Karissa – 14 (Nyampah)

.

.

Tumben 18.30 udah kelar. Alhamdulillah..
22:48 sekarang? Baru bangun tidur saya-nya tuh.. wkwkwk.
Imam udah jengkel sendiri karena gak saya tanggepin chat-annya. Hahah!
Kalau gak ada kerjaan malam minggu gini, suka keingetan sama omongannya Pak Arip..
“Kancane do malam mingguan, aku kerjoo.. he’e po ora Za?”
😂😂
“Malem mingguane wes bar Pak, turu!”
Itu beliau nyindirnya kebangetan. Posisi biasanya jam seginian masih kerja dan saya baru nutup buku serta ngitungin duit.
“Lha terus.. yahmene gak entuk malam mingguan?”
Apalagi pas saya pamitan pulang, beliau malah ribet sendiri..
“Perasaan kuwe kog libur terus sih?”
“Ya Allah Pak!, seminggu sekali ‘kan? Jatah ku libur ki..”
.
.
Sudahlah..
Orang-orang heran kenapa saya mau-maunya ngurusin Imam? Wkwk
Mungkin saat ini si bocah tengik itu menyebalkan sekelihatannya, tapi saya ternyata butuh sosoknya buat membalance hari-hariku.. sisi kegilaannya itu hlo.. hahahaha menghibur sekali 😂
Bukan Mas Ipul.. apalah itu orang, punya quotes aneh dalam hidupnya “Cintailah pekerjaanmu karena cicilanmu tak mau tau keadaanmu..”
Mas Ipul.. Mas Ipul..
soalnya kalau ngeluh tentang kerjaan ke Ipul, jatohnya malah jadi golden ways.. Saipul Teguh.. -_-, aku gak butuh nasehatmu Mas!! Cuma butuh didengarkan dan dikuatkan.. dihibur..
Apa iya pas gw bilang, pengen resign.. argh! Kesel!! Itu beneran? Kan cuma bercanda..
.
.
Itulah kenapa ada Imam dan bisa bikin agak fresh. Ketika saya ngeluh atau cerita apa.. maka tanggapannya bisa semacam..
“Yo lah, moh mbuk uncali sepatu mau?”
“Santai Za, sesok tak gasak e wonge!”
“Neg dinganu meneh kondo aku Za?”
“Ati-ati mbi Pak iku..”
Ckck, Imam itu rajanya gombal. Maka gak heran banyak yang terjerat dia, mudeng bagaimana cara memperlakukan perempuan dan bikin nyaman. Kalau sama saya kan beda lagi, usilnya minta ampun dan sering berantem..
Bagaimana kami bisa ngobrol berdua berjam-jam.. kenapa bisa dia cerita pengen punya rumah dulu baru nikah, lalu dibantah ibuknya “Modelanmu koyok ngunu opo iso? Rabi tuo we ngko le..”
“Asem.. aku dingunukno mbokku Za.”
“HAHAHHA, berarti ibumu mudeng kuwe Mam..”
. Dia sendiri bahkan mengakui namanya sendiri yang barangkali diharapkan jadi sosok pemimpin, tapi dia malah begajulan dan gak cocok jadi sosok Imam. Kadang kalau waktunya sholat dan kebetulan kami barengan, sukanya dia bercanda..
Aku: Kosek lek, pe sholat..
Imam: Tak Imami gelem gak Za?
Aku: Gak sudi~
. .
.
.
Si sulung yang gak ngerumangsani neg duwe adek dan harus nyari duit buat adek-adeknya.
Yang saya gak tau kog bisa?. Susahnya adalah Mas Ipul.. tampangnya bisa sejeles itu selalu pas lihat saya dan Imam bercanda’an. Taulah Mas Ipul.. dirimu kan juga ngerti kalau Imam sudah ada pacarnya, bagaimana seberengsek apa Imam itu, saya gak mungkin sama Imam dengan alasan apapun..
Gini aja saya udah kayak kewalahan, aku merasa kalau sama Imam maka saya yang cari nafkah.. sedangkan dia maen terus di rumah. Malah kampret.. ngeri banget dipikirkan. Padahal impianku mendengar yang seperti ini dari suamiku “Sudah Dek, mau kamu kerja atau enggak rezeki kita tetep 100% dijamin Allah. Mending kamu di rumah aja ngurusin aku dan anak-anak.. sambil merintis usaha”
Hahahahahaha.. Ya Allah Saa.. waras?, lho.. daripada istrimu di luaran dan ditaksirin banyak orang? Pulang-pulang kecapean dan gak bisa ngurus rumah?
