Jangan Fokus Dunia.. Katanya.

Dinasehatin panjang lebar sama Pupuj, yang kemarin itu gw cerita mau nikah abis lebaran dan saya berusaha bela-bela’in buat dateng tapi bukan cuma sekedar tamu datang makan nonton lalu pulang. No no no..
Dan saya sudah ada rencana ngomong begini ke Pak Irwan. “Pak izin libur tanggal ini sama ini ya, mbakku nikahan. Aku disuruh jaga kotak sama buku tamu..” hahahahahahhaa…
Mungkin beliau akan jawab begini, “Eh iyo Nduk, gapapa..” πŸ˜‚ #ngayal
Ini soal saya yang cerita ke Pupuj, betapa susahnya jadi perempuan. Perempuan itu aurat semua. Bahkan harus hati-hati dengan suara yang lembut.
Terasa ingin segera menikah, tapi belum siap. Dia nyuruh saya buat datengin kajian dan sejenisnya, percaya saja sama Allah.
Aku mengerti perasaannya yang kecewa berat karena si X akhirnya sama Y.
Sempet mau ta’aruf sama hafiz gitu tapi malah memilih sama Mas yang kataku Om Om, ya Om Om kece.. hla wong wajahnya seperti Ji Chang Wook. Dan aku bales.. ya gak sampai segitunya aku merasa ingin. Lagian malu ah, kebanting sama orang yang sholehnya seperti itu.. aku ini apa? Kog berani-beraninya?. Tapi ada satu hal masalah keduniawian yang benar-benar aku tidak tahu apa benar bisa meninggalkannya?
Soal perasaanku, nyaris mendekati angka 10 tahun.. apa aku bodoh? Oh iya.. iman ku belum setebel temenku yang satu ini. Yang bisa legowo meninggalkan semuanya.
Tak ada jaminan apa-apa, tapi kenapa aku tenang-tenang saja? Aku merasa aneh..
.
.
Mungkin aku bisa melupakan.. Mengikhlaskan segalanya, tapi aku tidak tahu apakah aku bisa? Untuk berpura-pura tidak ada apa-apa pada hatiku ini? Untuk merasa.. argh, toh sudah lama kami tidak pernah bertemu. Kami sudah seperti orang asing
Harusnya wajar kalau lupa, tapi aku benar-benar tidak suka dengan perasaan ini. Betapa aku sering merasa, kenapa tidak dihapuskan saja perasaan ini? Biarkan aku berjalan semestinya dan dia dengan jalannya sendiri. Lalu tiba-tiba sulit untuk bernafas, karena tanpa sadar aku menangis lagi. Arh.. apa lagi ini?
Lagian aku punya apa sih? Bukan seseorang yang cantik sekali. Tidak pintar.
Tidak berasal dari keluarga berada..
Tidak sesalih itu.
.
.
Coba kamu jawab, kenapa bisa menyukai aku? Sejak kapan? Tidakkah kau pikir aku penasaran setengah mati ingin tahu? Sejak kapan juga tahu blog ini? Awalnya aku merasa bebas-bebas saja.. tapi setelah merasa sadar… aku merasa ingin ja’im dan jadi sok keren tapi gagal. Tapi ya percuma juga sih, kalau kalau kau rajin pasti malah paham nyaris 70% aku seperti apa melalui semua postingan yang ada.

Advertisements

Butuh Sesuatu yang Seru Buat Dibanting.

– Piring? Mana piring?
– Apa kek buat dipukul-pukul.
– Rasanya ingin teriak.
Terkadang aku benar-benar takut pada Kang Mus. Kenapa? Karena orang yang paling berani membercandai sampai sebegitunya, tidak menutup kemungkinan paling bisa marah sebegitunya.
Tapi untungnya tidak ya, dia ini palingan cuma lebih banyak bicara daripada sebelumnya.
Dan ketika KakangMas seperti itu padaku, oh.. ngerti, arraseo.. Mus lagi marah padaku. Ya begitulah..
Tapi meski agak-agak kesal. Ya gw beneran berusaha membuat mood sendiri menjadi lebih baik, sekuat-sekuatnya.. berusaha strong wkwkwk. Seperti mengingat-ingat.. hmm.. bagaimanapun juga omongannya Fitri bener..
Dia itu cakep, cerdas, tapi penyakitan. Masa’ minum air dingin dikit amandelnya kumat. Abis main sepak bola kesleo dan dia gak bisa jalan. Antara kasihan sama kudu ngakak.. yaaampuun, lemah sekali.. untung kerjanya gak berat-berat main fisik.
Sumpah.. riweuh sekali. Makan apa dikit perutnya sakit.
Ah lupakan..
.
..
.
Aku biasanya sih, kalau stres.. suka banget gunting-gunting rambut sendiri. Seriusan.., rasanya seperti ada yang berat sekali di kepala. Lalu efeknya malah motong rambut sendiri.
Tapi berhubung rambutku sekarang over pendek. Tidak bisa.. πŸ˜‚
Tau gak alasan sebenarnya kenapa saya potong rambut sependek ini beberapa bulan lalu?
Sebenernya sih.. ketularan kutu oleh seseorang. Yang padahal saya gak tidur lama-lama banget sama dia.
Yah gak sadar, ku pikir ketombe. Dari rumah lalu mampir ke tempatnya Ipul, yang kalau inget.. sumpah lucu banget.. betapa groginya Mas Mas egrang yang satu ini. Aduh aduh.. aku alay sekali?! πŸ˜… lalu malemnya saya mencoba meyakinkan diri, ini bukan kutu.. itu ketombe ketombe ketombe! Ketom KUTU! tapi gak kuat gatel banget!.
Akhirnya.. ketahuanlah.. itu kutu gengs.. *kyaaaaa stresssed overload*
Karena palingan salon jam segitu udah tutup. Dengan gunting seadanya, Gendut memotong rambut sebahu kuh.. sial syekalee πŸ˜‚, padahal sudah lama Ibuk request buat dipotong karena kan takutnya beliau ini.. saya bakal kegerahan kalau pakai kerudungnya. Tapi tak pernah saya iyakan.
Eh malah..
.
.
Lalu entah kapan, pas malam-malam Imam n geng ngajakin kongko-kongko tak jelas. Malam minggu yang entah kapan. Kog ya aku mau-maunya sendirian mendatangi tiga mas mas tanggung yang kelihatan seperti komplotan copet ini?
Pas di situ pun kan ada salah satu temennya Tukiman feeling something padakuh, yang ngajakin salaman tapi gw kagak mau πŸ˜‚. Tetiba aja di tengah lapangan tersebut saya nyeplos..
“Eh, abis potong nih gegara ada kutunya..”
Sony langsung menatapku aneh.
“Ngapain lu cerita soal kek gitu ke kita?! Edan lu ye!” Dengan sedikit improvisasi bahasa gahul jakarta. Aslinya sih ngonong jawa yang banyak sensornya.. πŸ˜‚
“Kan cuma cerita gak boleh?” Aku.
Padahal ya cuma mau bikin temennya Imam ilfil padaku. Gak usah seneng-seneng mbi aku! AKU GAK SENENG MBI KUWE!! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