Tidak Segampang Kelihatannya..

Teringat segala hal mengerikan, menyebalkan sebelum sampai di sini. Kalau saya lihat ada fresh graduate dan kerjanya cuma main-main.. dan salah satu Paslon mengajukan Janji untuk menggaji Penggangguran Terpelajar tersebut? Oh hell yeah.. duit dari mana itu? Estimasi dan pertimbangannya bagaimana? Kog bisa-bisanya?

Bahkan di e-mail HRD pusat lewat awal bulan ini untuk jangan lupa buat jadi warga negara yang baik. Dihimbau untuk menyoblos April nanti..

Seriusan.. Hahha… apakah aku akan golput? Atau ya lihat nanti situasinya akan seperti apa..

Lanjut..

Betapa susahnya saya mendapatkan pekerjaan ini. Kalian pikir interview dan mengalahkan beberapa saingan itu sudah cukup dan selesai? Dan kau langsung temukan surgamu? Tidak semudah itu Ferguso.. ribet..

Saya harus tes 8 atau 10 kali.. atau barangkali lebih dari itu, lupa sih.. karena sudah lama sekali, kombinasi dari tes tertulis dan praktek. Yang mana pengujinya nyebelin semua. Oh iya… tambah satu makalah rese itu, tambah PKL juga. Ini ribet sekali Ya Tuhan.. sempet kepikiran “Kenapa aku resign?”

Terus meyakinkan “Tenang… tenang.. kuasai situasi.. SEMANGAT!”

Jadi kenapa saya bilang sebelumnya belum berniat minat untuk naik lebih dari ini? Karena akan makan proses yang panjang lagi. Ya biarlah sekarang menikmati 1,5 tahun dilarang menikah. Hahahahah

Ini bahkan sekian bulan sekali pasti akan ada evaluasi kerjanya. Rempong ya?

Waktu itu saya rehat gak kerja sebentar setelah resign, kemudian cari kerja lagi. Duit ada, tapi tak sebanyak itu.. tapi memikirkan banyaknya saingan dan pencari kerja.. well saya harus merayu Tuhan untuk memberikan kemudahan bagiku. Katanya sedekah paling utama kan ke orangtua dulu sebelum ke lainnya,,

Kalau baikin Ibumu pasti Allah juga gampang Ridho ke kamu. Dengan sombongnya.. saya memutus kompas kegelisahan masa-masa galau tersebut dengan ngasih Ibuk duit yang separuh gajiku sebelumnya.

Meski beliau bilang begini “Lho nanti kamu gimana kedepannya?”

“Gak apa-apa, pasti bisa langsung dapet yang baru..”

Ya gitulah singkat ceritanya.

Ternyata Mas Ipul kerjanya di kota kita, barangkali kalian pernah papasan di jalan.. maybe, dia sih nanya pas aku di rumah gak? Aku jawab emang lagi gak di rumah…  Dan pas ku tanya

“Gak capek Mas nglaju dari rumah ke kotaku?”

“Gak, udah biasa.. resiko juga. Kamu malah kejauhan dari rumah, duitnya mungkin banyak tapi gak deket keluarga dan boros di kosnya.”

“Ya gak kenapa-kenapa sih, resiko juga.” Untuk urusan duit aman-aman saja kog Mas. Yaelah… ini orang, pan pas sama kamu dulu juga jauh sama rumah.. buat bayar A-Z

Pas inget masa-masa naksir dia, kog aku sekarang malah kepikiran soal kamu. Kog aku jahat sekali ya? Bagaimana perasaanmu.. melihatku setega itu padamu?

Aku saja kesal tahu ada cerita ngasih roti ke orang gila. Kalau dibalik gimana? Ah iya ngerti lah.. Maaf

Maaf..

Maaf..

Habisnya dia baik, cakep, lucu.. sudah biasa aja, bagiku cuma senior keren aja gitu..

kau tahu aku berada di umur yang belum terlalu banyak memikirkan soal kemapanan, meski aku tahu cinta itu seharusnya bukan hanya soal cinta. Masih anak-anak.. *Hahah

Advertisements

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s