Daily Archives: 15 July 2018

Amri – 08 (Nyampah)

Mas.. password ATM-ku masih ada tanggal lahirmu. Sandi buku diari serta blogku juga, kalau disuruh memilih antara Mas Ipul atau kamu.. tidak perlu ditanya lagi. Saya akan memilih kamu..

Primrose itu masih kamu, bohong kalau saya tidak sedih dan menangis ketika menulis ini..

Seorang sahabat yang paham perasaanku sejak awal ke kamu mengerti. Sebenarnya alasan terbesar kenapa saya bisa jatuh cinta ke Mas Ipul adalah karena beberapa karakter kamu ada dan mirip-mirip Mas Ipul.., bedanya kamu gak seliar dia.. kamu memang ajaib orangnya.

“Kamu merindukan sosoknya, tapi dia tidak pernah ada disisimu selama ini.. Saiful Amri cuma seperti pelarian kamu. Karena Saiful sedikit mirip dengannya,”

Katanya, saya langsung terdiam..
Sepertinya iya, jika kamu lihat semua bentuk perhatian dan kebersamaan kami, beberapa karakteristiknya. I can do more.. denganmu lebih dari itu semua, itu bukan apa-apa, cuma saya tidak pernah membagi semua ceritanya.
Iya.. saya sayang dengan Mas Ipul. Tapi saya perasaannya belum sedalam itu..

Dengan kamu lebih dari sayang..
Lebih dari sekadar kata sayang, perasaanku ini tidak bisa diterjemahkan dengan kata-kata. Saking menyakitkannya,
Saya bahkan menangis jika dengar ada nama sepertimu disebut entah sengaja atau tidak, apapun yang mengingatkan tentang kamu semuanya menyakitkan.. membuatku tiba-tiba melamun.. dan Mas Ipul menyadarkanku, sering dia melihatku tertangkap basah sedih.. saya mencoba membuang tentang kamu, saya ingin memohon pada-Nya semoga aku lupa, saya benci kamu.., benci kenapa bisa? Kenapa?.. ketika pulang ke rumah saya selalu dihinggapi perasaan..
Kamu dan aku melintasi jalan yang sama untuk pulang.. tapi kenapa tidak pernah bertemu? Lantas kapan?
.
.
Saiful itu hanya sekadar tempat untukku singgah. Aku akan pulang ke kamu..
Tidak pernah lari, masih di tempat yang sama.. tapi selalu ada yang menghampiriku, lalu aku harus apa?

Menulis seperti ini saja aku sudah memutus semua urat maluku.
.

.
.
Memangnya ada yang bersedia se-sedia kamu memahami dan sesabar itu padaku?. Mereka cuma terpikat cover luarku lalu pura-pura baik dan berubah demi aku, tapi kamu tidak.. kamu bukan seperti itu, aku tidak mau menjadi seseorang yang jadi membereskan sesuatu.. hanya ingin seiring, digandeng, bukan menarik-narik seseorang.
.
.
Biarlah orang-orang menyebutku bodoh, tapi begitulah yang terjadi..
Aku akan selalu pulang ke kamu apapun yang terjadi. Saya mungkin kangen dengan laki-laki itu, denganmu mungkin lebih dari itu.. ada baiknya saya tidak bertemu dengan kamu, karena ini akan menjadi luka yang ditaburi garam. Saking perihnya..

.

.

Aku memilih kamu karena kamu yang paling siap menerima.. itu saja,
*Kim Bum Soo – I Miss You

Advertisements

Amri – 07 (Nyampah)

#Imam, episode nyantet..
Sore itu saya hendak mampir di rumahnya Widi, kebetulan lupa gang rumahnya yang mana. Saya berhentilah di pom bensin, ngirim pesan ke grup bertiga.. trio kwek kwek, yang bikin saya.. sekadar buat koordinasi alias nggibah, menggunjing, nggosip, diskusi, apa kek.. haha. Sekarang udah gak ada udah saya hapus..

