Cincin Nikah, Bukannya Gak Boleh Pakai Emas? Bawa Kucing Ke Mall.. Hah?

Meski cerewet, tapi sebenernya cerewetnya Kang Mus itu demi kebaikan anak-anak buahnya πŸ˜‚.
Selain Mas Khasan, saya dapet Kakang lagi berupa Kang Mustaman. Kalau Mas Khasan lebih ke nanya’in yang susah apa? Kalau gak ngerti tanya aja, ngasih tahu warung-warung yang murah dimana.
Mas Khasan itu sudah ada istrinya tapi belum dikaruniai anak. Ceritanya sih ibunya pengen punya cucu cowok karena dapetnya cewek terus.
Akhir-akhir ini dia hobi sekali memanggil semua orang dengan sebutan “Hai Jess!” Dengernya berasa seperti Jessica Kumala Wongso yang ngeracunin kopi aja.. hahah
.
.
.
Eng ing eng..
Suatu pagi, saya sedang mengerjakan sesuatu dan Kang Mus main-main dengan cincin yang melingkar di jari manis kirinya.
Tiba-tiba cincinnya jatoh,
“Eh eh eh, jatuh.. jatuh.. ”
Saya cuma ngelirikin..
“Hilang bahaya nih, 1 jutanan lebih!”
Dia pasang lagi, dalam hati ku nggrundel.. Ya Allah Mas, jan jane ki aku kepo arep tanya-tanya what’s going on dengan cincin dan pernikahanmu. H-1Bln sih..
Aku pun pura-pura sok nggak ngerti apa-apa
“Itu emas ya Kang?”
“Emas, sepasang beliku dulu..”
“Bukannya laki-laki gak boleh pakai emas?”
“Harusnya sih gitu.., tapi beliku sepasang..”
Dia ngulang-ngulang sepasang teruss, dan harganya diulang teruss.. 1 jutanan lebih per cincinnya. Ana tahu, profil picture punyanya Kang Mus kan dia lagi menyematkan cincin ke Mbanya..
“Bukannya pesen yang satu bukan emas bisa kan?”
Entah dia jawab apa, yang jelas whatever lah Kang. Suka suka loe dah..
Kan H-1bln, beliau bakalan cuti. Jadi.. sebagai bawahan yang baik.. ngamplopinya 50k.. πŸ˜…. Suka sedih sama mau ketawa, kalau yang nikah atasan.. maka haram hukumnya ngasih dibawah 50k.
Kang Mus punya pemikiran semacam ini.. dia menantang Ubaid untuk segera melamar pacarnya. Tapi Ubaid merasa belum siap karena belum punya rumah. Kang Mus nasehatin. Jangan khawatirkan rumah dulu, dicari bareng-bareng saja.. nanti kedepannya kalau kalian berantem.. jadi gak ada yang ngaku-ngaku ini rumah sesiapa-siapa. Hmm..
Sedangkan Ubaid bilang gini, udah ada dikasih rumah sih sebenernya.. tapi tinggal renovasi sana sini. Jadi intinya Ubaid masih belum berani.
.
.
Saya gak paham, ternyata si meong ada di dalam ruangan sebelah. Beberapa hari lalu Ubaid pernah nanya ke Kang Mus.
“Kang, kucing dibawa ke mall boleh gak sih?”
Edan.. ternyata dia selama ini bawa-bawa tas gede isinya kucing anggora abu-abu. Gila! Nurut lagi..
Kampret sekali kau Baid!
Digendong-gendong, dia taroh bawah AC.. kucingnya anteng gitu.
.
.
Yang saya suka dari kedua Kakang tadi adalah bagaimana mereka bisa spelling namaku dengan benar. Tanpa saya harus menjelaskan atau memohon-mohon “Tolong panggil aku Risa..” πŸ˜…
Bagiku bahagia itu sederhana kog, just call me Risa.. hahhaahah

Advertisements

17 thoughts on “Cincin Nikah, Bukannya Gak Boleh Pakai Emas? Bawa Kucing Ke Mall.. Hah?

