Monthly Archives: July 2018

[Trivia] Ada Apa Dengan TvN?

Ini gak penting.. kalian gak perlu baca, wkwk
Saya baru menyadari kalau akhir-akhir ini cuma konsen drama dari TvN. Bukan karena drama tv lain jelek.. tapi entah kenapa semuanya TvN..
.
.
1.) What’s Wrong With Secretary Kim?

2.) Lawless Lawyer.

3.) About Time.
.
.
.
Udah, gitu doang.. hahah

Advertisements

Amri – 10 (Nyampah)

Mas Ipul Mas Ipul.. tiba-tiba ngeshare video lagi di sawah. Konyol..
Mau cerita nih.. iya dongs wkwk
Tiap momen bulan puasa dan lebaran di setiap tahunnya pasti ada saja kenangan yang lucunya. Yang paling saya inget.. tahun 2013 atau 2014 ya? Siang-siang nempel di .. hahahah, gak jadi deh..
Tahun 2015 saya mulai merantau, dan asli.. sholat Isa’ di masjid orang kog bisa nangis sesenggukan. Bukan karena menyadari dosa.. karena rindu berat dengan seseorang.. yang anehnya bukan emak gw, iya.. orang yang saya suka sampai sekarang. Si 07 06..
Gaje banget dah.. untung ustadz yang ceramah abis terawehnya lucu, guyonan paling kocaknya adalah beliau bilang soal ke toilet umum tapi pas mau bayar gak ada kembaliannya. Disuruh pipis lagi sama yang jaga 😂
“Ora’ onog susuke Pak, dipipiske meleh mben babu'”
.
.
.
Sedangkan tahun 2018 ini yang berkesan adalah Mas Ipul… yuhuu. 2016 2017 sama sih, tapi yang paling bikin seneng adalah tahun ini.
Hari H lebaran saya masih kerja, iya.. meski itu tanggal merah. Normalnya semua orang libur, tapi suer saya beneran kerja. Kerja lembur bagai qudha~
Ya gak gimana-gimana sih, biasa aja..
Waktu itu Abang pakai baju warnanya antara ijo dan biru, sama peci. Gantengnya MasyaAllah..
Saya juga punya baju warna tersebut, beneran pengen pakai baju tersebut di hari nan fitri.. tapi kelupaan ternyata bajunya gak saya bawa, ketinggalan di rumah. Yaaah.. gagal jadi couple an.. yaaaah.. yaaaah.. hahahaha
.
.
Saya bercanda’an di pintu kantor sama Imam, biasalah itu bocah menjegal kakiku dan menaruh lakban apa kertas di kepalaku ‘ya? Mas Ipul di sebelah sana tampangnya sudah agak gimana gitu.
Saya dorong itu Pak kumis ke pintu kantor dan nendang kakinya dia. Kayaknya Mamas sejak tadi nontonin adegan komedi romantis ini..
“Kae lho.. cah kae ngantuk tampange..”
Saya langsung noleh ke kanan, Mas Ipuuul~
Yes! Mamas cemburu..
.
.
Eh iya, malamnya kan saya dan Abang barengan, takbiran kerja woooy~ kerjaaaa. Yang ada malah ngerumpi sama Abang, dari yang ngomongin paketan internet 3 yang murah apa.., ngomongin lebaran tahun kemaren,
Ipul: Balimu piye? Bodho bodho opo ono bis?
Aku: Ono,
Ipul: Gak ono
Aku: Pokok e kudu ono! [Padahal kalau saya gak tau malu udah minta dianterin aja, anterin dong Mas.. biar dikirain calon mantunya ibuk.. ben diriku digibahin tetangga, muleh muleh nggowo mantu~ 😂]
Tapi kalau sama Abang everything will be fine! Lebaran kagak balik bodo amat.. Yeah! Si Abang udah kecewa gitu sejak malam karena gak kebagian lebaran, pas kedengeran takbir keliling di jalan dia langsung ngelamun nontonin, yaaampun lucu tampangnya.
Malamnya dia ke masjid sekitar rumahnya buat takbiran, ini orang ckckck..
.
.
.
Tanggal 16 saya baru bisa pulang, itu pun saya paginya masih stay stay stay! Karena yang bawa kunci gw.. dan nunggu baru bisa pulang. Sabar Saaa..
.
.
.
Lalu tanggal 17 saya udah balik kerja lagi. Bathinku.. kunulah seng libur kunu… yang jalan-jalan sama liburan keluarga.. kunuuulah kunu! Aku mah strong, ini kalau gajinya gak naik gw cekek Personalianya, atau paling enggak Supervisornya -_-.
.
.
Lalu libur setelahnya 5 atau 6 hari setelah saya balik deh. Tapi gak jadi balik, sama Mamah ane ditahan sampai magrib.. walhasil gak ada bus kan? Mau balik pakai apa? Teleportasi? Pintu kemana saja punyanya doraemon? HAH?!
Dalem kantor saya udah kudu meledak digrundelin sama Mamah, dinyanyi’in Indonesia raya sampai mengheningkan cipta, maju tak gentar sekalian deh.. serenade..
Selepas pulangnya Mamah.. Mas Ipul berusaha nyemangatin kegalauan,
Ipul: Sejak lebaran durung muleh Za?
Aku: Tanggal 16 tok..
Ipul: Gak sido muleh.. gak sido muleh.. (dia nyanyi-nyanyi gitu)
Saya cuma senyum terpaksa ke dia, geli and gelo.. wkwkkwk
.
.
Sampai kosan saya berusaha menabahkan diri, sok sok cari kesibukan.
