Cewek Kalau Temenan Udah Kayak Lesbian

Cewek Kalau Temenan Udah Kayak Lesbian
.
.
Keinget banget disaat Muiz bilang kangen, tapi gak pernah bisa ketemu karena lain dan satu hal.
Karena dia adalah satu-satunya orang yang aku bisa menceritakan tentang keluarga tanpa harus merasa rikeuh. Karena kami punya latar belakang hampir mirip, punya nenek dan kakek yang sama-sama riweuh. Tapi untuk masalah hati aku tidak membaginya ke dia.
.
.

  • Muiz: Kangeen, ayo ketemu!
  • Aku: Aku pengen dideketmu, berdua’an terus kayak dulu.. hiks
  • Muiz: Samaaa, iyaaa sama-sama kemana-mana barengan. Orang-orang yang ku kenal sekarang jahat-jahat! Gak tulus!
  • Aku: Huwaaa… pulangmu kapan?
  • Muiz: 2 minggu lagi
  • Aku: Yaaaah, gak bisa

Ini percakapan antara sepasang kekasih atau gimana? Wkwkw. Karena kami kemana-mana memang bareng terus, enakan sih temenan sama dia. Karena dia gak peka, dalam artian kalau aku ngomongnya mulai agak kasar dikit. Pasti dia gak akan sakit hati. Pernah gini, “Muiz, we ki mudeng pora o neg aku nesoni kuwe?”
“Ogak,”
“Yowes”
Bubar, lanjut jalan.
.
.
Karena dia ini merasa tertekan dengan kegiatan kerja ngelesin anak-anak SD – SMP sambil kuliah. Sedangkan kondisi manusia disekitarnya pun kurang bersahabat. Makanya dia butuh pacar, Kholis pun datang. Kalau gak dapet temen yang solid, satu-satunya jalan memang pacar sih.
Tekanannya standar sih, di materi. Terkadang dia ingin nyerah buat fokus kerja aja. Malu sekali karena ibunya ikut membantu. Ya gitulah..
.
.
Kholis ini pacarnya. Dan aku merasa geli tiap Muiz cerita perihal berantemnya standarlah, jika bahas soal pernikahan si Kholis bisa sangat sensi. Mondok, dan serabutan. Karena kalau uang utama masih datang dari orangtua. Kerjanya belum tetap.
Padahal, Muiz-nya bukan pengen sekarang.. tapi marilah kita bahas ini. Toh kita sudah dewasa, lagipula aku mau jadi pacarmu dulu karena kamu janji mau serius. Keinget kalau Muiz ini yang deketin banyak banget. Pas semasa sekolah, di kantin.. tiba-tiba dia dikasih air mineral sukarela. Mas Rois tetangganya, si anak sekolah sebelah, dll..
.
.
Ada momen ketika terakhir kali kami ketemu awal tahun ini. Februari kalau gak salah. Kubilang gini sebagai konklusi isi hatinya Muiz “Oke, ngerti. Berarti gini ya.., aku bukannya mau diajak hidup susah. Tapi aku mau kamu ngerti caranya hidup susah.”
Lihat, itulah yang terjadi jika pacarmu adalah anak dari keluarga kaya yang baik-baik dan gak ngerti apa-apa soal hidup selain seneng-seneng. Oke..
Jujur Muiz iri jika denger Kholis cerita soal mantannya yabg diajak kesana kemari, yang agak mewah dikit.
“Aku tuh bukannya mau diajak ke restoran atau sejenisnya. Cuma lesehan gini pun gapapa.. tapi aku akui aku iri sama mantanmu.”
Mereka kalau liburan semester selain nambah pekerjaan, mereka jalan-jalan kemana gitu.. dan bawa makan bekal sendiri. Minum sendiri. Wkwkwk romantis dengan cara sederhana. Alias ngirit. Aku pe melu-melu koyok ngunu ra iso, mbuh.. uripku isine kerjo tok πŸ˜‚
.
.
Jadi Muiz sejenis harus ngajarin Kholis buat mengerti akan kehidupan yang sebenar-benarnya. Karena dari yang kutahu ini anak memandang segala sesuatunya serba hitam putih.
Tapi memang ginilah, Muiz belum berani menceritakan apa yang terjadi dan bagaimana ke Kholis. Takut Kholis gak ngerti.
.
.
Sayangnya saya gak pernah main ke rumahnya. Tapi dia sampai hafal letak rumahku. Hahahh..

HP Cina Pertama, Belum Ada Android.