  1. Aku kalau ngamplop bos atau orang kaya. Cuma 15 ribu. Tapi kalau ke temen atau ke orang yang relatif sama kayak kondisi saya atau dibawahnya secara sosial dan ekonomi. Aku ngasih lebiiiiiih. Gak tau kenapa.

  2. Kog gitu ya, kalau aku udah kebiasaan sih. 50k buat atasan, 20 buat temen sejawat entah kenal akrab atau tidak. 15k? Gak pernah.. harga diri broh! πŸ˜‚ gengsian saya orangnya tuh..

  3. Ya gak tahu, intinya ngamplop kan mendoakan mereka syukur-syukur isi amplopnya bisa membantu menyelesaikan persoalan biaya resepsi. Nah wong bos kok dia sudah kaya, tak ada masalah soal biaya. Mungkin gitu sih.

    Lho emangnya ketahuan isi amplopmu? Jangan-jangan amplopnya dikasih nama ya? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  4. Iya dikasih nama dong Mas, biar yang disumbang nanti balikin ke nikahanku pun tahu diri. Harus balikjn berapa.. gitu.. ah kau ini~ πŸ˜‚

  5. Emangnya kapan njenengan mau nikah? Awas nanti gak berkah 🀣🀣 hahaha itu seni filsafat siapa sih yang ngajarin… Di mana mana, banyak yang begini. Ya allah jaman jaman edan.
    Ya Allah kenapa jadi debat lagi sih sama orang ini. Ckckck

  6. Kalau sini jawab gini: kalau udah ketemu sama yang sesuai dengan hati dan sini ngerasa cocok. Langsung gas pol!! πŸ˜€ Hayo loh situ mau jawab apa? sini udah berani jawab pertanyaan yang konon menurut situ pertanyaan yang jahat Ha ha ha πŸ˜€

  7. Kalau belum ada yg ngelamar… aku bisa apa? πŸ˜… masa’ ya mau nawar2rin diri “Nikahin aku dong~”, lagian saya mah bukan Siti Khadijah, levelnya masih jauh.
    Eh, lagian saya masih belum siap untuk menikah dlm waktu dekat.
    Pengen tapi belum siap, serba salah.. 😁

  8. Ha ha ha bagus! Saya salut dengan keberanian dan kejujuranmu untuk mengatakan ini semua. Top! Bintang Lima.

    tapi pernah aku baca di buku, perempuan nawarin lebih dulu itu gak papa, nawarinnya pun terbilang terhormat, karena ingin menikah dengan lelaki yang menurutnya dekat dengan Allah dan dapat membimbing menuju kedekatan denganNya. Tapi jangan kira nawarinnya secara langsung. β€œPlease marry me!” Jangan kira begitu. Ah.

    Pengen tapi belum siap. Heuheuheuh

  9. Kenapa kita jadi ngomongin soal pernikahan sih? Kkkkkk
    Pengen yg sederhana saja deh, bisa sabar menanggapi semua kegila’anku.
    Pesen satu kalau ada.. hahah..

  10. Mungkin karena hormon. *demi tuhan! Sejak kapan aku jadi bisa nyletuk *karena hormon?
    Kalau mbaknya mau dan mbaknya bisa… Sik koreksi, kalau mbaknya mau dulu (bisa-nya belakangan) lebih gila, orang seperti yang mbak minta ini akan ada. Kenapa aku tahu? Coba tebak saj kenapa aku tahu. Hah ha ha. 😁

  11. Orang gila masih bisa ketularan gila ya? 😁
    Kan dah kubilangin, kalau mbaknya mau lebih gila. Syaratnya lebih gila dulu baru orang itu β€˜akan’ ada.
    Yah cuma cepek! Gopek aja gak cukup.😁

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s