Daily Archives: 11 September 2018

Amri – 11 (Nyampah)

.

.

13 September, Mas Ipul ulang tahun~ šŸ˜‚. Ucapin gak ya? Gak usah ah.. dikira sok perhayian..
Hampir lupa, jarang kontek kontekan kami sekarang. Cuma seperti anak kecil yang sindir-sindiran di story.. lagian dia sibuk, saya juga sibuk..
Sering sih.. sering Imam bertanya “Gelo we metu koh kunu? Kangen Saipul?”
“Ogaak, opo sih?”
Padahal aslinya saya ya nyesel, nyesel.. nyesel… hiiiikss šŸ˜­, Mas Ipuuuuul… I miss you soooo.. dari yang tiap hari ketemu, sekarang enggak..
Tapi show must go on, yaweslah..
Kadang sama temen sekamar saya sering bercanda gini.. “Jane aku yo agak gelo, entuk duit yo entuk bojo neng kono.. hahahaha..”
Saya kasih lihat fotonya Mas Ipul..
“Asem, gebetanmu ganteng eg mb..”
Yang lainnya komentar “Mb Risa mesti kangen mbi wonge ki, ketoro..”
.
.
Jadi semalam gak sengaja ketemu Soni, ngobrol ngalor ngidul.. di pikiranku cuma satu tiap lihat Soni, apa iya laki-laki merasa angkuh sekali jika pernah mem-bajing-kan dirinya lalu tobat.. merasa keren dan punya pengalaman hidup lebih dari yang lain.. edaan. Betapa saya gak habis pikir dia bisa melawan arus kendaraan siang bolong bawa parang dan dalam kondisi mabok.. dan tobatnya karena pernah mimpi dilihatin neraka, lebaran dia nyuci kaki mamaknya lalu dia minum airnya.
Kog.. ketemu orang model gini sih gw? Kirain adanya cuma di ftv azab illahi apa Hidayah gitu.. šŸ˜‚.
Karena dia kadang kalau ngomong juga sok bijak, saya sering beginikan “cah iki kadang-kadang tek ngomong kayak ustad..”
Dengan songongnya Soni jawab “Kuwe paling tak ceramahi iso nangis kog Za..”
“Halah!”
Mb Fatimah geleng-geleng kepala lihatnya. Wkwk
.
.
.
Yang saya heran, siapapun yang sudah ngobrol agak dalam dan face to face bisa memuntahkan semua cerita hidupnya ke saya semudah itu.. cuma saya dengerin, komentarin sedikit, lempar argumen dan sok sok pengertian.. semudah itulah mereka percaya saya gak akan bilang siapa-siapa..
Apa iya saya harus buka praktek sendiri? Heloo…
Halah, lupakan..
.
.
Jadi kami sama-sama kenal seorang laki-laki ‘ya, semalam berkali-kali Soni bilang “Wonge ki seneng mbi kuwe Za..”
“Lahpo seneng mbi aku? Aku ki gak ayu, kelakuanku yo rak apik-apik banget, aku ki biasa wae.. lagian wonge kan saiki pedekate mbi Risma..”
“Jek digantung..”
Saya kenalnya memang belum lama, orangnya baik.. Ya standar baiklah.. dan dia semacam dimanfaatin oleh Risma. Mereka jadi deket setelah saya mentah-mentah bilang padanya gak mau ada asmara diantara kami. Saya pun heran, beberapa temen cewek saya aja ada yang modelnya php in banyak orang.. pacarnya bisa 5 atau 4 dan dimanfaatin semua secara finansial. Berkat kecantikannya lah.. Saya gak mau jadi orang semacam itu, jadi semisal ada yang naksir ya saya bisa sejahat “Aku seneng mbi wong liyo Mas.. ojo seneng mbi aku”, mending jahat gini daripada nyakitin..
Aku ki rak ayu, pinter ora, kelakuane seh labil, kalian itu ngapain sih? šŸ˜‘
.
.
“We wes tau tak critani to Son, kae tau ngechat aku nganti aku gilo.. tak hapus, neg iseh.. wes tak dudohno kuwe..”
“Koyok piye?”
“Pas hari iku lho.., wonge kan bengine kondo mbi aku.. mbak, sesok iki ulang tahunku. Terus tak guyoni to.. lha terus? Njaluk dikado? Jawabe wonge opo jajal.. Ora mb, ketemu mbi sampean wes seneng kog..”
Soni ketawa,
“Haha.. wonge ki seneng mbi kuwe.”
“Wes mbi Risma nug..”
“Tapi wonge kuwi jeh seneng kuwe. Sopo ngerti kuwe yo iso seneng..”
“Aku ki yo sejak awal kenal wes kondo mbi wonge, Mas.. ojo seneng mbi aku, aku ki wes seneng mbi wong liyo. Wonge jawabe ngene Son.. ben.. karepe, gene to neg sampean seneng mbi wong liyo? Karoe yo ra pacar.. durung dadi bojone wong..”
“Edan”
“Sopo seng ra ilfil?”
Sampai sekarang dia gak pernah manggil namaku langsung, padahal kami sebaya, masih sungkan “Mba..”, saya juga panggilnya “Mas” atau kadang “Mas bro” masih rikeuh atas penolakan yang jahat sekian waktu lalu..
Dan untungnya dia gak pendendam, masih mau temenan sama saya. Mau aja dimanfaatin Risma.. Mas Mas.. kamu baik tapi jatuh cinta pada orang yang salah.
Bukan berarti kalau jatuh cinta padaku berarti kamu jatuh cinta pada orang yang bener.. oraaa
Saya itu punya uang sendiri, bisa beli jajan atau barang apapun mandiri tanpa harus minta-minta atau ngemis begitu sama laki-laki. Palingan kalau sama Mas Ipul pas bilang “Pe mbuk wenehi opo Mas?” Itu cuma mancing-mancing dan bercanda. Dan kalau ada temen yang nanya, kerja selama itu udah dapet apa mba? Kan saya memang gak suka pakai perhiasan cincin atau gelang yang ngetara banget, duitnya saya biarin di bank. Buktinya masih bisa minjemin duit orang banyak..
.
.
.
Balik ke Mas Ipul, naaah.. Mas Ipul.. šŸ˜…. Padahal sebulan ini kayaknya, saya agak kzl sama dia karena suatu hal.. selain karena sama-sama sibuk, juga ada sesuatu yang bikin saya “Udahan ah, mau pura-pura gak tau dulu.. biarkan~”
Pernah baru semenit di story nulis “Beb..” langsung dilihat Saipul Amri.. hadeh~ padahal saya kalau lihat storynya dia paling akhir waktu, biar gak dikirain kepo kepo banget..
Padahal kan yang saya panggil beb, satu-satunya Beb itu ya ngertilah.. kamu šŸ˜‚šŸ˜‚. Beb itu bukan Mas Ipul, selama 10 menit saya ketawa seperti orang gila.. rasanya kayak yang dipanggil siapa~ yang nongol siapa~ šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚

.
.

Baru semalam Mas Ipul ngechat lagi, gak tau deh ini orang.. tumben, saya kasih lihat 2 screenshot aja ya.. agak ke bawah sudah bukan konsumsi publik, privasi euy~
Nyuruh-nyuruh mampir segala, halaah.. kangen? Kalau aku bilang kangen kamu mau kasih apa hayooo~ šŸ˜‚
Hari ini dia juga libur, lagi ngetrip sama temennya ke gunung. Saya? Tiduran sambil nulis di blog #ngenes..
.
.

Advertisements