Daily Archives: 10 July 2018

Amri – 05 (Nyampah)

Saya tidak pernah berharap dia memanggilku “Dek”, meski umurnya cuma 1 tahun di atasku. Ya bukannya apa-apa, lebih suka dia memanggil namaku langsung. “Za..”
Menyesalkah saya?
Enggak, sama sekali tidak.. cuma kangennya dengan Bang Ipul yang gak kuat akhir-akhir ini. Dulu sehari tidak ketemu saja kangennya luar biasa nyesek, iya.. dia yang frontal mengatakan itu duluan. Tapi aslinya saya juga gak betah pisahan sehari doang sama dia.. meski saya butuh istirahat juga. Gengsi~ *wkwk

.
.
.
Sudah sejak lama tiap balik kerja dan copot name tag, langsung saya lemparkan asal-asalan. Meski kadang berpikir, dulu betapa susahnya dapetin name tag barcode tersebut. Harus melalui tes wawancara ketat serta harap-harap cemas dengan begitu banyaknya saingan yang ikut mendaftar. Bersyukur karena puluhan orang tersingkir dan saya masuk diterima.. hahahha.. masa-masa itu aduh~ move on! Dibela-bela’in panas kehujanan, kurang tidur, makan gak jelas, nangis-nangis.. sampai pengen nyerah aja kalau gak dapet.. hiks
Lalu terjun di dunia yang benar-benar baru, adaptasi yang tidak mudah tentunya. Menghadapi banyak orang tiap harinya dengan berbagai karakter.. harus pura-pura baik tiap harinya. Capek.. “Iya, saya yang salah..”
.
.
Saya yang bener-bener ngalamin didekatnya disaat dia belum jadi apa-apa, lalu naik jabatan. Hari itu, saya inget.. hari dimana Asep baru dateng gabung ke tim kami, Abang mendeklarasikan naiknya dirinya ke tingkat yang lebih tinggi dengan enggak sombong-sombong banget.. saya masih hafal NIK nya beliau kog.. 16116699, sewaktu Imam geli dengan kombinasi angkanya yang cantik.. dengan entengnya dia bilang.. ini berkat deket sama HRD Personalianya, makanya dapetlah NIK sebagus itu.. hahahha.. saya juga masih inget passwordnya dia, semoga belum ganti.. wkwk
.
.
.
Di hari itu juga saya yang selama ini seperti tidak mau menanggapi perasaan ini. Karena kupikir dia cuma main-main doang. Pun sadar, ternyata kita sudah sejauh itu ‘ya? Kog aku gini gini amat?
Saat itu sore, briefing lah kami semua kecuali yang libur hari tersebut. Ada fotonya kog.. tapi gak usah dishare yak pemirsa.. bisa bikin saya sedih kalau inget..
Saya ditengah-tengah, kanan saya ada Mas Anas, lalu Imam, kemudian Asep. Sebelah kiriku ada Pak Arip, lalu Mas Ipul, baru Mamah. Mamah lagi males pembukaan mau ngomong apa, sariawan katanya, dia nunjuk Mas Ipul dan Pak Arip, kami lama diem-dieman..akhirnya Abang yang melakukan opening. Biasalah, salam.. dia gak tau mau ngomong apa.. akhirnya dilemparkan ke Pak Arip, lalu Pak Arip berusaha membuat suasana jadi hangat cair dengan bercanda dan menjelaskan situasi serta tugas-tugas kedepannya, juga tanya-tanya backgroundnya Asep sebelum kemari. Kami banyak ketawanya, yang mana saya dan Abang sering banget saling curi-curi pandang.
Saya rasa saat itu dia bahagia sekali, kelihatan keren sekali entah mengapa.
Asep dijahili Imam buat maju perkenalan ke tengah lingkaran, dia nurut aja dengan polosnya.. saya dan yang lain geli dong. Disaat itulah pas saya ketawa bener-bener tulus tanpa dibuat-buat.. tanpa sadar ternyata abang memperhatikan terus sejak tadi.. I could die this moment lah kalau katanya Jennie di Forever Young :))
Saya buang muka seketika sebelum tatapannya jadi ngunci satu sama lain. Bukannya saya gak suka, tapi momennya gak pas. Bahaya.. Spv kami itu baperan, kalau ketahuan pasti langsung dipindah guys.. hiks
.
.
.
Hari hari kedepannya setelah itu Abang jelas sekali memperlihatkan kecemburuannya. Ayolah Bang.. saya demi apapun gak akan pernah naksir Asep.. katrok dia katrok..
Abang ini deket banget dengan Mas Anas, I mean rasanya mungkin separuh jiwaku pergi kali ya pas Mas Anas minggat.. hahah, soalnya seringnya kemana-mana berdua. Mungkin secara skill Abang lebih jago dari Mas Anas, tapi Abang ini termasuk orang yang agak pemalu sebenernya.. jadi untuk urusan ngomong jagoan Mas Anas. Saling melengkapi kalau ada masalah.
Saya suka ketika ngobrol bertiga dengan keduanya, pembahasannya suka diluar dugaan.
Duh, sejuta cerita ya..
Gak usah sok sok dikuat-kuatin gitulah, ditegar-tegarin padahal kelihatan mau ambruk gitu.. bang.. bang.. pengen aku lempar sendal kau ini! šŸ˜…

