“Karena kamu gak ngerti apa yang saya rasa’in, kamu enggak berhak ngomong begitu!” Kataku pada seseorang, dan itu bukan pada Mas Ipul.
Ngelesin anak-anak SD jauh lebih mendingan meski hasilnya gak seberapa. Tabunganku juga masih banyak.. terus kenapa? Akan jadi masalah kalau saya minta dinikahi sekarang, heloo~ saya nikah 25 ke atas..

.
.
.

Karena perempuan selalu pakai hati. That’s why saya resign.. jujur saya enggak mau pisah dengan Abang Ipul, saya kesal dengan pengganti baru itu yang membuatku cemburu, saking ganjennya. Gak mau jauh-jauhan dengan Abang.. Sama sekali gak mau, semingguan ini aja rasanya saya kepengen nangis terus tiap chattingan. Dia juga merasakan kehilangan yang sama, agak gimana lihat loker-loker kosong, nama-nama ku masih tercantum di sana, data-dataku masih belum dihapus total.
Sehari setelahnya SPV sampai WA saya, kalau mau keluar selesain dulu masalahnya.. ikut tanggungjawab. Dengan jelas saya jelaskan ke beliau.. saya sudah tidak bisa Pak..
Gimana ‘ya? Mas Zacky pergi, Pak Arip, Widi, Imam, Mas Yadi, Mb Resti, Edi, aku harus bagaimana? Ini adalah kerjaan yang tiap harinya ngurusin duit.. hampir tiap hari saya keluar duit kalau salah sedikit. Kalau lagi mujur ya gak keluar uang sama sekali.
Orang-orang bilang 50rb itu besar, 200rb itu besar.. dalam kasusku.. saya bahkan pernah keluar 100rb lebih dari 5 kali dalam sebulan, karena pas diakhiran selalu bingung.. ini duit ilang kemana? Sedangkan di komputernya berapa.. kan kampret. Iya.. gajinya gede, setelah semua prioritas dipenuhin.. nabung, sisanya bisa buat saya nge-healing stres.. beli buku kek, nonton, jalan kemana gitu, dikasih ke ibuk, tapi balik ke harus pura-pura baik tadi..
Okey.. let’s say, saya udah terbiasa dengan semua itu.. tapi yang paling tidak bisa saya tolerir.. saya marah besar pada atasan karena 2 minggu tidak dikasih libur! Berkat Mas Anas yang keluar tanpa bilang duluan.. saya jadi korban. Yang saya sebelumnya tidak pernah protes dengan tempernya, saya bisa sesabar-sabarnya menghadapi omelannya.. masalah puncak ini saya gak bisa ikut andil,
Kami kecolongan, sudahkah ku bilang sebelumnya? Uang 27jt di brankas raib diambil maling. Jika gak ketemu kami disuruh ganti!
Kata Mas Yogi sih.. paling banter dapet SP 1,
Meski putusan akhirnya BPJS asuransi dll gak cair berkat duit ilang itu.. tetep saja gak nyaman, sampai mau buang sampah saja saya gak berani. Terngiang-ngiang maling di CCTV.
Polisi paling curiga dengan Abang karena orang terakhir yang bawa kunci dan orang pertama yang sadar kami kemalingan, Mas Ipul sampai kelihatan pengen ambruk dan nangis dengan segala proses hukum. Takut kalau dipenjarakan, itulah kenapa saya bilang.. saya sayang dia dan gak pengen dia sedih.. pengen banget peluk Mas Ipul..
Saya trauma, di area pencurian saya dan yang lain ketakutan. Aneh.. kerja jadi gak fokus. Sampai bapak-bapak yang rumahnya tiap hari saya lewatin pun bersimpati, kami ngobrol.. beliau ngerti kalau gini kami semua jadi males kerja *hikss. Belum lagi karena suatu hal gaji bulan depan dipotong 500rb, aku langsung.. Mas… 😭. Sebenernya gak apa-apa.. dengan gaji kami yang seabrek itu, tapi kenangan akan maling lah yang membuatku tidak kuat..
Gimana kalau kejadian lagi? Imam jelasin, kalau daerah itu gak aman.. resign adalah jalan terbaik. Selama ini kamu terlalu baik, apa gak capek pura-pura gak ada apa-apa?
Sampai sekarang kejelasannya masih dipertanyakan, mau sampai kapan kelarnya? Dan Abang masih bertahan karena dia posisinya adalah wakil kepala.. karena Pak Arip resign duluan. SPV tidak mungkin melepaskan dia dengan mudahnya.
Abang juga semingguan ini sedang cari motivasi buat bertahan. Ini bahkan tidak mudah baginya yang menurutku sangat kuat, makanya kami jadi sering saling menguatkan. Ku bilang kan saya mau fokus studi, sama nge-healing diri..
.
.
.
Mas Ipul tidak pernah marah seheboh marah yang wajar orang pada umumnya jika denganku. Saya suka karakternya yang ini, ku bilang sebelumnya kalau mulutnya soak ‘kan?
Tapi denganku tidak pernah kasar, mau sefatal apapun salah yang saya perbuat.. he take it easy and solve them fastly..
Tidak menyalahkan, lebih ke memberi pengertian.. Za.. gini lho.. kalau kasusnya gini kamu harusnya gini.. lain kali jangan lagi ya.. blablabla..
Aku dengan agak menyesal ngangguk, iya Mas.. iya.. maaf..
Gak pernah menggurui.
Bagaimana mungkin saya gak jatuh cinta?
Jadi kegiatan saya sekarang apa? Belajar.. sama ngurusin anak-anak piyik, padahal saya gak suka sama anak kecil.. hmm..
Jadi kapan saya bosen ngomongin Mas Ipul?
Gak tau deh, kami makin deket justru setelah insiden ini terjadi.
Kamu jangan marah kalau ternyata aku lebih nyaman dengan Mas Ipul ketimbang kamu selama ini.. dan kamu baru tau sekarang ternyata aku ada hati dengannya. Ini jauh lebih mudah bagimu daripada kaget.. maksudku aku pernah ada niatan untuk menjalin hubungan dengannya tanpa bercerita apapun padamu, lalu kamu pikir aku sabaaar sekali menanti.. padahal nyatanya mengkhiati. Tidak ah.. saya gak sejahat itu.. jadi ku ceritakan sejujurnya.. biar kamu kesal sekalian, marah marahlah padaku.. kecewa silahkan..
Tapi kami memang bukan apa-apa, mungkin belum.. saya kenal dia memang gak selama denganmu, tapi kupikir dia yang paling mengertiku..
Menurutmu apa? Seperti teman yang bukan teman..
.
.

Saya gak bahagia.. itu alasan sebenarnya. Kamu mau saya bahagia kan? Iya.. saya bahagia ada kamu yang menganggapku istimewa, saya cuma make it real soal “Aku bisa nunggu kamu, tapi sebagai kompensasinya biarkan aku jatuh cinta pada yang lain..”
*Yoona – When The Wind Blows

Advertisements

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s