Cemceman Lagi Apa?

Mungkin Kang Mus sejenis bercita-cita menjadi motivator. Tiap ketemu saya sama Dika pasti hobinya ceramah. Mari abaikan Kang Mus, bikin depresi lihatnya ๐Ÿ˜‚. Entah kenapa saya ilfeel sekali dengan jenis pembicaraan mereka, ya gitulah…
Semisal ya, grub kerjaan isinya malah guyonan 18+ 19+ aku kudu piye? Nyirami mereka pakai garam atau gimana?
.
.
Ternyata Mas Hasan kenal Inggar.
“Kamu kenal Inggar berarti Mb..”
“Iya, lumayan kenal juga..”
“Dulu aku yang sokong dia.”
“Ngopo mas? Pacarmu?”
“Ora..”
Ckckck ngaku aja,
.
.
Dalam hati ku berkata, ya tahulah Mas.. Inggar kan cemcemannya Saipul. Hahahahaha, sejenis naksir tapi bertepuk sebelah tangan, digantung-gantung gak jelas. Inggar udah sama Agus, sama Bambang, sama Slamet.. posisinya Ipul masih teman biasa. Wwkwk. Sakno..
Ipul itu modelnya gini, kalau dalam jangka waktu tertentu sering interaksi dengan satu perempuan.. maka dia akan suka sama tuh perempuan, labil lah istilahnya.. hatinya buka kantor cabang dimana-mana, gak fokus fokus fokus.. padahal kalau kamu fokus ke aku to.. aku akan menghebatkanmu, lagi pedekate saja kau sudah tobat dan berubah jadi alim.. apalagi wes *ehem! Batuk pak haji….? ๐Ÿ˜‚#mintaDigampar. Mudeng aku ki, mudeng.. sejenis kesepian tapi gak mau ngaku.. sok sok cool tapi tangisan..
.
.
Lagi apa?
Suatu sore..
Tyas galau karena pacarnya nyuruh cepet pulang. Semarang – Magelang kok pikir setengah menit tok? Hahahaha..
Tyas udah pengen nangis gitu. Sedangkan aku dan Uma utak atik hapenya Priska.
Uma: Pilih lagu opo? (Korea. Sambil scrolling hape..)
Aku: Iki..
Uma: Mb Tyas galau ki.. galau..
Tyas: Lha aku wes dikon muleh ket ma bengi..
Uma: Makane, jomblo lebih bebas..
Priska: Iyo, hapene sepi soko pemberitahuan. Tapi bebas..
Uma: Kangen yang.. (baca chatnya Tyas)
Tyas: Neg semisal pacare ngomong ngunu terus jawabe. Ra usah kangen-kangenan mbi aku.. alay..
Uma: Kamu lagi apa yang?
Aku: Lagi bales chatmu.. (jawaban gk mutu)
Priska: Langsung diputus neg mb tyas ngunu..
.
.
Cemceman.. bahasa dari mana ini? ๐Ÿ˜‚

Ketika Ibuk Sudah Mancing-Mancing…
Semua gara-gara Fadhil, anak umur 1 tahunan tetangga sebelah. Yang kadang ibunya nitipin dia ke ibuk.
Kalau kebetulan saya di rumah, itu bocah takut-takut sok sok jaim. Hahah..
Dikudang-kudang, Ya Allah.. dalam hati ku merasa.. sedang dikode-kode’in “Kapan nikahmu Nduk? Kenalke Ibuk karo calonmu.”
Calon pembantu? He’emb buk?
Hahahaha, saya itu sebenernya tidak dilarang pacaran. Tapi akunya saja yang gak mau, jadi plis lah.. kalau saya senyum-senyum sendiri sambil lihatin hape itu.. karena.. sedang bercanda dengan teman-teman yak~.. sejenis Muiz tanya, kamu lagi apa Za? Jawabku.. lagi bales chatmu..
Eh suer, kebanyakan kalau pada chat tanya seperti itu pasti jawabku. Lagi napas, lagi bales chatmu, gitu gitu jawabnya.. secara harfiah aja.. ๐Ÿ˜‚
.
.
Suatu hari, temen SD nyebar undangan pernikahan. Ibuk suka nyindirin,
“Nisa wes duwe anak, Halim lagi meteng, iki Anti’ arep nikah. Kuwe yahono yahmene dolanan hape terus..”
“Lha aku jeh mentingno kerjone kog..” (Padahal cuma ngeles~ dudududu…)
“Tanggal 3 wes lungo to kuwe? Ra iso nyumbang..”
Ingin ku teriak~ ingin ku menangis~ tapi air mata~ Sudah tiada lagi *Nela Kharisma ๐Ÿ˜‚. Sejak kapan aku ngerti lirik sialan ini? ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ iki lagune supir-supir bus biasane,
.
.
Bisa gak sih.. punya anak sendiri tapi gak usah hamil dan melahirkan? ๐Ÿ˜‚ bayi tabung mungkin?.
Bisa gak sih, nikah tapi gak usah pakai adat jawa yang rempong itu?.
.
.
.
Mungkin saya lebih tepatnya bukan tidak suka anak kecil yang benci sekali. Enggak..
Biasa aja, ya lihat aja saya sama kucing sayangnya kayak gimana. Sebesar itulah nanti kalau saya punya anak. Tapi bukan jadi keset, guling, bantal.. ya udah sayang.. apa yang perlu dijelaskan lagi?
.
.
Kalau sama saya itu santai aja, tidak perlu pamer pencitraan wah wah yang bagaimana. Kalau suka ya suka aja, mau baik buruknya seperti apa.
Tanggal 22 pengen pulang kayaknya, nunggu sampai bulan depan udah jamuran karena bosen gw mah..
Udah pengen gendongin Pilon..

Advertisements