.
.
Meski kata orang-orang laki-laki dan perempuan itu hubungannya gak bisa ditebak. Wes tak blok, gak bakalan ada apa-apa dengan Imam..
.
.
Ini bocah udah janji mau cerita bagaimana dia dikeroyok 6 orang sampai babak belur. Sejak awal minggu ini, maksa buat ke kos terus
“Masak gak? Tak mampir..”
“Onog jajanan gak Zaa?”
Kan dia ngajaknya malem kan.. pikiran saya udah gak karuan nih, gawat! Ngakunya ke bu kos apa? Saudara sepupu?
Nanti kalau yang lainnya mikirnya aneh-aneh gimana? -_-
“Ojo bengi kog Mam, kesel. Lagian daripada ngerungokno curhatanmu aku mending turu!”
Besok kali ketemuannya. Udah saya paksa paksa tetep gak mau cerita, pengennya ketemu langsung..
Duh kampret..
.
.
Ketika semuanya serba “Kunu lho Sa!”
“Sa!”
“Rene Dek,”
dan Mb Mila pun manggil
“Sa.. rene, tak kandani. Bulan depan onog rencana resign?”
“Hahahha, embuh mba..”
Makasih Mbaaaa, betapa pengertiannya.. wkwkwk. Ngerti saya tertekan tapi saya usahakan kuat kuat!
.
.
Orang-orang yang ku temui sekarang banyak menyayangkan kenapa saya resign dari tempat kerja sebelumnya. Mb Mila terutama
“Padahal to Sa, susah susah gampang masuk kunu. Koncoku pernah daftar dan gak ketrima.”
Dan yang lainnya
“Kan enak, iso dandan ayu neg AC nan, ngitungi duit. Ngopo metu?”
.
.
Gimana ‘ya, satu diantaranya karena Mamah.. kedua karena insiden itu, ketiga karena saya kayaknya gak cocok sama Pak Pendi. Keempatnya temen yang asiknya minggat semua, tinggal Asep? Doh.. capek, masih ada Mas Ipul sih.. tapi kan Abang sejak lama cool banget kalau kerja.. gak nyaman malah di sayanya.
Saya kalau kerja beneran hati taroh kamar, kunci. Gak usah dipakai, biarlah disakiti tapi gak bikin sedih..
Kalau hatiku ku pakai, sudah sejak lama saya resignnya.
Yang menguatkan satu diantaranya adalah orangtua, yang ku alami gak seberapa.. Budi pernah bilang padaku: “Za, kalau aku jadi kamu kayaknya gak bisa deh. Gak bisa bayangin hidup gak lengkap gitu. Gak kuat nanggung itu semua sendiri..”
Kisaran saat itu kami 17 tahun. Sekarang saya? 20 an lebih..
Ketika ada yang mempermasalahkan kenapa belum nikah?. Entah.. belum beres dengan diri sendiri, atau mungkin sudah terbiasa sendiri? Hahah..
Enggaklah, gak senaif sepengen itu. Gak masalah nikahnya bisa 5 atau atau 6 tahun dari sekarang.. asalkan sama orang yang tepat. Karena saya juga agak traumatis gegara ada temen cerita.. nyesel nikah sama orang yang baru dikenal..
.
.
lalu tiap saya pulang pergi entah naik kendaraan umum atau motor sendiri… saya suka perhatikan orang-orang ngamen atau yang kerjanya serabutan borongan gitu. Apalagi mamang mamang yang ngatur lalu lintas itu, kan kasihan kepanasan.. dapetnya berapa coba?
Mencoba bersyukur, gajiku UMK.. masih ada lemburannya, gak berat, cuma hatiku kudu dikesampingkan, temen-temennya seru-seru, okelah.. bisa kali naksir Mas Ipul buat semangatin kerja, ngantuk ngantuk dikit gapapa deh ya..
“Aku menangis tak memiliki sepatu, tangisan ku berhenti melihat orang tak memiliki kaki.”
.
.

Tapi di kerjaan yang sekarang, sudah ada planning.. ketika kontraknya habis atau saya beneran muak tidak tahan. Ada tempat yang ingin saya tuju,
23.39 done..
Nulisnya lama banget? Disambi balesin pesan para penggemar 😂

Advertisements

Posted on 22 September 2018, in Drama. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s