Karissa – 00 (Nyampah)

Hmm..
Kategorinya masuk Amri aja deh.. eh enggak deh.. masih inget kenapa blog ini namanya CHARISZHA? diambil dari nama saya.. Riza bacanya Risa, panggilannya waktu kecil Icha.

Cha: Icha
Ris: Risa
Zha: Riza

Jeng jeng~ jadi chariszha… hehehe
Jadi Risa itu saya.. Karissa itu juga saya..
Wkwk.. kali ini agak panjang dan njlimet muter-muter ceritanya.. tarik napas.. hembuskan… yak mulai!
Saya males bikin recap, sinopsis, review, apa kek.. biarin.. blog punya siapa? Bodo amat.. yang penting TLD blog ini saya gak meres kocek dalam-dalam.. 18$ kalau dikurs in ke rupiah berapa coba? Bisa buat makan-makan enak tuh.. huhuh, seenggaknya blog ini bisa ngasih makan dirinya sendiri *hahah
.
.
Yang masih masanya liburan, yang masih sibuk nugas, yang udah TA, yang udah skripsi, yang lagi sibuk kerja, yang lagi sibuk ngurus anak, yang riweuh ngurus nikahan, apalagi yang capek dengerin omongan tetangga, adek2 sekalian.., dan yang sayang.. apa kabar kamu? wkwk
Haaaai~
Cerita bermula, dan ini bahas apa ya? Khan Amri.. berarti Mas Ipul dong.. hahah, kenapa muter gini intronya?
Ini tanggal 5 ya.. ketika saya nulis ini saya sedang di rumah. Sabtu sore saya pulang.. sendiri.. iya~ sendiri dengan jarak sejauh itu dengan motor pribadi.
Berangkat pukul 16.05 an kayaknya.. soalnya nungguin Dek Lia kelasnya kelar, ku pikir 16.00 udah selesai.. etdah! Rupanya jam 17.00 baru bubar. Masih lama kan.. soalnya dia mau ikut pulang sama saya..
Walhasil saya ninggalin dia, sebenernya saya ogah pulang guys.. tapi saya mau ngurusin sebuah dokumen penting, disuruh Bu Ina. Lagian pulangnya saya baru Senin sore.. nah Lia nanti baliknya kapan coba? Dia Senin harus masuk sore.. saya baru Selasanya.. duh..
.
.
Harusnya pukul 14.00 saya mau pulang. Tapi ya itu tadi.. nunggu Lia kelar kelasnya.. kasihan kangen emak kali yak.. tapi ku meminta dia betah-betahin seminggu dulu. Minggu depan saya bakalan pulang lagi ambil paketan, ngeri banged~
Capeknya..
.