Apa yang saya inginkan? Reaksi apa yang ku harapkan darimu setelah menceritakan betapa saya suka sekali dengan Amri.
Saya pengen kamu ngerti.. dan sabar, just wait and see.. lalu dengan cool-nya ngomong

“Aku akan nunggu kamu sampai bosan membicarakan Saiful Amri..”

* Ailee – I’ll go to you like a first snow

Advertisements

Amri – 04 (Nyampah)

“Cintailah pekerjaanmu karena cicilan mu tak mau tau keadaanmu.”
Berkali-kali dia mengutarakan hal tersebut. Otomatis saya nengok ke parkiran dong, motor vario item bersleret ijo muda itu. Argh! I see I see.. kenapa gw beli tas baru dengan warna yang sama, alam bawah sadarku yang ngirim sinyal-sinyal itu.. *hahah
.
.
.

Okay, mari saya ceritakan hari terakhir kami ketemuan dan seolah-olah as if it’s is your last.. tanggal 1 Juli, entah hari apa itu.
Saya berangkat pagi, di sana sudah ada Asep yang nontonin TV sambil main hape. Saya yang baik *cieileh.. saya belikan dia roti, soalnya semalam dia traktir makan duluan. Ada semacam rules.. gak baik kalau balikin dalam bentuk uang, maka kami seringnya saling traktir.
Ngobrol bentaran sama anak katrok itu, tak lama Mas Ipul datang. Kemarin dia libur tapi ngurusin masalah di luar.
Nah.. sebenernya pagi itu harusnya sama anak baru yang baru beneran baru masuk kerja satu hari, belum ngerti apa-apa. Asep bilang sih karakternya yang lembek mirip kayak SPV kami yang melambai *hahah. Cowok melambai, Aku dan Asep sering ketawa ketika menirukan bagaimana tangannya SPV lentur gitu menyuruh Asep. Wkwkwk
.
.
Tapi malamnya Imam maksa buat masuk pagi meski jadwalnya dia siang, walhasil dia masuk pagi.. anak kemarin sore diusir disuruh balik. Hahahahaha.. ini jahat guys~, saya tahu tingkahnya Imam seperti ini.. alias seenaknya sendiri. Tapi ini beneran keterlaluan, dan Abang Ipul tak bisa berbuat apa-apa..
Kami tahu dia lagi agak trauma sama brankas šŸ˜‚. Saya biarin aja, gak protes pada Imam karena saya sayang sama Abang.. daripada dia seharian ngeladenin anak baru.. basa-basi ngajarin ini itu, biarkan Abang reses dulu dan ditemenin Imam yang gak jelas… biarkan Abang bahagia!
.
.
Saya ngerti dia tipe-tipe yang jago menyembunyikan masalahnya, senyum ganteng diluaran tapi nangis didalam. Entah kenapa cowok yang saya taksir gitu terus modelnya.. suka banget memendam dan mengemban masalahnya sendiri. Sok kuat semua.. šŸ˜
Seharian dia kelihatan ceria. Tapi saya dan Imam sangat khawatir ketika dia harus bikin laporan,
Imam: Itu Bang Ipul lagi bikin laporan? Gawat! Ndredeg gak sih ditinggal sendirian?!
Aku: Tolong temenenin Abang kita, kasihan..
Imam lari menuju Abang. So sweet~
.
.
Kalau bertiga gini memang selalu jatohnya santai, daripada sama Mamah.. our first leader yang jago bikin anak-anaknya resign. Sudah berapa ‘ya? 10 orang resign gegara tempernya.. yaelah~, adalah suatu keajaiban saya bisa tahan dimarahin dan ditindas oleh orang satu ini. Suer lho.. anyway kalau tidak ada masalah sebesar besar itu baru-baru ini *sensor, saya bakalan betah kerja di sana at least sampai di PHK kantor pusat sendiri *hahahha!. Udah mati rasa dimarahin atau disakitin.. tapi yang baru ini beneran gak bisa adek bang.. gak bisa..
.
.
Singkat cerita…
