Akan Tidur Jam Berapakah Aku? Jeng Jeng Jeng..

Pukul 23.56, akan tidur jam berapakah akuh? Besok harus beraktifitas kembhali.. ngerjain orang dan ngerusuhin orang, hmmm.. so what gituloh..

Hai Beb.. jangan berhenti memanggil Beb cuma gara-gara Saipul ku beginikan “Beb? Beb beban maksudnya?” Hahahahah, kamu beda..

Pokoknya segala pengecualian teruntuk semua pria yang ku kenal.. rasa-rasanya tidak berlaku sama sekali buat seorang kamu. Aneh? Banget.. ngaku aja deh.. aku diguna-guna kan? *kkkk

Ternyata menulis di blog story telling begini dengan menggunakan perumpamaan aku kamu lebih enak ya. Menulis ini untuk siapa? Untuk diri sendiri tentunya.. karena aku sudah tidak menulis manuali buku diary, readers tercinta, yaaaah.. kalau ada.. *wkwkwk

Dan buat kamu, mengabarkan yang tak terkabarkan *pa’aan seeh..

Sebagaimana aku tak mau tumbuh dewasa, maka dari itu aku membutuhkan kamu.. *ecieeh nggombal lagi. HHHHH

 yang menurutku kelewatan banget dewasanya, gak ngerti gimana cara bikin ini orang nangis atau marah mencak-mencak, apa dia sudah mereset emosi paling manusiawi itu?

Bagaimana bentukku? Tentu saja pucat.. sudah pernah ku bilang kan kalau aku tidak percaya diri dengan mata panda ini? Aku menginginkan tidur lebih lama ketimbang saat-saat ini..

.

.

“Bet, awas Bet.. kuwi mengko nyenggol Risa, ngamuk wonge..” Hahahahaha, tadi Kang Mus. Sialan.. kok pikir aku opo? Landak? 😀

Domisili sekarang Semarang atas, yaaa Tembalang sekitarnya, adeeem gengs. Tepatnya dimana? Who’s know.. takutnya ku kasih detail malah kamu cari. Pokoknya setiap aku melewati Balai Kota, Lawang Sewu, Udinus, Gramedia, Kampung Pelangi, terutama kampung pelangi sih… rese bener ini.. bunganya bagus-bagus lagi, gak ada yang ngasih taman gitu ke aku? *HHHH.. hawa-hawanya kudu ngamuk. Bangunannya bisa dipindah kemana kek.. Pluto atau mana. Sliweran motor saja sudah membuatku kesal apalagi bangunan-bangunan tersebut? Malah kelihatan jelas banget.. Hahahahahaha

Salatiga, Bawen, Ungaran, Magelang, Ambarawa adalah daerah-daerah yang sangat familiar bagiku. Tapi sering ke Semarang Barat juga, kalau ngelayap-ngelayap di mall gak pernah sih.. kecuali dipaksa temen. Pernah kehujanan di Ambarawa, lepas copot jas hujan tak terhitung di daerah hutan-hutannya, sempat merasakan pagi-pagi buta sedingin es batu di Bawen, pernah begitu noraknya pagi-pagi di Ungaran memeluk diri sendiri dan berpikir ini mendung gak sih? Mataharinya ilang kemana?

 Nanti cerita ke anak-anakku, yaaah gitulah Nak.. meski dibilang manja begini tapi kelayapannya udah kemana-mana. Takut hamil berani-beraninya ngomongin anak, kkkk… kata temenku yang mau cerai itu “Jangan takut Sa, 2 minggunan memang sakit sih.. tapi setelahnya biasa aja. Mungkin nanti kalau sudah punya suami pemikiran kamu bisa berubah lagi, mungkin gak akan takut lagi karena mikirmu sekarang kamu bakal melalui semuanya sendiri. Dan proses melahirkan itu gak sealay sinetron-sinetron kog. Dilarang teriak-teriak aku malahan.. yang ada aku jambakin rambut susternya..”

Aku: *ngeblank*

Saya adalah seorang introvert, yang mana kalau terlalu lama di keramaian atau dalam durasi waktu lama aku merasa semua energiku tersedot. Lemes gitu, maka aku membutuhkan waktu untuk sendiri lebih  banyak. Sebagai bentuk mencharger energi. Ketika tidak ada kerjaan atau jadwal apapun maka saya menghabiskan banyak waktu di kamar untuk sekadar tiduran atau menonton drama/baca buku. Tapi masalahnya gini… kalau kelamaan sendirian maka pikiranku mulai aneh-aneh..

Kog jahat sih..

Tega..

Kapan?

Sedih..

Thatsss all.. tiba-tiba nangis sendiri, ngedrama sendiri. Parah..

Saking malesnya ada orang lain di kamarku, Uma yang pernah menginap di sini pun gw usir “Um plis, nanti jam sekian kamu pulang ya.. aku mau tidur.” Kurang stress gimana gw ini.. *Hahah
Tapi ku akui ngamar sendiri emang mahal, bagaimana kalau kita cari pesugihan buat bayarin tiap bulannya *Hahahaha

.

.

Kang Mus: Kuwe ndak pernah ngerti Gunung Ungaran Sa?

Aku: Wes tau,

Kang Mus: Gayamu..

Aku: Bukak lawang omah, rak ketok langsung gununge to Mas..

Kang Mus: Sableng.. kabeh wong yo ngerti neg ngunu.

Aku: Hahahahaha..

Kang Mus: Bentukanmu ki opo tau muncak?

Aku: Ih males,

Kang Mus: Tuh kan..

Beberapa orang pernah mati-matian mengajakku muncak, tapi aku emoh… dengan alasan apapun tidak mau. Mungkin jiwa anak-anak ini yang menjegalnya, “Ngapain.. capek-capek an gitu.. gak ada tv, kulkas, ac, stop kontak.”

Malah inget omongannya Maul “Yo Sa, kulkas, magic com, mesin cuci, mben njebluk kosanmu listrik e..”

Aku be like ngakak sampai perut sakit.

Tapi kan sudah pernah ku jelaskan, impianku adalah melakukan perjalanan jauh naik kereta dengan seseorang. Atau sendiri juga tak mengapa..

Ditulis sembari dengerin SNSD – Light Up The Sky berulang-ulang.

0.42 Good night..

Advertisements

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s