.

.

.

Bukan saya sering mikirin ini.. soal saya deket dengan beberapa jenis laki-laki, tapi kalau dipikir-pikir yo aneh. Saya biasa aja sama Mas Zaki, dia nganggep saya adeknya dan saya kalau kerja sering minta bantuan beliau tanpa sungkan atau jaim. Mas David, Dimas, Feri, Danang, Ulil, Ali, Shokeh, Budi dll.. biasa aja.. cuma diantara Saipul, Imam, Soni, saya agak merasa aneh kalau dipikirkan..
.
.
.
Imam: Aku to masang mikrotik cuma 1 jam, lha IT ne ae butuh 3 dino
Aku: -_-
Imam: Nganti dingenekne og Za, lho Mas.. ngopo wingi orak daftar dadi wong IT wae? Tak balesi, lahpo~ mbatek Pak Djiwo ra payu
Aku: -_-
Ini bocah kalau mulai sombong gini beneran pengen gw lempar pakai sendal. Emang cerdas licik modelnya, tapi kalau pas ngenes dia beneran makin nyebelin..
Imam: Gak duwe lawuh Za.. utangi lah~
Aku: Piro?
Imam: Sak pawehmu wes..
Aku: 50 yo..
Imam: Tambahi neh!
Aku: รท&รท*$&$โ‚ฌ$&&$*$!!!!@
Tukaran ndisik, berantem dulu baru besoknya gw kasih kalau ketemu.
.
.
.

Apalagi pas denger dia VN an sama dedek gemes. Kenapa bisa dia juluki begitu? Bermula dari kata-kata ku “Wi gak pe mbuk pacari kan? Cuma main-main tok, kakak adek an gak jelas!”
Saya kadang jengkel sekali, tapi punya temen cowok lebih enak ketimbang cewek.. dalam urusan berantem gak mungkin cerita-cerita ember, bisa diandelin pas lagi susah. Cuma itu tadi, kudu kuat ati dengan omongannya Imam yang jengkelin.
Tapi Imam ini tipikal laki-laki yang sayang pada perempuan, care. Sama Widi juga baik, nasehatin adek kita ini yang lagi galau berantem dengan pacarnya.
Kadang kalau saya sampai agak kemaleman kisaran mau magrib mau pulang kampung.. dia tanya apa udah dapet bus? Karena jika saya dapet skenario terburuk dia bersedia nganterin sampai rumah. Saya kadang gak mau naik motor sendiri, karena saya gak bisa tidur..
“Ngunuwi gowo motor dewe og Za.., numpak bus kewengen.”
Aku “Kuwe gak ngerti kok, numpak bis sore-sore ki romantis.., aku iso turu”
“Ra ceto.. Po golek seng gelem mboncengno~”
“….” (cuma ketawa getir dalam hati)
.
.
Mas Ipul itu suka banget jealous karena saya lebih sering chattingan sama Imam. Tapi dia kan gak tau isinya nyaris sumpah-sumpahan dan maki-makian, serta nggibahan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
“Ciee, di chat.. ciee..” Mas Ipul suka sering begitu.
-_- sekalipun suatu hari Imam tobat, jadi gak ngerokok, sholatnya rajin, gak ngomong kasar. Saya gak sudi, tetep o gak sudi.. ada hubungan seperti itu diantara kami. Atau memang sejak dia gak mau boncengin saya lagi karena mulai baper sendiri? -_-, masih mau jadi tukang ojeknya cewek-cewek lain tuh, tapi gak mau sama saya.
Salah seorang sohibnya Imam bilang gini..
“Kuwe ki arep dipek bojo Imam..”
Aku: Gak sudi!
Dia mempertimbangkan betapa saya dan dia bisa nyambung serta care satu sama lain. Dan rumus, sebejat apapun laki-laki tetep pengen punya istri yang baik-baik. Rumus sial macam apa ini? ๐Ÿ˜..
.
.
Parah lagi Soni, karena wara wiri ke kosan, para penghuni kosan mulai nyindirin “Kuwi pacarmu po piye o mba’? Kog rene terus?”
Atau
“Kae lho~ Soni-mu teko..”
Soni itu umurnya di bawah saya 1 tahun, tapi tampangnya agak boros karena dia ngerokok. Pernah dibercandain temennya gini..
“Kunulah, ta’arufan..”
Aku: Opo?? Opo??
Soni: Ojo ngunu we, kangen mbi aku mbuh we..
Aku: gak sudi -_-. Kuwe karo aku tuo sopo?
Soni: Lha seng lanang ki sopo? Lanang ki pemimpin! Sebagai Imam..
Aku: -_-
Hal paling aneh yang Soni lakukan adalah manggil-manggil Ibu warteg dengan nyebut namaku seperti pesan es teh. Nadanya kayak gini “Buk.. Buk~. Es teh satu!”

