Amri – 05 (Nyampah)

Saya tidak pernah berharap dia memanggilku “Dek”, meski umurnya cuma 1 tahun di atasku. Ya bukannya apa-apa, lebih suka dia memanggil namaku langsung. “Za..”
Menyesalkah saya?
Enggak, sama sekali tidak.. cuma kangennya dengan Bang Ipul yang gak kuat akhir-akhir ini. Dulu sehari tidak ketemu saja kangennya luar biasa nyesek, iya.. dia yang frontal mengatakan itu duluan. Tapi aslinya saya juga gak betah pisahan sehari doang sama dia.. meski saya butuh istirahat juga. Gengsi~ *wkwk

.
.
.
Sudah sejak lama tiap balik kerja dan copot name tag, langsung saya lemparkan asal-asalan. Meski kadang berpikir, dulu betapa susahnya dapetin name tag barcode tersebut. Harus melalui tes wawancara ketat serta harap-harap cemas dengan begitu banyaknya saingan yang ikut mendaftar. Bersyukur karena puluhan orang tersingkir dan saya masuk diterima.. hahahha.. masa-masa itu aduh~ move on! Dibela-bela’in panas kehujanan, kurang tidur, makan gak jelas, nangis-nangis.. sampai pengen nyerah aja kalau gak dapet.. hiks
Lalu terjun di dunia yang benar-benar baru, adaptasi yang tidak mudah tentunya. Menghadapi banyak orang tiap harinya dengan berbagai karakter.. harus pura-pura baik tiap harinya. Capek.. “Iya, saya yang salah..”
.
.
Saya yang bener-bener ngalamin didekatnya disaat dia belum jadi apa-apa, lalu naik jabatan. Hari itu, saya inget.. hari dimana Asep baru dateng gabung ke tim kami, Abang mendeklarasikan naiknya dirinya ke tingkat yang lebih tinggi dengan enggak sombong-sombong banget.. saya masih hafal NIK nya beliau kog.. 16116699, sewaktu Imam geli dengan kombinasi angkanya yang cantik.. dengan entengnya dia bilang.. ini berkat deket sama HRD Personalianya, makanya dapetlah NIK sebagus itu.. hahahha.. saya juga masih inget passwordnya dia, semoga belum ganti.. wkwk
.
.
.
Di hari itu juga saya yang selama ini seperti tidak mau menanggapi perasaan ini. Karena kupikir dia cuma main-main doang. Pun sadar, ternyata kita sudah sejauh itu ‘ya? Kog aku gini gini amat?
Saat itu sore, briefing lah kami semua kecuali yang libur hari tersebut. Ada fotonya kog.. tapi gak usah dishare yak pemirsa.. bisa bikin saya sedih kalau inget..
Saya ditengah-tengah, kanan saya ada Mas Anas, lalu Imam, kemudian Asep. Sebelah kiriku ada Pak Arip, lalu Mas Ipul, baru Mamah. Mamah lagi males pembukaan mau ngomong apa, sariawan katanya, dia nunjuk Mas Ipul dan Pak Arip, kami lama diem-dieman..akhirnya Abang yang melakukan opening. Biasalah, salam.. dia gak tau mau ngomong apa.. akhirnya dilemparkan ke Pak Arip, lalu Pak Arip berusaha membuat suasana jadi hangat cair dengan bercanda dan menjelaskan situasi serta tugas-tugas kedepannya, juga tanya-tanya backgroundnya Asep sebelum kemari. Kami banyak ketawanya, yang mana saya dan Abang sering banget saling curi-curi pandang.
Saya rasa saat itu dia bahagia sekali, kelihatan keren sekali entah mengapa.
Asep dijahili Imam buat maju perkenalan ke tengah lingkaran, dia nurut aja dengan polosnya.. saya dan yang lain geli dong. Disaat itulah pas saya ketawa bener-bener tulus tanpa dibuat-buat.. tanpa sadar ternyata abang memperhatikan terus sejak tadi.. I could die this moment lah kalau katanya Jennie di Forever Young :))
Saya buang muka seketika sebelum tatapannya jadi ngunci satu sama lain. Bukannya saya gak suka, tapi momennya gak pas. Bahaya.. Spv kami itu baperan, kalau ketahuan pasti langsung dipindah guys.. hiks
.
.
.
Hari hari kedepannya setelah itu Abang jelas sekali memperlihatkan kecemburuannya. Ayolah Bang.. saya demi apapun gak akan pernah naksir Asep.. katrok dia katrok..
Abang ini deket banget dengan Mas Anas, I mean rasanya mungkin separuh jiwaku pergi kali ya pas Mas Anas minggat.. hahah, soalnya seringnya kemana-mana berdua. Mungkin secara skill Abang lebih jago dari Mas Anas, tapi Abang ini termasuk orang yang agak pemalu sebenernya.. jadi untuk urusan ngomong jagoan Mas Anas. Saling melengkapi kalau ada masalah.
Saya suka ketika ngobrol bertiga dengan keduanya, pembahasannya suka diluar dugaan.
Duh, sejuta cerita ya..
Gak usah sok sok dikuat-kuatin gitulah, ditegar-tegarin padahal kelihatan mau ambruk gitu.. bang.. bang.. pengen aku lempar sendal kau ini! 😅

Apa yang saya inginkan? Reaksi apa yang ku harapkan darimu setelah menceritakan betapa saya suka sekali dengan Amri.
Saya pengen kamu ngerti.. dan sabar, just wait and see.. lalu dengan cool-nya ngomong

“Aku akan nunggu kamu sampai bosan membicarakan Saiful Amri..”

* Ailee – I’ll go to you like a first snow

Advertisements

Don't be shy. Leave a reply ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s