.

.

Satu keinginan yang belum pernah kesampaian sampai sekarang..
Pengen minggat yang jauh sejauhnya, pergi sendiri naik kereta dengan durasi waktu yang lama..
Bukan tempat tujuannya yang penting, tapi perjalanannya. Kalau sendirian kedengarannya menyedihkan sekali, bagaimana kalau sama kamu? Halah.. ngimpi..
.
.
Sepertinya jatuhnya akan seperti ini, saya duduk deket jendelanya, matikan hp, ngelamun sampai nangis..
Ngedrama banget..
.
.
Gara-gara Imam cerita bagaimana perpisahannya dengan Salsa. Salsa mau ke Tangerang dan Imam nganterin dengan amat sangat terpaksa.
Malam minggu kemarin sepertinya, saya gabut banget.. lalu Imam ngirim pesan banyol lah, dia vn nyanyi dangdut “Rene cuk, tak jak dangdutan..”
Saya sama Mb Ernis ketawa dengernya. “Kuwi sopo dek? Pacarmu? Kog iso isone cak cuk cak cuk mbi kuwe?! Dijak dangdutan.. edan.”
“Dudu mb, koncoku.. jatah gak waras bocahe, tapi cedak banget koyok aku mbi kuwe ngeneki. Dadine seng ora ngerti pas nemoni aku mbi deknen bareng.. yo dikiro pacarku.”
.
.
Langsung curhat, “Wingi aku nonton tapi gak onog Billa.. kuwe wes pe tak chat. Za, jane to wingi arep tak jak nonton. Lha Cindy ki ngechat Kanu ndisik.. mau gak mau aku ngajeni Kanu to, mengko neg si Ima ra gelem neg ora mbi Cindy bolone. Cindy geger dewe. Blablabla..”
Saya langsung ngamukin Imam “Emoh ngajak akuuuu?!? Butuh hiburan ki lho aku!? £=£$^#€#&$@$@!”
.
.
Ujung-ujungnya kan saya kepo. Saya tanya’in dong.. Mam, mau lu seriusin tuh si Salsa? Kog lu bikin skenario perminggatan seekstrim itu sih?. Imam jawabnya enggak. Namanya juga lagi kasmaran, pas berangkat aja mereka berdua pakai acara peluk-pelukan dan nyium kening segala..
MashaAllah~ elu lagi syuting drama korea? Ish ish ish..
Sudah banyak mengorbankan apapun demi Salsabilla, Imam.. Imam.. kayaknya sampai saya nikah dan punya anak.. akan tetep temenan. Kan ada sih.. temen musiman, tapi ini bocah enggak gitu. Tapi ya ngerti juga sih.. namanya lagi bersemi-seminya. Bandingkan denganku? Wes ambyar rasane..
.
.
Anyway kamu percaya gak, kalau saat nulis ini aku sedang ada di rumah?. Enggak ‘kan? Lagian kita mana pernah bisa ketemu. Ya udah, kangen.. tapi gitu aja, gak ada solusi konkretnya. Kadang jengkel, kog yo aku ngene men.. kog pengen tak tinggalno rasane abot. Aku ki bingung arep ngopo..
Suka Mas Ipul, tapi lebih suka kamu. Bagaimanapun juga ‘kan saya kenal Mas Ipul ketika sudah ngerti pahit manisnya hidup, mungkin ada yang kututup-tutupi dan beliau pun sama. Tapi kebersamaan kami yang nyaris bisa seminggu-sebulan-setahun ketemu terus, kadang bisa 24 jam seharian, dari situlah karakternya kelihatan..
Iya, ngerti.. secara agama Mas Ipul memang gak ada apa-apanya dibandingkan kamu, pemikirannya berbeda. Durung iso stabil menjaga, tapi ‘kan manusia gak ada yang sempurna bukan.. argh.. bingung, baru dengan Mas Ipul ini bisa suka orang agak dalem setelah ya kamu lah…
Entah beb, jika kau temukan aku goyah.. itu bukan karena aku tak cinta. Tapi aku tak kuat dibeginikan seperti ini terus.. saya ngerti sabar memang gak ada batasnya, tapi apa kamu tega aku menyakiti diriku sendiri dengan entahlah.. kamu tau apa kelanjutannya..
Mana ada perempuan sesabar aku?
.
.
Akal sehatku bisa paham, tapi hatiku tak bisa terima.. bolehkah aku menangis?
.
.
Nunggu bulan depan buat pulang kelamaan, suntuk gak ada jadwal cuma tiduran. Rame ya kota kita, ada apa’an sih? Hahah..
.
.
Mungkin nanti kisaran jam 16.00 baru balik..

Advertisements

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s