Saya cuma bisa geleng-geleng kepala lihatnya. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
.
.
.

Pernah suatu ketika Imam gak masuk kerja tanpa keterangan, dia telfon dengan suara batuk-batuk yang entah beneran atau gimick doang. Pak Arip sudah marah-marah.
Kemudian yang entah kapan gak berangkat lagi, kayaknya saat itu neneknya atau buyutnya meninggal.
Pak Arip: Ketok e aku kae pas jaman nom noman kerjo yo ra koyok ngunuwi og Pul..
Meski loro.. selama iseh kuat ngadek aku yo mangkat kerjo, ra sak penak e dewe
Ipul: Aku to Bang, pernah gejala tipes seh tak rewangi mangkat. Parah, lagi izin seminggu..
Aku: Jare mbahane meninggal.. (kebetulan Imam saat itu sering sakit-sakitan. Masih berusaha mikir positif..)
Serempak kedua senior itu bilang “Emange Imam yo melu dikubur?? Kok ra mangkat-mangkat?!”
Aku: (mengkeret di pojokan)
.
.
.
Aduh, Mas Ipul.. jadi inget tampangnya satu hari setelah ku bilang gak punya pacar. Senyum-senyum gak jelas~
Dia gak pernah to the point bertanya status, biasanya Mas Zaki yang seolah menyuarakan semua rasa penasarannya Saipul.
Sore itu saya bertanya kisaran harga notebook pada Ping, di kiriku ada Mas Ipul dan Mas Zaki, Mas Ipul tampangnya udah gak karuan. Lalu Mas Zaki bertanyalah.. “Lhah, hm hm.. kuwe ki lahpo to ngguya ngguyu dewe? Owalah.. ngobrol mbi pacare..”
Aku: Opo~? Gak duwe pacar aku..
Ipul: (Ketawa) Ngode~, kode keras.. ngode gan..
Aku: (Ketawa) ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
.
.
Hahahah, jangan salahkan diriku bisa cinlok dengan Saipul. Ketemunya hampir tiap hari kok.
Nasibku saja yang sedang beruntung, dan tempat kerja baru saya isinya kebanyakan cowok juga. Saya gak tau apa bisa cinlok lagi?
Tapi sudahlah, saya cukup Saipul saja. Enggak mau cinlok lagi. Kayaknya gak mungkin sih, mati rasa di Saipul. Kece parah..
.
.
Saya beneran terharu akan suatu hal, sebelum satu kerjaan dengan Saipul dkk saya merasa dapat momen “Kog ada namanya ini orang sih? Apa duniaku sesempit itu?” Namamu Mas..,
Lalu saya pindah kerja lagi yang jauuh, bisa betah lama dengan Saipul.. lama-lama saya juga dapet truth kagetan
“Astagfirullah, ternyata duniaku sempit..”
Kamu mau tahu alasan terbesarku tidak meniti karir kerja atau kuliah di kota sendiri?
Saya menghindari kamu..
Saya gak mau ketemu kamu..
Tapi ternyata sejauh apapun saya menghindar, apapun yang ku jalani ternyata masih kamu kamu kamu lagi..

Advertisements

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s