Dek, Kapan Pulang?

Ibuk: Dek, pulang kapan?

Tiap dapet teks tersebut, rasanya.. ughhh,, pasti ini Ibuk kangen. Ibuk memang kadangkala memanggilku “Dek”. Tapi akhir bulan baru bisa pulang, 27, 28 mungkin. Atau awal bulan mungkin? Entahlah..

       Saya tahu beliau gak suka kucing, melihatku menenteng-nenteng anak kucing yang baru lahir saja beliau jijik “Kayak anak tikus” katanya. Kucing-kucingku saja tidak berani masuk kamar kalau tidak ada aku. Tapi bagaimana beliau berusaha membuatku ingin pulang dengan mengirimkan pesan “Kucingmu ngelahirin anak 3,”

Rasanya kepengen nangis sambil ketawa, atau pesan lainnya “Ibuk beli ikan, mau dimasakin apa?”

Atau yang baru beberapa hari lalu “Dikasih sangu sama Pakdhe Pri, pulang kapan?”

Wes gedhe iseh disanguni barang, bukannya apa-apa.. kurang Dhe, 1jt kek.. *hahah

Bagaimana beliau bisa sabar menghadapiku, maaf Buk.. belum bisa membahagiakan. Iseh nakal, durung iso manut.. apalagi ketika beliau merasa menyesal belum bisa menuruti semua keinginanku, aku gapapa kog Buk.. tidak semua yang kita ingin harus didapatkan kog. Yang salah aku, aku yang salah.. terlalu muluk-muluk inginnya. Saya gak bisa bayangin kalau tanpa beliau, ketika benar-benar down dan tidak ada yang mempercayaiku, atau malah makin membuatku sakit dan jatuh terpuruk.. tapi Ibuk selalu ada. “Kamu bisa, kuat, coba lagi. Gapapa..” katanya,

Satu-satunya ingatanku tentang hari itu, apakah hari itu. Entah umurku berapa, aku digendong Ibuk dan beliau menangis di deket pohon di dalam hutan-hutan. Di daerah Kalimantan, selama beberapa waktu aku memang pernah tinggal di Kalimantan, inget perjalanannya naik kapal dan aku berulang kali minta dibuatkan pop mie oleh ibuk, intinya saat itu aku belum memasuki usia sekolah. Jadi Ibuk selalu membanggaku aku ketika masih kecil naik bis atau kendaraan umum lainnya gak mungkin mabuk, karena goncangan naik kapal di laut lebih kuat daripada apapun. Tapi ingatan tersebut benar-benar hampir hilang saat ini, terlebih sepanjang bertambahnya usiaku sekarang. Terus terang aku merasa seperti menjadi orang paling menderita secara hati dan jiwanya, merasa Tuhan memberikan jalan cerita yang benar-benar berat sekali buatku. Tapi memang tidak boleh su’udzon pada-Nya,

Bagi mereka yang selalu dengan entengnya mengatakan “Allah itu tidak akan memberikan coba’an melebihi kekuatan mahkluk-Nya.”. Rumusnya memang benar, tapi saya yang menjalaninya terasa tidak sebegitu mudahnya, ini tidak satu dua hari.. ini bukan luka fisik yang kamu tau resep obatnya apa. Sekarang pun aku kalau lihat anak-anak kecil dengan keluarganya, masih suka merasa “Apa aku pernah punya ingatan semacam itu? Tidak ada sama sekali..” Tiba-tiba mataku berair, tempat umum.. tempat umum.. jangan nangis.. jangan nangis.. lalu kalau beneran satu air mata jatuh, aku pura-pura membuatnya seperti menguap karena mengantuk. Lalu diam-diam menghapus air mata tersebut.

Wes.. ojo sedih-sedih, mari ingat-ingat saat-saat bahagia. Heuh.. bagaimana menghentikan air mata ini? Kalau sudah nangis begini susah berhentinya.. heuh, buntet hidungku.

..

.

.

Ini gak jelas banget, nganterin temen ke fotocopy-an buat scan dokumen.

Yang jaga ngeles, “Ini gak bisa Mba.. kertasnya kepanjangan. Scanner kita cuma bisa A4.”

Aku nyaranin yang jaga buat scan atas bawah, terus disambung gitu pakai pothoshop… ukuran F4 kan bisa..