HP Cina Pertama
Tau gak, saya baru punya hp setelah lulus SMP. Kenapa kog bisa? Entah ya.. saya itu belum merasa butuh. Begitu saja sih penjelasannya. Itu pun beli pakai uang sendiri.
Lantas hidupmu ngapain aja tanpa hp Sa? Ngelayap, hahahaha..
– Ke warnet
– Mengunjungi rumah kawan-kawan
– Sepeda’an sama Yana, Elih, Sri
– Nontonin drama di TV
– Standar sih.. belajar. Ada satu hal yang lucu sekali. Karena kadang tidak ada kerjaan, satu LKS biasanya sudah penuh dengan jawaban-jawaban padahal tidak disuruh guru. Dan ketika itu… di kelas LKS ku bisa terbang ke pojok satu ke pojok lainnya.. jika guru nyuruh ngerjain sedangkan anak-anak lain males ngerjainnya. Sedangkan aku ngapain? Merhati’in mereka atau ngerumpi.
– dll
Maka dari itu disaat nomor IM3 ku terblokir, padahal isinya masih ada pulsa 40rb lebihan. Lumayan terpukul.. nomor pertamaku, yang 085Γ—Γ—Γ—Γ—33799 menurutku cantik kombinasinya. Ngafalinnya gampang, gak kayak nomorku yang sekarang.. 13 digit.. kalau beli pulsa kudu spelling dua dua setelah angka utama.. 089 xx xx xx xx 42 Ya sudahlah.. kalau ada kesempatan aku ingin memperbaharuinya. Tapi semoga nomornya belum diambil orang, you knowlah.. m3 kan gitu. Jahat.
HP pertamaku adalah hp cross cina yang warnanya putih, bersleret oranye, ada TVnya. Dan yang pasti ada antenanya yang bisa ditarik ulur πŸ˜‚
Karena kadang bisa rebutan tv maka Hp tersebut bagaikan oase di tengah gurun. Tapi setelah beberapa waktu kemudian hp tersebut mati total karena kerendem air cucian. SIAL.
Harganya kalau gak salah 400rb. Beli pakai uang sendiri lho.. wkwkwk, kece kan? Hobi nabung sih.. a.k.a kikir. Gak gak gak… lebih tepatnya saya jarang jajan, males. Tapi jaman segitu? Uang segitu.. bukannya udah banyak ya? Hmm..
Keinget deh, si penyebab batu bata masuk dalem tasku. Julukannya Kecap, karena bokapnya punya usaha kecap. Dia di kampus biru harga selangit itu.., ya maklumlah anaknya orang kaya,
heran sama ini bocah.. pas ultah, kado dari adek kelas banyak berdatangan. Ketika kamu adalah kapten basket+ketua osis+3 besar paralel+muka cakep= fans berdatangan. Naaah.. karena ditaksir orang model seterkenal seantero akherat begini, aku merasa seperti punya banyak musuh. Ada sisi hatiku saat itu, makasih sudah membuat hari-hariku berwarna dengan segala kejahilanmu. Ya gimana sih pdktnya anak kecil? Gitulah.. lucu banget!
Tapi kalau dipikir kembali, ngapain naksir gw? Cantik pun tidak.. tapi memang belum pubertas sampai jerawatan. Masih muka bocah polosan sih. Mungkin aku manis? Wkwkwk
Ckckck… dulu nyaris jadian kalau saja aku menyukaimu, sebesar sukamu padaku. Sayangnya aku tidak, aku suka temenmu si tukang gambar itu.. tukang tato apa gambar nih tepatnya? Sama ajah!.
Si kecap adalah sejenis orang yang aku tinggal bilang “iya” maka semua clear. Tapi Jef, aku tidak mau dapet musuh berupa mantan-mantan dan para fansmu.
Big no!
.
.
Entah ngapain itu dulu berusaha minta nomor, pas awal-awal punya hp. Udah mau kukasih sih.. soalnya ekspresinya berharap-harap melas gitu, tapi si Elihnya gini “We ki lahpo o Jef, njaluk nomore barang, nomore siji tok. Mengko neg mbuk jaluk wonge gak duwe nomor.”
“Lahpo o Lih! Melu-melu! Tak gitik we ngko..”
Si kecap udah marah, mereka berdua langsung kejar-kejaran. Aku? Cuma ketawa lihatinnya.. hiburan~
.
.
Hpku.. oh hp, cuma jadi ganjel pintu dirimu sekarang nak.. pulang! Mama tau kamu pura-pura kaya di instagram. *eh πŸ˜‚