Selly, Perempuan Paling Sabar yang Pernah Ku Kenal.

Kami baru deket sekitar akhir-akhir ini. Semua ya berkat Imam, tapi sekarang saya lebih deket ke Selly ketimbang Imam.
Lha ngopo… kadal kog 😀
Jadi semua chattingan saya sama Imam tak kasih tahulah ke Selly semua. Istrinya kog, makanya ku buka semua seluk beluknya Imam. Dari pesan teks sampai vn vn dari Imam..
Selly heran kog Imam terbuka dan percaya sekali padaku. Wkwk, entah ya~
.
.

Padahal kenalnya Selly duluan sih, mungkin karena kenalnya kami di kerjaan… makanya bagaimana kami di keseharian tentu beda. Mulai dari nol sama-sama, susah seneng bareng, teman sharing tentang kehidupan.
Sedangkan ketemunya Selly dengan Imam adalah hubungan asmara, well kadal.. tukang gombal, jago ngomong, cewek mana yang gak terjerat?
Tapi saya bukan, saya tidak masuk dalam kriteria wanita idamannya Imam.
Tapi yang saya tidak suka adalah, bagaimana hubungan pertemanan ini disalahpahami orang-orang.
Apalagi dulu, Mas Ipul sering bilang. Nanti bisa saja kalian bakalan saling jatuh cinta karena pertengkaran kalian.
Yaelah Mas Ipul, sama kamu aja deh ya.. wkwk. Imam? Plis deh ah..
.
.
Saya tidak cocok dalam hubungan pertemanan yang penuh kepalsuan. Dan saya kalau ngomong kan kadang gak pakai hati.
Mb Dini saja sampai bilang begitu, tak berperasaan, setengah diriku mungkin adalah laki-laki.
LUCU..
Mungkin memang dulu aku diharapkan keluarnya laki-laki, namaku saja rancu.. kenapa gak langsung pakai S? Malah Z?
Ngajari ku yo males kon jelasno.. neg we cerdas, mestine ngerti iki wocone S! Bukan Z.. kenapa gak dikasih nama Kevin sekalian? Wkkw
Maka ku biarkan saja jika ada yang memanggilku Riza. Nama itu panggilan otak kan? Otakku jadi punya dua nama.. Riza dan Risa.
Aku kan kalau ngomong gak pakai perasaan, lawan bicaranya adalah Imam yang gak punya rem bicara.
Malah jadi debat kusir,

Kan pernah ya, si Imam sok sok ngajarin Asep perihal hidup tuh gini Sep.. kamu gini dan gini. Sebelumnya saya sama Imam sudah bantah bantahan tentang sesuatu.
Aku: Emange kuwe urip? Sok sok an marai Asep soal kehidupan.
Imam: Asem, 🐒
Asep: hahaha, skakmat. Cocok tenan ki dadi musuh.

Advertisements