.
Saya pulang pukul 16.00 an ya.. sampai rumah saya pukul 19.00 an.. 3 jam an di jalan! Sendirian! Cewek!! HAHAHAHAHA..
Biasanya paling enggak 1 atau 2 jam an saya pulang pergi. Karena saya berpindah ke daerah lain setelah resign.. setelah meninggalkan Mas Ipul~ hikss..makanya jaraknya makin jauuh..
.
.
Lucunya apa? Mas Ipul bales.. “Dolan tak akehi, wong tuo wes tak pamiti, bensin tak kebak i, tapi jok belakang masih jadi misteri..”
Hahahahaha.. kita mengalami derita yang sama ya bang.. kkkk. Remember when kamu dan saya pulang?
.
.
.
Ini soal kos an baru juga, satu komunitas campur-campur. Geng Pemalang yang ngapak, geng Magelang, geng Pati, Boyolali, Sragen, Brebes, lalu geng kota saya.. hhhhh
.
.
Naaah Lia ini adek sepupunya Soni, Soni itu tadinya temennya temen saya.. tapi jadi akrab karena sesama anak rantauan.. dan Soni ini riweuh gaduh ke saya karena memasrahkan Lia ke saya. Biar betah, sejauh ini peran kami berdua jadi seperti orangtuanya Lia..
Dia bapaknya, saya emaknya -_-
Soni: Kalau makan atau kemana-mana tolong Lia diajakin.. apa-apa tanya’in keadaannya.
Aku: Iya iya.. udah ada temennya, meski kayaknya di kosannya dia temennya ganas-ganas semua.
.
.
Saya sebenernya agak khawatir dengan anak itu, temen-temennya agak kurang bersahabat. Sejak Lia datang pun saya dan Soni sudah kasih wejangan gitu. Mau ikut saya tapi gak ada kamar yang kosong. Beneran kayak ibuk sama bapaknya Lia, Soni nasehatin apa saya nasehatin apa.. Lianya nurut manggut-manggut.. dengan mata berkaca-kaca, wkwkkwk. Kami udah hati-hati ngomongnya.. sebagai yang dituakan..
Awal-awal saya jaga’in Lia, tapi setelah agak lama akhirnya dia ketemu alurnya lah..”Dek wes mangan? Yok bareng metu..”
“Dek piye?”
“Lia, kalau ada apa-apa hubungi mbak ya..”
Disitulah saya beneran merasa udah tua guys.. apalagi beberapa waktu lalu saya scrolling fb, muncul foto temen SMP saya yang dulunya tomboy banget dan bahkan masuk sekolahnya Pelayaran gitu.. udah punya anak.. saya inget banget dulu pernah maen ke rumah dan cerita dia digembleng semi milter gitu sampai muntah-muntah, pas sakit DB pun masih disuruh push up ini itu.. saya menghubungi dia kembali, bertanya kog gak diundang? Kog udah punya anak aja.. kog kog kog.. padahal dulu kami deket banget. Tapi gapapa sih, saya paling2 gak bisa hadir.. ini masih mending bisa dihubungi. Lah best friend saya waktu SD yang apa-apa barengan? Sekarang entah dimana, kayaknya di Jogja dia sekarang.. edun bersama, sampai duduknya pas kelas 6 dipisah karena dipikirnya saling kerja sama.. dia langganan ranking 2 dan saya 3 dari kelas 1 sampai 6 gitu terus~.. iye, saya gak pinter-pinter banget.. biasa aja, cuma ranking 3.. masih kebagian disayang guru kog, masih.. meski gak sebesar ranking 1. Kerjasama gimana? Orang sd sama smp saya dan dia tipikal sama-sama murid yang dibenci pas ulangan, dibilang sok dan sombong.. ditutup-tutupin banget kalau pas ulangan. Pura-pura budeg.. hahahahaah.. Ya Allah.. saya pernah begitu~ ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.
Salah satu hal lucu waktu kelas 1 atau 2, pokoknya cara kami belajar itu memorizing pakai kata-kata aneh.. contohnya waktu ngafalin sudut, lancip, tumpul sekian derajat.. cara gambarnya. Kami sering memplesetkan sudut tumpul jadi tukul arwana.. kan bentuknya mangap gitu ya.. kami praktek in tangan mengerucut bayangkan itu mulutnya tukul.. sambil bilang tak sobek2 hahahah
Saking nempelnya, Anggun kelepasan pas ulangan mau nulis essay tukul “Aku mau lali Sa, arep tak tulis sudut tukul.. hahahaha!”
“Hhahaha!”
Sewaktu SD saya punya geng hlo, percaya gak? Adaaa… 5 orang cewek, wkwkwk lain hari aja yak ceritanya.. diantara kami berlima yang udah nikah baru 1, sisanya masih sibuk ngejar karir.. cieilah~. Dan diantara kami cuma saya yang betah jomblo sampai sekarang.. hahah
.
.
Saya baru ngerasa’in rasanya ranking 1 pas SMP, 3 tahun gak ada yang bisa geser.. baru seneng-senengnya sama belajar. dielu-elukan guru dan sayang-sayang gak terkira. Gak enak.. gak mau lagi gw.. sumvah.. kalau inget sekarang tuh.. sebenernya lebih banyak gak enaknya ketimbang enaknya. Gak enak.. pokoknya gak enak.. apalagi pas diajuin buat ikut OSN.. kebagian handle biologi, ogah gw.. nambah musuh sih~, dapet temenan yang tulus ya pas SD.. dapet temen yang eternal pas putih abu-abu.. dapet kandidat jodoh juga di putih abu-abu *cieee, dua deh.. saya cerita 2 momen paling gak terlupakan di hidupku saat itu..
1.) Pagi hari, saya baru mau masuk kelas.. beberapa langkah menuju pintu saya denger digosipin segerombolan anak cewek. Sakit hatilah.. dasarnya saya juga cengeng, tunggu bentaran mereka selesai ngomong. Barulah saya masuk dan menyapa “Hai, lagi seru ngomong apa nih?” Dengan pura-pura gak ada apa-apa..
2.) Waktu itu saya ditaksir Jefri, yang notabenenya anak basket, kandidat ketua osis, cerdas, ganteng, populer, dan apalah itu.. semut-semut di dinding yang buta pun tahu Jefri lagi pedekate.. jahilnya gak ketulungan sama saya. Naaaah, mantannya ada 2 di kelas kami.. mantan yang satunya jadi dendam sama saya..
Batu bata ada di dalam tasku.. iyaaaa, batu bata! Yang merah itu.. ditaroh dalam tasku. Posisi kelas kosong, saya sebelumnya tanpa sengaja lihat geng mereka mencurigakan di kelas..
Sadarnya saya tuh pas pulang ke rumah, geli jengkel.. dan ketawa.. pikirku “Siapa jugaa yang suka Jefri?? Gak usah segitunya kalee..” -_-
Kenapa saya bilang gak enak dan gak pengen ngalamin lagi? Karena.. ketika kita sudah ada di puncak tangga.. coba bayangkan ada tangga yang naik ke langit berbintang waktu malam hari.., ketika sudah di puncaknya.. rasanya malah jadi bingung. Ingin lanjut melangkah tapi jatuh ke dasar.. ingin mundur ke belakang juga jatuh.. rasanya seperti itu yang saya rasakan. Temen saya yang tulus beneran pengen temenan pas saat itu cuma sedikit, yang lainnya fake..
Ketika ada cowok naksir pun saya mikir.. ini orang suka padaku apa suka karena aku yang ini yang itu.. tapi.. waktu itu saya baru merasakan sayaaaang banget sama guru-guru ya waktu SMP, duh kangen jadinya..
Bu Esti guru PKN, Bu Revi guru biologi, Mis Lilia bhs mandarin, Pak Ramidi guru Fisika, Pak Kris bhs Indonesia.. Paaak saya inget sewaktu disuruh maju buat jadi pembaca berita.. dikasih microphone.. hahahaha mana suaraku aneh gini.. hahahah sekelas ketawa ๐Ÿ˜‚. Bu Tari Matematika.. kaget ya bu nilai ujian MTK ku nyaris sempurna? Kkk, Bu Sri Harjanti bahasa Indonesia.. saya paling gak enak waktu try out beliau selalu bilang “Aku ki jago’in kamu kog Sa,”. Kayaknya Bahasaku waktu UN itu cuma salah satu nomor.. well well well padahal bahasa indonesia itu ilmu yg gak pasti kog, Bu Novi… I love youuu buuu~ kecil imut dan lucu.. I love the way you call me “Risaaaa..” hahhahaa..
Kalau tidak salah.. kalau enggak salah, bukannya mau famer.. NEM saya waktu itu 35 koma berapa gitu.. yang paling jelek bahasa inggris, yang lainnya nyaris sempurna..
Syudahlah~ ๐Ÿ˜‚,
.
.
.
Dan Soninya jadi ribet bolak balik ke tempat saya buat nanya’in keadaan adeknya. Soalnya dia hpnya rusak,
.
.
Geng pemalang ada 4 anak, saya perhatikan masih labil gitu.. yaiyalah~ baru lulus 2017 sama 2018 gini.
Saya dan Soni ini suka ngomongin mereka..
Aku: bar tukaran wi, meneng menengan..
Soni: piye?
Aku: wingi toh, seng 1 diadohi.. pas tuku mangan gak dijak. Sore-sore kamar dikunci soko njero..
Soni: Jek do bocah ki..
Aku: Seng siji nganti nangis neg kamarku, ndek bengi turu neg ngisoran kamarku.. bathinku, owalah.. cah cilik.. cah cilik..
Soni: hahah, jek do labil
.
.
Owalah dek dek.. durung pernah ngerasakno rekasane kerjo.. suwe adoh soko keluarga rak duwe sopo-sopo, belum pernah merasakan pahitnya hidup sebanyak kami. Pikirku dan Soni.
.
.
Intinya apa? Saya mau nyampah.. gitu..,
kalau dipikir-pikir.. inget masa-masa silam di usia belasan, kalau SMP disebut cinta monyet.. berarti waktu SMAnya dong cinta pertama? Jadi kamu cinta pertamaku ya Mas? Gitu kah?
Geli gw..
Sunny~ Sunny~ kau tak sempat.. tanyakan aku.. cinta kah aku padamuuu~ ๐Ÿ˜‚
.
.
.
.
.
Kenapa saya nulis gini? Ternyata saya takut.. takut jika ingatan-ingatan tersebut menghilang.. saya yang pernah ini.. itu.. takut lupa..
Bener memang,