Tiba-tiba pas tiduran dia nyindir, saya ngerti banget dia mancing dan saya suka dipancing oleh dia, hahahahah
Storynya dia foto’in makanan seadanya buat makan malam. Caption “Cah kos tenanan..”
Hahahaha saya langsung ngakak, kan kadang kalau gak ada alasan pulang duluan saya asal nyeletuk.. *mau nyuci, mau bersih-bersih, mau tidur, cari makan blablabla..
Dia dengan resenya nyanyi-nyanyi, makan -makan sendiri.. cuci baju sendiri.. 😂. Pernah tanpa sengaja saya denger..
Saya digibahin Pak Arip sama Pak Pendi, soal kebiasaan makanku yang gak jelas. Lha Mas Ipul bilang “Padahal wonge ra doyan mangan.”
Dalam hati ku pun jengkel, kog bahasa mu gitu sih Mas? Seolah-olah aku gak butuh makan?
Aduh.. kog gini sih? Kenapa Mas Ipul..
Ya sih, sering abang perhatikan saya jarang makannya. Mas Anas yang salah paham dipikirnya saya diet.. padahal beneran gak doyan makan. Dia udah nyebelin bilang “We ki ngopo? Gaksah sok sok an diet, wes cilik nug.. kari balung2 tok mengko..”
Paling parah sama Mas Ipul saya bilang gini pas sedih banget nget.. ada suatu masalah yang saya beneran jadi gak fokus. Ketika banyak yang nyalahin serta menekanku. Mas Ipul membela, “Uwes, bocahe ojo ditekan terus Pak Bu.. mengko neg ora fokus”
Ipul: kuwe wes mangan durung?
Aku: Durung,
Ipul: _#*$ÂŁ$&$
Aku: Pikiran ku ra karuan. Aku gak doyan mangan Mas,
.
.
Lanjut soal “Cah kos tenanan..”
Saya dengan senang hati nanggepin. “Kog sedih men? Piye? Tukokno mangan Mas? 😂”
Ipul: “Wes mangan nug.”
Dasar..
.
.
Lalu suatu pagi saya harus ketemu Mamah, dinyanyi’in Indonesia Raya lagi..
Ya lumayan lah, setelah Mamah pulang saya pun merenung di dalam kantor. Sok sok scrolling hape padahal kelihatan lagi ngelamun..
Mas Ipul datang,
Ipul: Uwes.. ojo nangis. Seng wes bar ki yowes, ojo dipikir meneh..
Aku: Sopo seng nangis, ora kog.. (saya bahkan gak berani natap wajah Mas Ipul sewaktu mengatakannya.)
.
.
.
Jadi aku sebentar saja,
Seringnya diginikan mb Vicka dan yang lainnya, “Enak yo Mas Mba.. kerjo neng AC nan, poso ra keroso.”
Aku cuma senyum,
Ipul: “Sawangane kepenam mba, coba to coba gantikke aku sedino wae.. rasakno coba..”
Lagi, bapak-bapak.. “AC ne atis, hawane marai ngantuk.”
Zacky: “Hahah, aku neng kene hawane ora ngantuk tapi kudu ngamuk.”
.
.
Seringnya saya kalau ditimpa masalah atau sesuatu yang menyakiti hati, jatohnya jadi lesu dan redup. Karena saya jarang langsung mementalkan emosi tersebut secara live-action. Cuma tak tahan.. dan Abang biasanya gini, “Ngunuwi bantah gok! Ojo meneng wae.. sentak neg perlu!. Ngenekke jane wong mau.. rumangsamu kepenak dadi aku?! Sak senenge dewe?! Ngeneki seng rekoso sopo?!”
Duh Bang Bang.. Sayang Abang.. 😍
Saya gak jago begitu Mas, tolong wakilkan kamu saja.
.
.
Satu hal yang membuat saya amat terenyuh adalah saat itu saya bikin masalah yang fatal sekali. Mas Ipul marah, saya tau.. tapi dia berusaha keras untuk tidak marah padaku.
Pak Eko: Za Za.. kuwe ki wes pe dikremos Saipul awet mau.
Aku: 😢
Ipul: Gak tedas Bang, neg iso wes tak kremos mau.
Maaf Mas.. tapi sebagai gantinya kan saya memberikan banyak perhatian ke kamu sekarang.
.
.
Waktu itu apa ya? Masih di kantor sampai subuh, sendal jepit cuma satu.. yang lain rusak. Nah.. saya yang pakai.
Dengan lucunya Mas Ipul mendatangi ku sembari membawa sendal anak tk, punya nya ibu ibu bawa anaknya entah siapa ketinggalan.
“Nyoh, nggo iki disik.. tak nggo wudhu.. daripada gak gowo sendal..”
Aku: Maksud mu opo??? Hahahaha..
….
Tak kasihlah.. sementara saya nyeker.
.
.
.
Suatu sore… saya membully Asep, dan habis-habisan ketawanya. Mamas sudah memerah gitu di sebelah sana..
Ipul: Senyumane Asep to mempesona, kesengsem aku.. (tapi dia mandangnya aku coba..)
Asep: (Noleh ke gw sambil ngakak) Lah gak penak aku, ditaksir Bang Ipul..
Aku: -_- (udah muter mata aja. Dia mah sukanya gitu.. gak pernah ngomong langsung. Sukanya manfaatin cowok2 sekitar.. mau nyebar gossip dirimu homo Mas? ngomong langsung aja kenapa Bang???)
Amri: Sok ki bakale aku pindah,
Asep: Aku sedih.. huhuhuhu
Amri: Santai wae Sep..
Asep: huhuhu (over acting sambil tangan ngusap air mata imajiner)
Amri: Asep ki.. tak bisa jauh dariku..
Aku: -__- (tak bisa jauh dariku? Asep? Tapi ngomong gitu natapnya aku.. Mas Mas.. mau dijambak?)
.
.
Mas Ipul.. ku harap kamu tak pernah membaca ini..