Mamah nikah..
Bermula dari mana ‘ya julukan itu? Jawabannya adalah ketika saya dan Mas Zaki malam-malam bareng Mamah. Saya gak mau sebutin nama asli Mamah siapa, wkwkwk.. yang jelas dia adalah perpaduan angker serta nyebelin, meski kadang baik juga. Kadang kadang..
Mas Zaki: Ini punyanya siapa ini? (Dengan logat Jakartanan)
AkU: Punyanya Mamah! (Pakai logatnya orang sunda yang baru ke Jakarta )
Seketika Mamah ketawa, ya seterusnya dia kadang-kadang dipanggil Mamah.
Tapi kalau keseharian saya sih manggilnya Mb ‘ya..
Masih muda kog, yang lainnya manggil Bu. Cuma saya dan Mas Ipul yang manggil dia “Mb”
.
.
Nah, nikah.. the day nya dia itu dia H-3 atau H-2 masih kerja lho..
Saya dan Widi bareng kondangannya, pagi. Saya nungguin dia di kosan. Grup udah ramai Mamah yang protes kenapa anak-anaknya belum ada yang dateng??
“Ki do nandi? Aku wes gowo jarik mbi dandan ki hlo…”
(Eniwei grub kerjaan itu ada 4 an lebih lah, tapi saya dimasukinnya cuma yang internal tim kami, lalu area, lalu grup intruksi. Naaah.. grup area dan intruksi itu tiada hari tanpa berisik. Isinya kerjaaan semuaaa… sempet kzl karena Pak Arip yang memasukkan ke kedua grup seramai itu -_-. Akhirnya saya bisukan..)
Lha saya nunggu Widi, Mas Zaki mampir dulu. Saipul dan Imam hari itu kerja.. jadinya bisanya sore.
Saya itu paling gak bisa lihat orang ijab kabul, tapi kali ini saya maksa buat lihat prosesinya. Wkwkwk berkaca-kaca..
.
.
Dateng kan.. tanya-tanya alamatnya yang mana. Dan di situ Mas Zaki yang katanya mau bareng ternyata mendahului kami berdua. Jaman itu saya sama Widi itu sudah seperti kembar siam, kemana-mana barengan terus.. wkwkwk
Naik ke altar.. eh.. apa sih namanya? Diajakin duduk di pelaminannya Mamah.. aduh! Seriusan deh.. malah kebayang-bayang the day nya saya kapaaaan? *ehm. Terus foto.. gak enak dilihatin banyak orang. Mengapit Mamah..
.
.
Sebelumnya Mamah pernah bilang, “Aduh aku deg degan Za..”
“Padahal yang ijab nanti Masnya ya.. kog sama ngikut deg degannya..”
“Yo podo ae to Za..”
.
.
.
Setelah nunggu Mamasnya datang, penghulu lengkap beserta keluarga.. Diucaplah ikrarnya. Saya gak tahu kenapa kepengen nangis, percaya gak percaya.. itu adalah prosesi sakral yang pertama kali saya lihat dengan jarak sedekat itu.
Yang Widi juga sama berurai air mata, terharu.. “Mbesok aku piye ya mba..”
Saya cuma bisa senyumin. Ini anak pikirannya nikah mulu -,-
.
.
Sorenya Mas Ipul agak kecewa mau kondangan sendiri, akhirnya bareng Pak Arip. Kecewa karena gak ada gandengan, hahah.. kalau kamu hari itu gak kerja bisa barengan atuh Mas..
Imam: Lah, Bang Ipul gak ono gandengane
Aku: Gandeng Imam kunu.. 😂
.
.
.
.

Lalu Mamah cuti seminggu. Mas Zaki, Imam, sama Mas Ipul udah ngejekin terus soal bulan madunya kurang lama.
Mas Ipulnya bilang “Kurang suwe wi, mbiyen aku cutine to 2 bln”
😂😂😂 gak waras. Padahal dia masih lajang.
.
.
Kadang kalau dipikir-pikir, saya masih suka kangen dengan tempat itu. Tapi orang-orangnya sudah tak sama lagi, Mamah kayaknya akhir bulan Juli apa Agustus dia mau resign karena.. eh karena.. dia gak akan mungkin segera hamil jika masih kerja meres otak dan batin seperti itu. Fisik juga, risiko kurang tidur..
.
.
Dulu terlebih kepergian Mas Zaki seperti menambah-nambah goresan luka nanah, jadwalnya hancur.
Lha wong pulang jam 00.00 tapi harus berangkat jam 6 teng. WTF.. -_-, mending dihitung lembur.. ini enggak..
Saya bener-bener kurang tidur, sehari bisa 2-3 jam an doang, rasanya remuk kayak mayat hidup tiap akhir pekan, harus ngerjain tugas ini itu, kerjanya gak kenal waktu, pulang pun kadang gak pernah.. sampai Imam ngingetin “Bali cuk, mbokmu kangen kuwe..” hahahahaa sedih..
.
.
Lucunya~
Apa kata-kata terakhir yang diutarakan Pak Arip setelah resign?
“Loyalitas tanpa batas, cekap semanten nggeh..”
Saya menghargai diri saya sendiri dengan pindah tempat kerja, meski saya risikonya kehilangan sosok Saipul didekat saya.. huhuh
.
.
Nah.. soal Mas Ipul resign kapan? Hmm bilangnya sih abis lebaran.. tapi ini udah bulan Agustus. Kalau gak salah September akhiran..
Apa perubahan drastis seorang Saipul Amri sekarang? Jadi agak gemukan.. lolosin stres dengan makan.
Dan Mamah.. terimakasih atas segala ketidaknyamanan yang saya terima selama ini. Meski nyebelin.. beliau itu masih care nganter saya pulang kalau lagi kerja bareng malam.
.

.
Apa yang beliau ajarin ke saya? “Za, ojo gampang percoyo karo wong. Meskipun iku konco..”
“Kalau kerja itu ya kerja, semua masalah apapun ditinggalin dulu”
Beliau ini ngoyo sekali kerjanya. Saya paham dia ini pasti tertekan oleh atasan-atasan di hirarki kami.. Dia lampiaskan ke bawahan..
Tapi Mba.. jika gitu terus ya gak ada yang betah kerja sama Mba.. kecuali motivasi lainnya kuat. Seperti Mas Ipul contohnya, dia itu yang paling lama membersamai Mamah sejak awal, bukan karena dia suka.. tapi ada tanggungan besar yang dia pikul di hidupnya. Meski berat dia tetep fine menjalaninya..
Mas.. Mas.. gimana saya bisa move on kalau kamu orangnya sekeren itu?
Udahan ah… udah.. kalau jodoh gak akan kemana deh ‘ya, fokus memantaskan jadi calon istri yang kece aja deh.. wkwk
Kalau bukan jodoh? Ya udah.. kamu aja, udah sejak bertahun-tahun kepengennya.

Advertisements

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s