “PAK DIDIK-KU SAYANG~ BELUM PERNAH JAMBAK-JAMBAKAN SAMA PEREMPUAN? HAYUKK..”

Ini bermula dari, kamu taulah Beb soal temenku yang hamil di luar nikah dan hendak cerai itu.. aku itu deket sama suaminya, dan istrinya juga deket. Tapi… setelah keduanya cek cok begini.. entah kenapa aku yang dikambing-hitamkan. Wes kambing.. hitam sisan, untung durung dijadikan kambing guling.. *skip. Kalau aku cerita ke orang-orang untuk membersihkan namaku ini, aku harus membuka aib keduanya.. aku ngerti cerita lengkapnya seperti apa. Seborok itulah, tapi ya po aku tegel.. (kumat sisi malaikatnya.. ketone kog ora mikirno awak e dewe.. hmm. )

Ada salah seorang temen-ku yang pas edisi curhat-curhatan sama Bu Siti mbelani,

“Lho Bu.. Mba Reza ki sejak lama itu dicurhati pihak laki-laki sama perempuannya. Dia ngerti cerita lengkapnya dari dua sisi.. malah nengahi hubungan mereka lho Bu..”

Yaaaa ini aku baru sadar.. ngapain aku ngurusin mereka berdua? Kalau ujung-ujungnya malah dijadikan korban, bukan karena keduanya.. lebih ke persepsi orang-orang yang gak tau. Mending ngurusin kamu Beb.. udah makan belum Beee ku sayang… jangan sakit-sakit, tidurnya jangan kemaleman… hayooo… sini peluk dulu sebelum berangkat~

Hahahahaha… 15% pengen nyandar bahu, 50% pengen apa? ….. #mintaGampar XD

Aku kenapa sih? Sukanya ngurusin hidup orang.. ngurus diri sendiri aja belum bener, kayak aku nyesel banget memberikan hutang pada orang-orang.. kalau dikalkulasikan satu juta lebih ada lho.. dan aku tidak tau.. kapan uang uang tsb bakal balik lagi..

Tapi aku masih mikir, gak dikasih hutang kasihan.. dikasih uang kog aku yang susah sendiri? Gak balik-balik.

Ini sungguh menyebalkan.. pacaran dosa.. nikah belum siap. Tapi aku mau kamu.. aku bisa apa? Cuma bisa nangis meratapi tembok..

Si Ibuk suka nyindir-nyindir.. gak pernah nanya langsung sih, perihal Kamu udah punya pasangan belum Nduk?

Tapi ya nyindir aja. Ini Mas Khasan sukanya menggodai.. “Wi to Kang, mau Risa curhat mbi aku. Mas.. aku bar lamaran, bulan depan nikah”

Aku: -_-

Kang Mus: Lha kuwe ora kudu mutah dungune Mas?

Aku: -_- hoax..

Khasan: Nganu eg Mas, neg gak awal yo akhir sasi ngarep.

Aku: (pengen nabok keduanya pake tumpukan 3 buku paket!)

Mus: Suruh buruan ngelamar gih sana Sa.. kayaknya galau gitu.

Aku: -_- (Ini pengen tak tarik jenggot e Mus -_-)

Ada temennya Mas Khasan orang Korea, masih belajar sama Mas Khasan bahasa Indonesia sedikit-sedikit. Tiap kami berinteraksi, gak ngerti si Choi ini bisa bilang begini..

“Risa.. Mustahik, Khasan, miwo-yo?” Risa, kamu benci sama Khasan sama Mustahik? Mau bilang bilang gitu mungkin.. tapi yang keluar hanya itu. Wkwkwk

Ne Oppa, miwo.. neomu neomu miwo.. benci pake banget!