Tau apa jawaban yang jaga? “Kalau Mbanya bisa, dicoba aja silakan..”

Dalam hati Emange aku tukang potokopian?

RAMBUT JAMUR

.

.

Itu kapan ya? TK kah.. agustusan kayaknya. Kalau ku pikir-pikir sampai sekarang, masih tidak ngerti kenapa waktu TK diikutkan gurunya buat lomba mewarnai diantara semua anak-anak itu?. Maksudku aku kalau memandang diriku saat itu, bagiku aku aneh.. aneh sekali. Bagaimana bisa anak-anak sekecil itu (aku) yang berpikir kalau gunung itu didominasi oleh tanah dan batu, lalu mewarnainya dengan warna hitam., pokoknya aku memandang diriku sendiri itu ”I’m so weird..”, mungkin aku ada bakat gambar. Sayangnya memang gak diasah sebegitunya.. sewaktu SD sering banget ikut lomba gambar. Meski mentok-mentok cuma 3 besar. Apakah ini juga yang membuatku bisa suka sama Ardo? Karena satu frekuensi? Eeh.. Karena keahliannya nyorat-nyoret tembok dan buku? Tapi kalau ku pikir lagi sekarang.. apakah sama dia itu dulu beneran cinta? Apa cuma cinta monyet? Kayanya memang cinta monyet doang, meski ku akui ya perih.. move on butuh waktu yang lama pula *hahah. Naksir banyaknya sih ke dia, tapi suka juga sama yang namanya Tomi.. sampai aku benar-benar baper gegara dia mengelus-elus rambutku demi nyontek jawaban soal fisika-ku, “Plis Sa.. contekin..” Gimana sih… anak umur 13 tahun dibegitukan? Hahah.. meski ku tahu Tomi cuma merayu-rayu.

Tapi aku sekarang merasa bego’ banget, gak peka-nan jadi orang.., jahat *Hahahaha bodo amat.

Kalau Jefri lebih lucu lagi, kan ada cowok namanya A’an suka banget rusuh dan mengganggu ku, kalau ketahuan Jefri pasti dia akan membuat A’an nangis “Lo tuh cowok pa cewek sih An?! Beraninya sama cewek doang!” terus dia tarik A’an buat entah diapa’in yang membuat anak rese’ itu nangis. 😀 dibela-bela gitu siapa yang gak seneng coba?. Bagaimana dia tiba-tiba duduk di meja depanku lalu mengajak ngobrol ngalor ngidur atau sengaja menyembunyikan buku ku biar dicari-cari. Pokoknya semua orang tahu Jefri sedang pedekate, tapi hanya aku yang pura-pura bego’ dia cuma iseng.. cah cilik cah cilik.. 😀

Sampai aku tidak berani loh menjalin hubungan seperti “Pacaran”, kalau akhirnya putus toh buat apa? Malah nyakitin diri sendiri. Untungnya apa?

Rambut jamurnya mana? Okeh.. agustusan, disuruh dandan ala-ala polisi atau dikonde gitu. Nah aku dikonde gitu.. rasanya mukaku padet bedak dan entah dicoreng-coreng make up gimana gak tau. Karnaval dinaikin delman, nah.. pokoknya entah dapet insiden apa, apa karena duduknya kedekatan atau gimana.. rambutku nempel sama rambut sebelahku. Diejekin sama cowok-cowok “Rambutnya Risa rambut jamur!”

Risa.. pakai Z, ribet memang. Barangkali aku harus minta izin Ibuk buat merubah nama itu dan menghilangkan nama tengah-ku, dan menurunkan sedikit derajat nama belakang ini. “Ratu” busyeet dah.. jadi permaisuri bagi seseorang saja sudah cukup, gak usah jadi Ratu Ratu segala… Hahaha

Salah satunya ada Mas Roni, kalau inget suka sedih. Kog malah sedih lagi? Karena dulu saya sering banget kelayapan main ke mana-mana sama dia dan beberapa anak lain di lingkungan rumah. Dia meninggal kelas 2 SD karena DBD. Masih inget banget bagaimana dia suka mengejekku. Kalau beliau tumbuh besar bersamaku, apa jadinya hari ini? Entahlah..

Kehilangan dan dilupakan lebih berat mana?