Karissa – 01 (Nyampah)

Temenan sama Imam itu.. seperti dipaksa Tuhan memahami apa yang saya tidak suka:

.

.
.
Saya gak ngerti kenapa bisa temenan akrab dengan ini orang, masuknya sudah sahabatan malah. Saking deketnya~ orang-orang yang gak tau apa hubungan kami.. mikirnya kami pacaran atau ada affair semacamnya.. susah ya? Susah jadi aku.. susah.. kenapa temen cowoknya banyak? Kkkk
.
.
Suer, dia ini adalah tipe laki-laki yang tidak akan pernah bisa saya jadikan pasangan. Karena:
– Imam adalah seorang perokok aktif
– Mulutnya cuy, tiada hari tanpa bahasa hewan dan kasar. Dan tau gak? Saya kalau sama dia bisa saling manggil “Jancuk”, “Ndul”, “Hei coy!”. Edaan gak sih? Saya cewek.. cewek! CEWEK… 😂 yang dia sendiri bahkan bilang kalau saya ini alim, lalu dikasih nomorku ke temennya.. kampret.. kau pikir saya mau? Sorry ye..
– Dia ini kalau cari cewek pasti nyarinya yang centil nakal, dan kadang konsultasi sama saya.. rese’ tau gak sih?. Saya bukannya bermaksud ngadu domba.. tapi pernah bilang gini ke Imam “Yo dipikir to lek, opo ono wong wedok apik seng ngechat ndisiki?” Gitu.. soalnya cewek ngechat dia duluan padahal gak kenal. Dia dengan entengnya bilang… itu karena pesonanya dia.. Ahaahahah
– Kumisnya ketebelan. Kayak om om gemez dia bilang. Saya hobi banget ngomentarin rambut cowok-cowok yang ada di dekatku, sering frontal bilang ke Imam kalau rambutnya kelihatan jelek ya bilang aja jelek.. meski dia jawabinya “Ben!”
Lalu malah nyari kaca ngecek.. dasar! Huuu..
Ke Soni juga gitu, pas rambutnya udah panjangan “Rambutmu elek nug..”
Soni: “pe tak kuncir yo ra candak, sesok pe tak potong lah..”
Ke Mas Zaki juga, kalau sama Mas Ipul gak berani saya.. 😂. Tapi bertiga pernah bahas rambut.. saya komentarin rambutnya Babang Zaki.. eh dia yang mulai duluan sih? Minta pendapat soal rambutnya yang tebel dan hitam “Rambutmu ki kandel, ireng, kethel, neg rak kerep dipotong elek mas.”
Dia bilang ini efek karena setiap hari keramas entah pagi atau siang, wkwkw dia ini memang tipikal yang mikir dalem tapi gak kelihatan.. alias pusing kebanyakan pikiran.
Mas Ipulnya malah ngikut-ngikut.. “kandel, ireng, kethel.. mantep tenan!” 😂😂, astagfirullah.. saya suka suara tawanya Mas Ipul..

