Sebuah Alibi dan Penyamaran.

Jadi.. kalau saya pakai masker dan kacamata apakah kamu masih bisa mengenali?
Saya sebelumnya tidak begitu menyadari hal sepele ini. Bagaimana bisa hanya sebuah masker dan kacamata bisa mengelabuhi seseorang.
Kemarin sore, jam 16.30 saya baru balik kerja. Sebenernya jam 16.00 udah kelar, tapi karena suatu hal saya baru beneran bisa keluar jam setengah 5.
Nyebrang jalan, nah ini.. momok sekali buatku. Nyebrang.. hahahaha, plis tolong.. saya butuh seseorang yang bisa nyebrangin saya di jalan raya. Digandeng semisal? 😂
Digandeng-digandeng..?? salaman sama laki-laki aja gw ogah, main gandeng-gandeng aja.. hhhh
Sampai kosan ambil tas yang agak gedean, pesen ojek online dan menuju terminal bus. Agak jauhan sih.. sebanding sama harganya, ya lumayan lah.. lumayan buat makan 2 hari 😂
Eh.. aku ada ide bagus, sekali-kali nyamarlah jadi ojek online Mas… Siapa tahu dapetin aku sebagai penumpang… hahahahahaha 😂
Kenapa dibela-bela in pulang sih? Padahal Minggu sore masih ada jadwal?. Biarin.. butuh udara segar saya ini..
.
.
.
Lantas apa korelasinya dengan judul postingan?
Sore itu saya nungguin bus dan lumayan lama. Eh.. lihat seorang temen lama nganterin temennya. Saya tahu sih dia baru saja balik dari mana gitu. Tapi ngapain sekarang di kota? Ada kepentingan apa?
Kami memang gak begitu dekat sih, saya mau nyapa.. tapi dia sibuk ngobrol dengan temannya. Ya udah deh.. saya biarin aja, lagi bad mood juga saya-nya..
.
.
Ternyata dia gak sadar kalau aku ada di deketnya. Sesempurna itukah masker dan kacamata ini menipu mata?
.
.
Pertanyaanku sekali lagi adalah, kalau kamu lihat saya dengan masker dan kacamata apakah masih bisa mengenaliku?

Advertisements