“Aku menulis maka aku ada..”

Atau

“Menulis adalah bekerja untuk keabadian..”

Dulu sih saya masih rajin nulis diary, sekarang enggak.. aku menarik kata-kataku yang mempersilakan siapapun suami saya kelak buat membaca semua itu.. saya tarik.. gak boleh~ saya sendiri malu ketika membacanya ulang, “Diary mu mana Dek? Pengen tak baca..”
“Apa-apa’an? Gak boleh.. pokoknya jangan! ๐Ÿ˜‚ Kamu gak boleh tahu seberapa sintingnya aku sewaktu naksir kamu awal-awal dulu Mas!”. Astagfirullah…
Sekian yah.. kedepannya blog ini akan terus jadi semacam diary yang bisa saya baca dan bawa kemana-mana..
Have a nice day guys~ ๐Ÿ˜‰

Advertisements

2 thoughts on “Karissa – 00 (Nyampah)”

  1. Wah kak karissa orang Pati? Aku SD nya Puri 02.cuma sd di sana sih. Gpp sih kak nulis kayak gini juga setidaknya ada jejak rekam, lagipula aku suka baca tulisan yang jujur. Jarang lho aku nemu orang nulis blog kayak gini. Rata- rata saking tulisan sangat inspiratif jatuhnya eneg ๐Ÿ˜Œ

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s