.
.
.
Imam dari nganter pacarnya kerja, lalu nyusul saya ke pom bensin. Biasalah, ngalor ngidul ngomongnya. Saya kzl karena chiller di pom bensin digembok, haus beh.. kesana kemari 20 menit gak cukup!
Tak lama kemudian Widi datang menjemput, Imam maksa ngajak ke rumahnya Widi karena dia laper. Bertiga kami ke rumahnya..
Kalau ngumpul bertiga gini pasti saya yang jadi korban buat traktir makan. Adeknya Widi disuruhlah beli gado-gado. Padahal saya udah, eh.. patungan dong..
Imam dengan entengnya bilang: Ayo ayo.. yang habis gajian..
Salah gw juga sih, semalam nge-share slip gaji bulan tersebut ke grup, yang ternyata nominalnya lebih gede dari keduanya. Sebel..
.
.
Nunggu agak lama. Kami ogah masuk rumah, duduklah di sofa depan. Saya duduk di tengah, Imam di kanan, Widi kiri. Yang diomongin tuh Pak SPV dan Mas Ipul.
Soal santet..
Kakeknya Imam ternyata semacam cenayang dukun dukun gitu.. wkk. Kan Imam termasuk dendaman sama Pak SPV, dia mau minta sesuatu buat guna guna atasan kami itu, hahahahaha
Mbah: Lha jenenge ki sopo?
Imam: X mbah..
Mbah: Umure piro nang (umurnya berapa?)
Imam: 27 mbah..
Saya agak lupa gimana lagi, intinya Imam sudah dikasihlah itu guna guna dan tinggal ketemu Pak Spv biar tersantetlah. Katanya sih cuma biar SPV gak semena-mena pada kami dan minder sama Imam.
Seketika saya ngakak denger ceritanya, tapi Imam kan lagi males ketemu SPV dan kebetulan jarang ketemunya.
Aku: Titipin ke Mas Ipul gak bisa?
Imam: Gak bisalah, yang dikasih kan aku.
Aku: Santet lewat fotonya doang kan bisa Mam. (Saya sudah scrolling fotonya beliau yang entah dimana.. kelihatan kek anak muda padahal udah tua. Anyway dulu kesan pertama ketemu beliau adalah cakep, tapi lama-lama eneg.. melambai gitu orangnya..
Apalagi kalau udah manggil-manggil. Za~ Zaaaa~, sesaat ku ingin ganti nama jadi Bambang!. Yang paling saya ilfil dan geli adalah dulu sempat ya.. dia lagi asyik main hape, padahal saya ada satu meter dideketnya dan dipikirnya gw ada dimana gitu.. manggil Zaaa.. astagfirullah~)
Imam: Ya bisa.. bisa..
Widi: Matamu.. (bhs kasar)
Aku: hahahahahaha!
Imam: Aku kasihan sama Bang Ipul.
Widi: Iyalah! Ibaratnya Mas Ipul gak salah, lhah kog dituduh-tuduh..
.
.
.
Imam: Wid, adekmu kalau gak balik-balik tak tinggal balik.
Widi: Yo sabar..
….
Imam itu meski suka ngatain saya dan jahil setengah mati. Entah kenapa baik banget aslinya, sering boncengin saya pulang. Soal baiknya Tukiman fi cerita lain aja deh. Sering banget Mamah sampai bilang “Mas Imam, dirimu kalau sama Widi apakah juga gitu?”
Jahil maksudnya, tapi jahilnya ke saya lebih parah dan jatohnya mesra, dipikirnya orang-orang yang gak tau bahwa kami sudah punya tambatan hati masing-masing.. dikiranya lagi pedekate an. Karena sering wa nan dengan Imam.. ya itu tadi.. nggibah massal, Mas Ipul agak gimana gitu.. dipikirnya apa yang dibahas. Cemburu Mas?
.
.
Awal-awal saya masih manggil Imam dengan Mas, tapi setelah akrab.. saya manggilnya nama doang. Seumuran juga,
Awal-awal juga… Mas Ipul tatapannya sengit banget tiap lihat kami ngobrol.
Dalam hati ku bertanya-tanya.. ini orang ngapain sih?
Tapi lama-lama Mas Ipul seperti selalu mengutarakan pikiran di benaknya dengan mengandaikannya ke Imam. Ya gitulah.. meski kadang saya suka banget sama Mas Ipul, kadang juga agak ngeri.. sebegitukah aku di pikiranmu? Sepengen itukah? Saya ngerti laki-laki pasti punya pemikiran semacam itu.. tapi, tolonglah disimpen sendiri aja. Jangan vulgar gitu..
.
.
Seperti yang Asep bilang sebelumnya. Mas Ipul sudah tak berbentuk seperti Mas Ipul yang sebelumnya..
Yang paling kontras adalah. Soal status WA, selama saya mengenal dia.. selama itu pulalah saya memandang dia sosok yang keren, pegang hape cuma buat kerjaan doang. Dia hanya akan bikin status disaat bahagia sekali atau sedih sekali. Pokoknya yang gak bisa dia tahan..
Bisa dihitung jari kog,
– Saat dia harus pulang larut padahal jam kerjanya udah habis.. gegara Mamah, posting gambar anjing.. caption: Iki asu.
– foto pas briefing, waktu itu belum ada Pak Arip dan saat itu dia belum naik jabatan. Captionnya intinya menyemangati kami semua. “Kita itu pejuang, bukan pecundang.. menyerah hukumnya haram!”
– Briefing lagi, tapi entah yang kapan, nah.. itu udah ada Pak Arip. Dia bahagia banget captionnya.
Udah.. itu doang, selain itu gak pernah. Selama bertahunan gak pernah sealay bulan ini.
Mulai Juli, sejak saya resign.. Mas Ipul nyampah terus. Dia kangen kah? Dia galau kah? Dia kepengen nunjukin dia baik-baik saja, dia sedang di titik terendah.. kelihatan semua dari tulisannya.
I wanna hug you Mas, sumpah.. demi krusty krab dan krabby patty.. saya kasihan dengan Mas Ipul sekarang. Sudah terpenjarakan, padahal dia selalu bisa menghandle segala sesuatunya. Namun tidak dengan yang ini..
Mas Ipul pernah bilang: Kamu mau ngerti bagaimana yang ku rasakan sekarang? Coba kamu sengatin tawon ke kelopak mata. Rasanya sama..
Aku: 😭😭😭😭
.
.
Saipul: Gimana caraku bilang ke Bapakku.
Imam: 27 juta gan, ketimbang buat ganti mending buat biaya nikahmu.
Saipul: …
.
.
* Forever Young – BlackPink