Siangnya kami masih sibuk ngurusin ini itu, sembari cerita kerjanya. Abang dapet WA kalau kami semua mau dimutasi, mau dipecah-pecah.. padahal saya suka komposisi tim kami yang sekarang, meski agak kehilangan juga karena seminggu yang lalu Mas Anas keluar tanpa keterangan. Meninggalkan hutang sekian ratus ribu.. dia minjem duit ke gw dan saya gak tau kapan dia bisa bayarnya. Nominalnya lumayan buat nonton film 20 kali dalam sebulan *hiks. Saya gak mau sebutin berapa, tapi buatku itu cukup gede.. padahal beliau adalah senior yang paling seru.
.
.
Nah.. disitulah saya mulai gamang, keluar tidaknya. Kalian pasti ngerti.. perempuan kalau beneran udah capek secara mental dengan kerjaannya akan bilang, bagiku capek secara fisik sih gak masalah.. tapi bagian perasaannya yang susah “Gw pengen nikah aja..”
Satu diantara lainnya saya keluar karena rekan-rekan kerja yang asyik serta solid tadi kebanyakan mau resign. Saya gak akan kuat kalau cuma pegangan sama Abang.. bebannya akan kerasa lebih dari sebelumnya karena ditimpa sendiri, lagipula atasan baru pengganti Mamah lebih sadis, tipe-tipe laki nyebelin. Saya pernah sekali kerja sama beliau dan merasakan ketidaknyamanan tersebut.. Abang saja yang sudah expert gitu dia sengak in, apalagi saya?
.
.
Amri: Mam, lu mau dipindah tuh..
Imam: Lho ngapain?! Masalah di sini aja belom kelar.. ini supervisor seenaknya sendiri! Gak main..
Aku: Oh, pantesan Pak Pendi minta foto tampak depannya Imam..
*plekk! Mas Ipul memukul pundakku dengan kertas, dia senyum geli..
Amri: Apa hubungannya?
Aku: Ya kali aja buat administrasi atau apa kek..
(Lalu japrilah Imam dengan SPV, berantem debat gitu. Pak SPV ngalah gitu..)
And then…
Setelah semuanya beres, jam-jam istirahat kami beli makan. Pakai uang abang dulu, saya males buka dompet..
Yang paling saya inget adalah Abang ambil minuman dingin dan ditunjukkan padaku,
Amri: Ssstt, tadi kan udah aku beli’in makan.. gantian ini kamu yang bayar.
(Belum apa-apa kami udah saling lempar senyum malu-malu, aku sambil ngangguk gemas dengan tingkahnya.)
Aku: Iya iya.. ngerti.. (gw yang bayarin minumnya.)
.
.
Sorenya dia balik suntuk lagi. Pegel gw.. dia ini adalah laki-laki pertama yang saya bersimpati, sayang banget sampai pengen memeluk dia, nepuk-nepuk pundaknya dan bilang “Udah Mas.. kalau mau nangis.. nangis aja. Gak usah ditutup-tutupin gitu. Gapapa.. kamu kuat kog, yang sabar..”
Pengen banget gitu sejak tanggal 27 28 kemarin, yang Abang kelihatan kuat diluar nyatanya ada batasnya buat nutup-nutupin kesedihannya. Kalau aku tidak waras pasti sudah ku lakukan sejak gw balik dari rumah dan ke kantor..
.
.
Duh, saya jadi kangen bagaimana dia ngingetin saya. Pas saya agak ngelamun, dia sukanya ngagetin.
Ya intinya sekarang kami sudah baikan lagi. Karena beberapa hari lalu saya bilang gini
“Aku rindu. Don’t act you don’t know nothing..” bahasa alaynya adalah.. ojo etok2 rak ngerti opo-opo.. jangan pura-pura gak ngerti apa-apa.
Balesannya dia ngirim foto mukanya. Kalian tahu kan.. seseorang gak mungkin membuka matanya selebar itu kalau gak exited..
Gak bilang kangen juga, tapi malah ngesend foto seimut itu.. gemes.. pengen jambakin rambutnya.. šŸ˜‚
Apalagi Abang ini matanya termasuk kecil. Bukan sipit, tapi kecil. Kalau saya ‘kan matanya emang sipit.. karena gak ada kelopak matanya saya gak pernah dianjurkan pakai eyeliner.. buat apa keleus? Gak kelihatan juga.. šŸ˜€
Kangen Bang.. Kangen… haduh.. pengen ketemu langsung.
.
.
.
Tiap saya kangen dia saya akan nulis Amri – xx (nyampah)
*BTOB – Fly Away