move on sa.. move on~.
Har juga gw komentarin “Brengosmu kekandhelen, koyok bapak2”.
Aku kog gini amat ya? Komentar sana sini seenaknya sendiri 😂😂. Neg sama kamu aku wani rak yo Mas? Gak ah.. palingan cuma pengen request potong kukumu..
.
.
.
Jadi.. kalau mau lihat tipe orang yang gak mu ngkin saya suka dalam artian cinta sebagai pasangan.. lihat aja Imam Tukiman. Lek Man hahah
.
.
Itu jeleknya.. baiknya?
Apa ya? Ada kah? Ada kog..
Pertama kenal dia saya biasa aja, dia yang mulai jahil nendang-nendang atau narik-narik kerudung, pokoknya kayak pedekatenya anak SMP cuy.. aku sering disalahpahami oleh Mamah dan Mas Ipul karena ini. Saya bales, tentu bales.. enak aja!
Pokoknya siapapun yang menyukaiku dan melihat interaksi tikus kucing kami.. akan cemburu. Titik.
.
.
– Waktu itu kami berdua sama-sama dimarahi Mamah karena berangkatnya telat, sehariannya kami ya ngobrol berdua sembunyi-sembunyi bisik bisik nyinyirin ibu kepala yang nyebelin. Bayangin di posisi kami deh.. Kzl gak sih.. kalian punya atasan yang kalau berangkatnya telat dia merasa fair saja, sedangkan kita bawahannya cuma telat 10 atau 30 menit sekali dua kali disemprotnya seharian? Disindirnya berhari-hari.. salah apa kami? Manusia buuuu.. manusia..
Nah pulangnya Imam dan saya barengan, diboncengin.. jangan mikir yang enggak-enggak plis.. pliss.. selama 30 menitan lebih kami ngobrolin soal kerjaan dan tempernya Kepala kami, harusnya Mas Ipul aja yang jadi Kepala.. blablabla.. dll
Saya akui saat itu gak bener, gimana ya.. ngobrol di jalan pasti sedeket itu kan mukanya.. biar kedengeran.
Dia noleh ke kiri, saya di.. taulah maksudku.. ini kalau naik motornya ngerem mendadak atau ada apa kek di depan.. bisa jadi ciuman.. -_-..
Tapi sebegajulan apapun Imam, dia sadar dan tanggungjawab kalau dia lagi boncengin orang.
Beberapa waktu lalu masih bisa dimintai bonceng, tapi sekarang dia gak mau.. maksudnya apa coba? Rese..
.
.
.
Nah, lucunya.. tiap kelihatan pulang bareng Imam.. Mas Ipul agak gimana gitu.. hahahahaha
.
.
.
.
Kami sahabatan, dia ngerti saya yang gak pacaran. Cara pandang kami akan hubungan percintaan pun berbeda.. dia punya pacar yang 6 tahunan dia pacarin.
Tapi kan seperti yang saya bilang sebelumnya.. dia ini begajulan, masih lirik sana sini.. dan kenapa saya malah jadi seperti tukang ngerem dia? Bilang jangan ini jangan itu Nak.. -_-
Saya gak suka disalahpahami orang-orang soal saya yang royal dan manut istilahnya dengan dia.. enggak girls.. saya itu kasihan sama dia, kalian gak tau sih keadaannya dia yang ngenes gitu.. saya parah hlo kalau ngejek dan bully dia, saya kalau ngomong sama dia diskusinya berat lho.. meski diluar kelihatannya sering berantem seperti anak kecil.
Soal royal, saya sering dengan sukarela minjemin dia duit.. orang-orang mikirnya “Mb, kok kuwe manut men to? Ojo gelem dimanfaatke Imam..”
Tau gak girls, saya itu baru ngasih dia duit setelah perdebatan panjang.. kasar, riweuh dengan berbagai macam syarat dan perjanjian.
Tapi memang agak kzl pas dia bilang sekasihnya saya. Tapi malah nawar minta tambah.. kampret kampret ini bocah.. 😂
Gak tega lihatnya, kurus kering gak keurus gitu.. wkwkwk
.
.
.
Soal pas ada perdebatan dengan banyak orang, cuma Imam yang membelani dengan amat sangat. “Mengko neg diseneni Pak xx kondo aku, tak nganune..”
Aku: 😭😭😭😭
.
.
Dan makin disalahpahami orang-orang karena jaket ijo army saya itu yang beli’in Imam, saya nitip ceritanya.. karena ngiri lihat jaketnya dia bagus modelnya. Mam, belinya dimana?
.
.
But surely kami cuma temen. Siapa bilang laki-laki dengan perempuan gak bisa temenan? Ini bisa tuh.. saya jamin, gak akan ada asmara diantara kami. Tapi dimata orang-orang kalau kami ada apa-apa.. diluar kuasa gw~
“Saya itu bukan baik, tapi gak tega’an sama Imam”.
.
.

Advertisements

Posted on 10 August 2018, in Drama. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s